Jeanne : 1, 2, 3 Bulan

Hari ini tepat ulbul ke 3 Jeanne.. Jadi gw memecut diri gw untuk menulis milestone J dari usia 0-3 bulan ini. So here we go..

Perihal berat badan dan susunya

Berat badan Jeanne saat lahir 2.770 kgs kemudian turun 200gr 5 hari kemudian karena bilirubinnya tinggi. Dulu cicinya bilirubin 18 J bilirubinnya 24. Langsung deh masuk RS buat disinar. Manalah pas abis lahiran itu cuaca lagi jelek banget, mendung terus jadi gw putusin untuk disinar aja biar cepet turun kuningnya. Penyebabnya apalagi kalo bukan karena golongan darahnya beda dengan saya. Dia B + ngikutin papanya, saya O +. And again asi gw baru keluar pas hari ke tiga itupun seiprit2 jadilah gw campur sufor bahkan sejak hari kedua untuk menghindari dia dehidrasi dan kuning, ternyata yah tetep aja kuning -___-”

Setelah diperina 24 jam sambil tandem ASI Sufor, besoknya bilirubinnya turun ke angka 16 dan gw boleh pulang. 2 hari kemudian turun lagi bilirubinnya jadi 10. Thank God.

Sejak itu, berat badan J terhitung stabil, naik sekitar 1 kilo tiap bulannya. Terakhir timbang di usia 2 bulan 16 hari berat badannya sudah 5.3 kg

Tinggi badannya sekarang 58 cm, naik 11 cm dari tinggi badannya saat baru lahir. Montok dan padet anaknya.

(setelah baca milestone cicinya saat usia segini ternyata sama dengan cicinya baik tinggi maupun berat badannya)

Perihal Susu dan Tidurnya

Tantangan terbesar dan terberat gw selama masa gueklai kemarin adalah jadwal tidur J yg supeeerrrrrr menguras emosi dan tenaga. Gimana enggak. Dulu cicinya terhitung teratur jadwal tidurnya. J bener-bener bertolak belakang. J tidur seharian dari jam 6-7 pagi sampai jam 9 malem. Bangun sebentar hanya untuk nyusu, mandi, ganti popok saat pipis or pup. selebihnya tidur blass.. Gw bangunin pun gak mau bangun. Segala cara dari elus, kitikin, basuh pake air sampe telanjangin pernah gw coba tapi tetep anaknya pules. Begitu jam 9 malem tiba, mulai deh anaknya ON ampe pagi.

Asli gw capek lahir batin saat itu. Dari yg bisa tidur malem sampe cuma tidur 2 jam itu bener-bener bikin gw baby blues. Bawaannya uring-uringan sampe gw kadang lepas kontrol dan bisa marah ke J. Ngerasain banget baby blues. Dan gegara ini, gw sampe takut banget yg namanya malem hari. Emang sih minggu minggu terakhir gw gueklai mamer dateng bantuin untuk jaga saat malem tapi tetep deh gw gak bisa tidur karena anaknya mau nenen terus. Lebih tepatnya mentil, plus digendong juga. Gegara mentil, J jadi sering pup dan gumoh sampe muntah tengah malem. Bener-bener ujian banget. Mamer nyaranin gw untuk pasang ayunan dan kasih empeng tapi gw gak bergeming karena merasa dl kakaknya baik2 aja tanpa empeng.

Tappiii akhirnya gw menyerah juga dengan keadaan. Gw akhirnya ngasih empeng ke J karena gw gak tahan. Beberapa hari setelah muaguek PRT gw pulang (dan tak kembali) karena suaminya balik trus juga udah deket mau lebaran. Mamer gw yg tadinya gw minta buat nemenin (dan bantuin) sampai lewat lebaran ternyata pulang sehari setelah PRT gw pulkam gegara tante Jo ikut dan udah ngerengek minta pulang. Asli dah gw uda gak tau harus gimana. Gw akhirnya ngungsi ke rumah nyokap. Tapi kan kasian org rumah terganggu akhirnya disuruhlah gw pake empeng.

And it’s work like magic. Sim salabim, malam itu empengan malam itu juga berkurang intensitas bangunnya, rewelnya, gumohnya, even pupnya. Sebelumnya gw tes pake empeng pigeon anaknya gak mau. Trus gw tuker beli yg merk Fisher price ternyata dia mau. Dan sejak saat itu, J mulai bisa lebih anteng bobonya. *sujudsyukur*

Untuk susu, Puji Tuhan, sampai saat ini gw bisa kasih full asi. Beda mungkin ya, dulu pas Villia gw lebih “manja”. Jadi malem sebelum gw tidur gw pompa untuk dia minum malem, sedangkan J karena PRT gw tidak serajin dan sebaik Sumi yg mau begadang “terpaksa” gw bangun.

Ternyata karena sering nyusuin, ASI gw sekarang malah bisa mencukupi kebutuhan J. Campur sufor sebulan awal  itupun sedikit (sehari 1-2 botol aja) selebihnya full ASI. Gw sendiri gak pasang target harus full asi. Jalan aja ikutin arus. But I try my best untuk ASIX. So far, stok asip mencukupi meskipun gw pas cuti bolong-bolong nyetoknya. Sehari J minum kurleb 300 ml (3 botol) = 1 botol yg gw pompa pagi hari sebelum kerja, 2 botol dari asip simpanan. Sehari gw pompa 3x bisa dapet total kurleb 500 ml (4 – 5 botol). Semoga aja bisa terus mencukupi kebutuhan minum J deh. Belum bisa marmet, pake BP manual sama elektrik. BP manual sekarang pake Medela Harmony (oke juga buat merah asi) elektrik pake Freestyle, tapi masih belum sesuai harapan gw.

Perihal kemampuan motoriknya

Kemampuan motorik dasar J sudah berkembang. Usia 2 minggu sudah mulai mau angkat kepala setiap ditengkurepin ditangan . Usia 1 bulan udah mulai mantap angkat kepalanya, dan diusia 3 bulan ini udah bisa tegakin kepalanya pas tengkurep. Udah mulai bisa tengkurep sendiri dikasur. Kaki dan tangan juga aktif digerakin. Tendangannya udah kuat sekarang. Kalo ditengkurepin udah mulai gerakin kaki tangan kepengen maju. Kalo dibantu tahan kakinya sedikit mulai bisa maju kedepan.

Udah masuk fase oral juga. Tangan semua muanya dimasukin. Kalo diajak ngobrol suka “kepo” mau ikutan ngobrol. Suaranya udah bisa “nguu” “gaaa” “aaa” “huuu”. Tapi kalo dipanggil namanya masih belom mau nengok.

Jeanne juga sama kayak cicinya tipe manja. Jadi semenjak gw kerja, seharian anteng aja di taro di bouncer ataupun di kasur. Kadang bisa main sendiri, kadang main sama orang rumah. Mau bobo juga langsung bobo gak pake acara rewel. Rewel juga cuma minta susu. Tapi begitu gw pulang, J berubah jadi manja, pengennya dikelonin aja. Mama bilang ” waktu kamu kerja dia anteng2 aja. Giliran kamu pulang anaknya jadi manja banget jadi rewel minta dikelonin” . Ternyata kakak sama adik sifatnya sama..

Perihal Kesehatan & Jadwal Imunisasi

Puji Tuhan sejauh ini Jeanne bisa dikatakan bayi sehat. Sempet pilek waktu usia 1 bulan lebih. Kayaknya sih kecapean gegara 4 hari pas lebaran straight pergi ke mol (ibu yg buruk jangan ditiru). Selebihnya anaknya sehat.

Untuk jadwal imunisasi, mengikuti tabel yang ada di buku kesehatannya. Sejauh ini sudah vaksin Hepatitis B, Polio, BCG, DPT, Hib dan Rotavirus. Rencana PCV jumat besok. Dan again bangkrut mamaknya terutama 2 minggu lalu karena vaksin barengan cicinya. Tapi gak papalah yg penting anak sehat.

image

Update : semalem anaknya udah bisa tengkurep sendiri. Wohooo..
image

Cerita Kelahiran Jeanne

Holaaa..

Akhirnya bisa kembali lagi nulis di blog setelah sekian lama hilang dari peredaran. Yah beginilah kalo udah punya dua anak (plus sempet maid-less) jadilah males mau updet blog. Blogwalking juga sesekali aja. Sekarang bisa updet karena kerjaan kantor lagi gak ada. Jadi marilah kita mulai postingan perdana ini dengan menyambung cerita lahiran Jeanne.

03 – 10 Juni 2014

setelah tanggal 2 juni cek ricek dengan pakdok dan dikasih tau kalo uda pembukaan 2, siap-siaplah gw dan suami untuk menantikan pembukaan berikutnya dirumah. Gw disuruh pulang karena kata pakdok bisa nambah bukaannya malem or besoknya atau bisa juga seminggu lagi, jadi better tunggu dirumah. Nanti kalo uda ngerasa mules or ada tanda lain langsung buru-buru ke RS. Gw tadinya mau cuti pas hari lahiran akhirnya majuin tanggal cutinya jadi tanggal 3 karena takut mules or pecah ketuban di kantor.

Ditunggu-tunggu sampai besok pagi tgl 03 Juni gak ada tanda apa-apa. Malah kontraksinya juga makin ilang. Yasud, gw bersabar menunggu. Selama menanti itu, gw usahakan banyak gerak, bahkan gendong Villia supaya cepet tambah bukaannya (saat itu gw baru ditinggal pengganti sumi). Hasilnya NIHIL. Gak ada kontraksi meski rasanya kepala si bayi uda turun dibawah gitu.

Tgl 7 Juni pagi, gw cek up mata sekali lagi untuk minta referensi boleh gak lahir normal, hasilnya disarankan sesar, langsung naik keatas buat ketemuan sama pakdok untuk bicarain masalah ini. Ketemuan sama pakdok dicek uda pembukaan 3 tapi tipis. Pakdok bilang kalo liat pembukaannya lamban gini apa lagi anak kedua rasanya gak bisa nunggu pembukaan secara alami, harus dibantu dengan induksi. Masalah sesar, pakdok menyerahkan sepenuhnya ke gw maunya gimana. Gw sendiri pengen normal karena gw tau recoverynya lebih cepet dan gw ngerasa “rugi” aja kudu atas bawah. Tau gitu dari awal aja gw sesar. Pakdok jg berat gitu mau sesar. Dia bilang resiko sesar itu lebih besar, bertaruh nyawa. Dia bingung kenapa orang sekarang banyak yg minta sesar ketimbang lahiran normal. Apalagi ada kasus meninggalnya ibu paska operasi sesar bikin gw takut juga.

Kalo gw disuruh sesar karena gak boleh ngeden, dia ngasih gw alternatif sbb :

  1. Induksi dengan infus, karena prediksi dia gak akan bertambah bukaannya klo gak dibantu induksi. Berhubung dia mau cuti tgl 15 – 18 maka kalo gw mau harus diinduksi antara tgl 9 – 13 Juni.
  2. Sebelum diinduksi, gw disuntik anestesi dulu (Epidural) untuk mencegah tekanan bola mata gw naik karena sakit mules
  3. Karena gak boleh ngeden, lahiran akan dibantu dengan alat vakum untuk menarik kepala bayi

gw yg masih syok memutuskan untuk mikir-mikir dulu mau sesar atau normal++ itu. Gw sih pribadi gak against sesar. Klo harus sesar let it be. Sekeliling gw pun banyak yg sukses-sukses aja lahiran sesar. Tapi mikirin kemungkinan resiko dan pemulihan paska sesar yg katanya lebih lama bikin gw galau. Tapi kalo gw normal++ gw pun juga takut resikonya karena kepala anak divakum kan. Di vakum meskipun secara medis aman tapi bisa juga terjadi resiko terhadap bayi. Duh asli gw tambah galau.

Setelah beberapa hari konsultasi ke suami, sodara dan temen akhirnya gw memutuskan untuk lahiran normal++ itu. Jadilah gw memilih tanggal 11 Juni untuk dilakukan induksi via infus untuk membantu menambah pembukaan.

11 Juni 2014

Gw bangun subuh jam 4an untuk siap-siap mandi dan keramas. Karena abis lahiran kan gak bole mandi dan keramas sampai kurang lebih 2 minggu. Setelah itu mampir ke rumah sebentar (karena sejak pembukaan itu gw nginep dirumah nyokap) buat sembayang dan ambil barang suami. Cus lah kita ke RS Puri jam stgh 6 pagi. Janjian untuk induksi jam 6 tapi gw baru nongol di RS jam stgh 7 karena gw makan dulu di McD. Tiba di RS langsung urus admin, gw ganti baju rebahan di ruang observasi dan di CTG untuk dicek detak jantung bayi dan kuatnya kontraksi. Ternyata sampe pagi itupun kontraksi gw masih acakadut. Kadang kuat kadang lemah bahkan sempet gak ada kontraksi sama sekali.

Jam 9 gw mulai di induksi pake infus. Pertama hanya infus biasa. Sebelum diinfus, gw disuntik epidural terlebih dahulu supaya kalau induksinya berhasil dan mules, gw bisa gak terlalu kesakitan yang menyebabkan tekanan mata gw jadi tinggi. Oya dua kali di epidural di RS Puri, dua-duanya gw gak ngerasa sakit. Kalo yg pertama gw disuntik kan dalam perasaan sakit mules jadi gw gak kerasa tuh, nah kalo yg kali ini pemasangan kateter sampai dimasukin biusnya gw kan dalam keadaan biasa, gak terasa sakit. Berasa digigit semut aja. Di epidural itu tujuannya supaya gak terasa sakit. Badan gw kebes tapi masih berasa klo disentuh. Jadi pas cek dalem atau ada kontraksi kerasa ada gerakan tapi gak sakit. Bius epiduralnya bisa bertahan 3-4 jam setelah itu bisa ditambah jika diperlukan.

Dua jam di infus ternyata kontraksi gw gak meningkat, cenderung lemah seperti sebelum di infus. Di cek pembukaan pun majunya lamban. Baru pembukaan 3 tebal mengarah ke 4. Akhirnya diganti infusannya dengan infus yg sudah disuntikan obat perangsang mules. Kontraksi pun mulai ada tapi gak terlalu kuat. Jam 2 siang, bius epidural gw di top-up. Di cek pembukaan masih lamban baru pembukaan 4. Saat itu gw asli stress banget. Gw takut keputusan yg gw ambil salah dan ujung-ujungnya nanti sesar. Asli deh hati gw berantakan banget saat itu. Cemas, stress, takut semua jadi satu. Syukurnya, saat itu gw selalu ditemenin suami. Jo sabar banget ngadepin gw yg lagi labil saat itu. Sambil diinfus, sambil gw elus-elus perut kasih tau dedek untuk cepet keluar supaya bisa ketemu sama mama papa. Supaya dedek bisa lahir dengan selamat. Kita sama-sama berjuang.

Akhirnya jam 4 dicek pembukaan ternyata masih pembukaan 4 menuju 5. Susternya pun bilang bahwa air ketuban gw uda sedikit. Lapor ke dokter, disuruhlah untuk pecahin ketubannya supaya membantu mempercepat pembukaan. Rasanya dipecahin ketuban itu gimana? Rasanya kayak balon dipecahin pake jarum, plop trus keluar deh airnya. Pas gw karena tinggal sedikit, airnya gak muncrat ngalir kayak pipis aja tapi gak banyak. Abis dipecahin itu, mulailah meningkat kontraksinya. Gak lama gw langsung pembukaan 5 dan mulailah kerasa mules. Mana ya efek biusnya juga mulai ilang kan. Buset rasanya mantep banget. Dalam sejam gw langsung pembukaan lengkap. Pakdok kebetulan sore itu praktek langsung buru-buru dipanggil ke ruang bersalin. Gw disuruh nahan supaya gak ngeden. Ada deh 15-20 menitan gw nahan. Rasanya maknyoss gilee.. Tangan Jo gw remet-remet sambil atur napas sambil kadang bilang sakit tapi berusaha untuk gak teriak supaya gak abis tenaganya. Nunggu pakdok dateng rasanya kayak berjam-jam.

Akhirnya pakdok muncul. Alat vakum disiapkan, suster berdiri di kanan kiri gw untuk bantu dorong perut gw. Lalu pas mules dahsyat itu datang, pakdok langsung aba-aba 1, 2, 3.. alat vakumnya dimasukin, suster langsung sigap dorong perut gw, dan plop keluarlah kepala si dedek. Gak sampe 10 detik deh divakumnya. Terus dedek dikeluarin dan nangis untuk pertama kalinya. Tepat pukul 17.22, Jeanne lahir, kemudian dibersihkan dan ditaruh untuk IMD. Puji Tuhan kali ini ari-arinya bisa keluar. Selesai dijahit, gw masih IMD sampai kira-kira setengah jam gitu, J dibawa ke ruang anak untuk dibersihkan dan ditaruh diinkubator, gw pindah ke ruang perawatan.

Puji Tuhan meskipun banyak rintangan tapi gw bisa melahirkan dengan selamat. Terima kasih kepada Tuhan yang selalu menyertai lewat perpanjangan tangan melalui Pakdok Calvin Tjong, suster-suster di ruang bersalin dari shift pagi sampai shift sore, suster-suster di ruang perawatan dan ruang anak. Kepada suamiku yang selalu setia menemani dalam proses lahiran kedua putrinya, keluarga dan teman-teman yang telah memberikan doanya. Terima kasih..

Bagi yang penasaran, kondisi mata gw cukup baik, tindakan lahiran kemarin tidak mempengaruhi kondisi mata gw. Lalu tindakan vakum kemarin karena berlangsung cepat sejauh ini tidak berefek yang serius ke Jeanne. Hanya awal-awal setelah lahir kepalanya agak berjendol tapi berangsur-angsur hilang jendolnya setelah beberapa hari. Semoga kedepannya pun tidak ada masalah sehat sentosa. Amin