Akhirnya..

gw resmi maid-less..

Akhirnya gw ngerasain dilema working mom akibat dari deramah PRT/BS. Seperti yg uda gw ceritain sebelumnya, gw ditinggal resign ama sumi gegara dia hamil lagi. Beberapa hari sebelum dia pulang, gw dapet penggantinya. Sebut saja si A. A ini temen dari istri karyawan suami. Karena tidak ada pilihan lain, dan setidaknya dia diambil dari orang yg kita kenal, bukan totally stranger. Umurnya 30 tahun, berbadan kecil.

Dari segi kerjaan gw pribadi gak komplain. Yang penting rumah bersih di sapu pel dan terpenting anak gw diurusin dengan baik. Klo masalah bersihin perabot dll dikerjain seminggu sekali juga gak papa. Berhubung gw gak mengenal dia sebaik Sumi, gw dan suami memutuskan selama hari kerja, pagi-pagi gw uda titipin dia dirumah nyokap. Dulu biasanya sumi dijemput di rumah sekitar jam 10an gitu. Malem pulang juga bareng kita. Jadi gak ninggalin Villia berduaan sama mbaknya aja. Gw parno dengan berita-berita tentang ART/BS yg nyiksa anak, sedangkan ortu gw parno takut cucunya diculik. Jadilah kita terpaksa repot dikit, terpenting Villia dibawah pengawasan orang rumah.

Sebelum dia bekerja, gw sih udah wanti-wanti ke dia, kalo ngerasa gak cocok jujur aja kasih tau biar nanti gw cari gantinya dulu jangan tiba-tiba minta resign. Gw mau lo masuk baik-baik keluar pun baik-baik. Trus selama dia kerja gw dan suami gak pernah komplain apa-apa paling hanya koreksi klo ada yg kerjaan dia yg salah. Dan klo berdasarkan cerita dia tentang majikan dan work load dia dulu, gw bisa bilang kita jauh lebih baik dan pekerjaannya jauh lebih santai dibanding tempatnya dulu. Beberapa kali pun kita sempet tanya cocok gak kerja sama kita. Katanya cocok.

Tiba-tiba 3 hari lalu, suami di sms ama karyawannya ngasih tau kalo tante si A ini dateng ke rumahnya bilang klo mamanya sakit dan dia gak tau no hp si A jadi gak bisa kabarin dia. Trus suami lgsg kasih tau si A klo mamanya sakit. Anehnya pas suami kasih tau, ternyata dia udah tau dari beberapa hari yg lalu. Dia mau pulang tapi sungkan karena baru kerja belum sampe sebulan uda minta ijin. Yah gimana ya klo urusan ortu sakit kita kan gak mungkin ngelarang, cuma gw rada curiga koq tadi di sms dibilang dia gak tau tapi pas ditanya ke orangnya dia udah tau. Ada yg aneh.. Besok siangnya dia pulang, suami ngasih gaji sebulan dan ongkos juga padahal dia belum sebulan kerja. Soalnya pas kita tanya katanya mau balik lagi.

Selama dia ijin, gw sama suami berjibaku ngurusin Villia sama beberes dikit lah dirumah. Biasanya sih gw selalu nginep dirumah nyokap, tapi kemarin itu entah kenapa gw nekatin aja. Mau nyoba perdana dirumah bertigaan aja. Toh cuma dari malem ampe besok pagi aja. Paginya gw titip dirumah nyokap. Lumayan lah meskipun terasa jg capeknya.

Besoknya, ART nyokap cerita klo si A ini pernah cerita ke dia klo A rencana mau cuti pas gajian. Alesannya sih mau pulkam buat bilang ke mamanya supaya gak dikawinin. A jg cerita kalo dia lagi balikan lagi sama mantannya. ART nyokap jg bilang beberapa kali kepergok dia tengah malem suka telpon-telponan sama pacarnya. Dan gw langsung feeling nih orang sih gak bakalan balik lagi.

Eh tau-tau kemarin dia sms suami bilang ga balik lagi gegara mamanya kritis dan gak ada yg jaga. Yah gw gak tau ya dia bener atau bohong, tapi ya dari cerita si ART nyokap, gw koq ngerasa dia bohong. Gw merasa dia bukan pulang jenguk mamanya tapi indehoyan ama pacarnya. Yah kalo dia bohong sih dosa dia jg.

Jadilah gw resmi maid-less skrg. Gak terbayang sih kejadian ini, sebab gw berharapnya si A ini bisa kerja at least ampe nanti sebelum lebaran atau gak sampe gw cuti deh. Ternyata dia berhenti begitu cepat, disaat gw juga sudah di masa-masa mau lahiran. Jujur gw cukup stress menghadapi situasi ini. Masalah yg datang bertubi-tubi dengan kondisi lagi hamil tua bener-bener ngures tenaga dan pikiran.

Gw berharap semoga situasi ini bisa cepat berlalu. Gw sih gak yakin klo bisa dapet ART dimasa sebelum lebaran ini. Langka kayaknya. Tapi semoga nanti setelah lebaran, gw bisa dapet ART buat ngasuh anak-anak. Klo BS gw belum kepikiran, selain biayanya yg mahal, BS juga jarang yg mau bantu kerjaan rumah. Maklum anak uda dua, klo kudu pake dua BS kayaknya mendingan gw resign, yg ada gaji abis buat bayar BS hehehe..

Mari kita berjuang ya suami.. semoga kita bisa melewati ini dengan baik..

Happy Second Anniversary Hubby

Dear Suami,

Meskipun sudah berlalu dua hari yang lalu, meskipun tidak ada perayaan yang spesial, tapi 2 tahun kebersamaan kita sudah merupakan hal terspesial. Ditambah kehadiran anak(anak) kita, rasanya sudah jadi kado terspesial.

Terima kasih sudah selalu mencintai istri dan anak(anak)mu dalam keadaan suka maupun duka, sehat maupun sakit. Semoga cintamu gak luntur ya dimakan waktu dan masalah. Semakin kokoh dan semakin dalam. Apapun rintangan yang akan kita hadapi, saling berjanji melewatinya bersama.

Terima kasih untuk 2 tahun terspesial ini. Aku nungguin puluhan tahun terspesial berikutnya ya.. Love you full sayang..

Dari,

Istri dan anak(anak)

Penghujung 2012

It’s december already?? Giling gak berasa tahun 2012 sudah mendekati akhir dan siap berganti ke tahun 2013. Time really flies sooo fast..

Ngomongin tahun 2012, saya bisa bilang ini adalah salah satu tahun penuh warna buat saya. Di tahun 2012 saya ngerasain perubahan besar dalam hidup saya dari single, trus berdua dan akhirnya jadi bertiga. Eh kalo single ke double sih dari akhir tahun 2011 sih. But I can say 2012 has been a great year for me personally.

Banyak pelajaran hidup yang saya dapat di tahun ini. Di awal tahun, layaknya pasangan-pasangan newlywed di luar sana, saya harus belajar beradaptasi dengan suami terutama dari segi emosional. Walaupun udah kenal dia cukup lama, tapi pasti ada aja sifat dan sikap dia yang “baru keluar” pas kita nikah. Pernah ngambek-ngambekan, bete-betean, diem-dieman, tapi gak lama sih paling beberapa jam udah bubar berantemnya. Trus apakah saya udah bisa beradaptasi dengan baik sama sikap dan sifat suami?? Saya bisa jawab kadang. Kadang saya bisa nahan ego saya (kalo mood lagi lempeng), tapi kadang saya gak bisa. Cuma saya bisa bilang saya sudah berusaha mengontrol ego saya.

Selain adaptasi ke suami, saya juga harus beradaptasi jadi ibu rumah tangga dimana tugasnya ngurusin suami (yg mana  masih belum becus juga dijalanin). Masih jauuuuuhhhh dari kata istri yang baik (apalagi ideal). Tapi saya beruntung punya suami yang super pengertian dan bukan tukang nuntut, jadi ketidakbecusan saya gak menjadi suatu hal yang kudu diributin. Meskipun suami suka geleng-geleng kepala ngeliat saya (dan mungkin dalam hati suka mencelos juga) tapi dia terpaksa menerima dengan lapang dada segala hal dalam diri saya. *love you full hubby*

Tahun ini, saya dan suami selain mendapatkan cobaan dari Tuhan namun juga diberikan banyak berkat oleh-Nya. Awal-awal nikah sempet ngerasain seret finansial karena usaha suami di tempat dulu mandek dan didera beberapa masalah. Belum lagi usaha sampingan yg kerja sama ama temennya juga gagal aja ditengah jalan padahal uang tabungan kita udah kepake disana. Rasanya ya berat banget buat kita saat itu. Tapi Tuhan maha kuasa, kita diberikan cobaan namun kita juga diberikan jalan keluar. Gak lama berselang dari kejadian itu, suami ketemu dengan tempat usahanya sekarang. Pelan tapi pasti usahanya mulai menunjukkan hasil yang positif. Puji Tuhan..

Selain cobaan finansial, Tuhan juga menguji kesabaran kami soal anak. Mungkin kesannya saya lebay bilang ini sebagai ujian karena saya juga baru-baru aja nikah. Tapi ngeliat temen-temen saya yang nikah belakangan dan udah hamil duluan bikin saya down. Belum lagi pas diperiksa sepertinya ketidakhamilan itu disebabkan oleh kondisi saya. Rasanya jadi dobel down. Meskipun suami dan keluarga gak nuntut untuk buru-buru punya anak, tapi risih juga setiap ketemu orang dan ditanya “udah hamil belum?”.

Again Tuhan maha kuasa. Setelah 6 bulan menikah, saya diberikan kepercayaan oleh Tuhan untuk mengandung malaikat cantik yang sekarang hampir berusia 7 bulan di dalam rahim saya. Tuhan juga memberikan kemudahan dalam kehamilan ini. Meskipun ada beberapa hal yang gak bikin enak (mual, muntah) tapi semuanya masih standar prosedur kehamilan pada umumnya. Saya masih bisa beraktifitas seperti biasa bahkan dikasih berkat untuk bisa jalan-jalan perdana keluar negeri saat hamil 3 bulan. God really has given me a great pregnancy experience.

Buat saya, tahun 2012 benar-benar memberikan sebuah pengalaman hidup yang berharga. Walaupun tahun 2012 baru akan berakhir 27 hari lagi tapi saya mau bilang

“Terima kasih Tuhan karena Kau telah memberikanku salah satu tahun terbaik dalam hidupku. Kuharap di tahun-tahun berikutnya, aku dan keluargaku dapat menjalani tahun-tahun terindah dari-Mu. Terima kasih Tuhan atas berkat-Mu” 

Happy Anniversary Hubby!!

No words can describe how I felt for the past one year.

I can only said..

“Thank you for giving me a wonderful marriage and happy first anniversary dearest hubby and soon daddy to be Johan Liawardy.. May God always bless our marriage with love and happiness until death do us apart”

 

With lots of love

Me and Baby

Cerita Kedua

Setelah perjumpaan pertama dengan si bayi, saya pun dirundung rasa gak sabar untuk kontrol berikutnya yang dijadwalin 2 minggu lagi. Karena sudah kelihatan kantong janinnya, perasaan saya jauuuuuhhhh lebih tenang. Mulai bisa beraktifitas seperti biasanya dan bahkan terkadang suka lupa kalo lagi hamdun.

Sebelum kelihatan saya suka deg-degan sendiri, sering parnoan dan was-was terus. Karena bisa dibilang gejala kehamilan saya sedikit berbeda dari temen-temen saya yang sedang/pernah hamil. Rata-rata mereka cuma morning sickness aja, gak pake kram dan flek. Sedangkan saya, gak pake mual muntah tapi kram dan pernah keluar flek walaupun sedikit banget. Belum lagi ditambah baca forum-forum di internet tentang kram dan flek, sukses bikin saya freak out.  Sampai-sampai saya sering bilang ke bayi “Mama lebih milih mual ama muntah ketimbang kram begini, bikin mama jadi takut”.

Ternyata doa ibu hamil didengar Tuhan. Begitu si jabang bayi udah keliatan, otomatis saya lebih tenang dan hasilnya kram saya berkurang. Tapi 2 hari kemudian saya mulai ngerasain gejala mumun (mual-muntah) yang berlanjut sampe detik ini. Setiap habis makan saya selalu ngerasa mual, kayak ada yang ngeganjel di lambung saya. Terkadang saya masih bisa tahan untuk gak muntahin, tapi seringnya saya muntah karena kalo gak dikeluarin rasanya gak enak. Begitu selesai muntah, kira-kira setengah jem kemudian saya ngerasa laper luar binasa. Akhirnya saya suka ganjel pake susu coklat dan roti/kue, terkadang buah. Nah kalo diganjel pake susu dan roti, buntut-buntutnya mual lagi dan bisa muntah. Kalo buah paling oke cuma kadang suka lupa bawa kalo dikantor. Jadi siklusnya begini : MAKAN – MUAL -MUNTAH – MAKAN – MUAL – MUNTAH. And it goes on and on and on dari melek mata sampe tutup mata. Puji Tuhan walaupun sering muntah tapi nafsu makan saya tetep ada.

Gejala mumun ini sebenernya beda tipis sama gejala maag. Kebetulan saya ada sakit maag dan awal hamil ini saya hobinya makan yang pedes-pedes sepanjang waktu. Prinsip saya semakin pedes semakin gress. Jadi saya rada curiga kalo mual saya ini sebagian karena maag saya kumat (akibat keseringan makan cabe) dan sebagian karena morning sickness.

Tapi diluar kram dan mumun, saya sangat enjoy dengan kehamilan ini. Meskipun awalnya kepingin hamil sehat (home made food, trus banyak makan sayuran dan buah-buahan) tapi takdir berkata lain. Saya sering laper mata dan end up jajan diluar. Semoga saja si bayi dilindungi Tuhan dari vetsin makanan yang saya konsumsi. Amiiinnn

Tambah gak sabar pengen ketemu si bayi..

Cerita Pertama

Setelah melihat selama berbulan-bulan hasil tespek yang segaris melulu akhirnya tepat tanggal 21 Juni 2012 hasil tespek saya muncul dua garis alias positif *horeeeee*

21 Juni 2012

Ngerasain gak enak badan, daerah V kram mulu kayak mau dapet trus t*ket rasanya juga nyeri. Mana ukurannya jadi meraksaksa bikin saya curiga kalo saya hamdun. Belum lagi udah telat beberapa hari dari jadwal si bulan bikin saya tambah curiga. Tapi karena si bulan hobinya telat mulu, jadinya saya gak terlalu berharap hasil positif. Pulang kerja saya mampir ke Century buat beli tespek paling murah “Andalan” yang kata mbaknya setali tiga uang lah sama merk lain. Sampe rumah langsung pipis dan tes. Ditunggu 30 detik hasilnya belum muncul. Gak lama langsung muncul garis pertama tebel banget diikuti garis kedua yang samar-samar (tapi lumayan jelas).

reaksi saya ngeliat garis dua itu cuma bengong gak percaya. Gimana mau percaya, biasanya ngetes garisnya cuma sebiji ini tiba-tiba ada dua. Selesai mandi langsung telpon cici sepupu buat nanya hasilnya dan nge-BBMin hasilnya. Menurut dia saya udah positif hamil. Pas suami pulang langsung kasih liat suami. Reaksinya? kalem aja. Dari wajahnya sih keliatan antara kaget dan senang. Malem itu langsung browsing-browsing jadwal dokter disekitaran cengkareng yang praktek hari Jumat. Daku pun ngambil cuti karena kebetulan besoknya suami tutup toko jadi bisa nganterin ke dokter plus penasaran setengah mati pengen ngeliat si jabang bayi.

22 Juni 2012

Paginya diputuskan ke RS terdekat dari rumah yaitu RSKB Tzu Chi dengan Dr. Ferdhy. Dapet urutan pertama. Awalnya di USG luar tapi belum keliatan apa-apa. Trus dicoba USG Trans-V juga masih belum keliatan apa-apa hanya penebalan dinding rahim aja. Diresepin Cygest (penguat janin) dan Folamil. Disuruh balik 2 minggu lagi atau pas ada flek harus buru-buru balik kesana. Selesai periksa, saya bukannya lega malah ketakutan setengah ampun. Takut KET, takut gak jadi, dan takut takut lainnya. Temen saya yang belum telat mensnya aja, begitu tes positif trus di USG luar langsung keliatan janinnya. Lah saya udah telat 1 minggu koq gak keliatan. Mana sering kram mulu kayak mau dapet. Trus dokternya juga terkesan buru-buru gitu, padahal saya masih banyak pertanyaan (maklum baru pertama).

25 Juni 2012

Iseng-iseng browsing mengenai kram di awal kehamilan dan sukses bikin saya tambah parno. Diforum-forum pregnancy, kram itu katanya gak baik kalo diawal kehamilan bisa menyebabkan keguguran *amit-amit jabang bayi*. Langsung saat itu saya inisiatif cari dokter lain. Dipilih Dr. Radius (dokter teman saya) di Husada yang katanya sabar dan baik banget. Langsung bikin appointment untuk ketemuan malem. Ngontek suami begitu tutup toko langsung ketemuana aja di Husada, saya sendiri langsung berangkat dari kantor naik angkot. Begitu diperiksa, hasilnya masih sama seperti kemarin, masih belum keliatan. Meskipun demikian Dr. Radius menjelaskannya ke saya dan suami dengan perlahan. Dikasih tau kemungkinan kram itu karena rahim sedang berkembang jadi kerasa gak enak. Disuruh balik 2 minggu lagi untuk di cek janinnya dan harus sudah keliatan kantong janinnya. Dasar saya si tukang parno, penjelasan si dokter bikin saya tetep takut ya abisnya si janin belum keliatan juga T.T Tapi biar begitu saya kasih nilai plus buat Dr. Radius sebab dia mau dengerin semua pertanyaan kita dan ngejawab dengan super sabar dan halus banget. Bikin kita jadi lebih nyaman konsultasinya.

29 Juni 2012

Izin pulang cepet ke bos buat cek up ke Dr. Radius karena malem sebelumnya tiba-tiba keluar flek coklat tapi sedikit banget (setetes dua tetes). Saya yang parno tambah parno deh. Dianter sama mama dan papa ke Husada. Nyampe disana jam 1.15 Menit padahal si dokter selesai praktek jam 1. Untungnya masih ditungguin, makasih ya dok.. Pas di USG trans V, saya terus-terusan bilang ke dede “nanti pas diperiksa, kamu tunjukin ke mama ya, mama kepingin lihat kamu”. Pas saya ngeliat monitor USG didepan saya, langsung keliatan ada spot kecil warna hitam. Dokter bilang ini janinnya udah keliatan. Perasaaan saya lega luar biasa karena akhirnya si dede bisa kelihatan juga. Kalo dilihat dari ukurannya kata dokter si dd usianya baru 4 minggu. Karena saya mensnya gak teratur makanya gak bisa dihitung kapan ovulasinya. Dokter resepin saya Duphaston (penguat janin) setelah Cygestnya habis dan saya disuruh kembali 2 minggu lagi.

Gak sabar untuk ngeliat si dd dua minggu kedepan. Semoga dd tumbuh sehat dan kuat. Mama dan papa sayang kamuuuuu..

Nujuh Bulanan

gambar dari sini

Waktu bener-bener berlalu begitu cepat jadi gak terasa udah 7 bulan. Saya dan suami sudah memasuki angka 7 bulan. Errrr sebenernya sih kemarin nujuh bulanannya. Tapi karena kita berdua suka lupa tanggal jadinya gak sadar kalo kemarin itu ulang bulannya kita. Jadi nasibnya sama seperti ulang bulannya bulan-bulan lalu, terlewati begitu saja tanpa ada perayaan apapun.

Saya sendiri sih gak heran karena suami punya keromantisan masih dikelas bulu. Jadi gak ada tuh ceritanya dikasih bunga atau makan malem bercahayakan lilin. Suami bisa inget tanggal nikahan kita aja saya udah bersyukur *istri pesimis*

Memasuki bulan ke tujuh, saya merasa kehidupan pernikahan kita berjalan dengan lancar dan bahagia. Kita berdua jarang banget ribut. Ributnya ya cuma pas salah paham ini,  selebihnya cuma ngambek-ngambekan dengan taraf wajar.

Sebulan belakangan ini juga saya gak LDR-an sama suami lagi. Suami sekarang selalu bela-belain untuk pulang kerumah hampir setiap harinya. Kadang kalo udah kemaleman baru gak pulang. Kesian sih sama suami tapi suami selalu bilang gak papa. Soalnya gak enak sendirian di toko. Mendingan pulang ada yang nemenin.

Dari segi SPP (sandang-pangan-papan), puji Tuhan, selama 7 bulan ini kita gak pernah kekurangan. Meskipun gak berlebih, tapi kita berdua selalu dicukupkan. Usaha suami di tempat yang baru pun selalu diberkati dengan pekerjaan. Sekarang kita berdua sedang berjuang ngumpulin lembaran demi lembaran rupiah usaha suami supaya bisa lebih maju lagi.

Selamat nujuh bulanan ya suamikuuu.. semoga di perayaan setahun kita nanti, kamu mau inisiatip beliin aku bunga dan ngajak makan malem romantis berdua yaaa…