Share My Happy Moments

Bulan agustus ini bisa dibilang salah satu bulan terindah buat saya di sepanjang tahun 2012 ini. Bulan ini adalah bulan kelahiran saya. Ultah saya udah lewat 13 hari yang lalu. Gak ada perayaan spesial dan kado. Saya cuma merayakan bersama suami, ortu dan adik aja. Gak pake tiup-tiup lilin, gak pake kue, cuma makan seafood aja. Meskipun gak dapet kado kayak kue, tas, dll tapi saya sudah mendapatkan kado dari Tuhan. Yg pertama tentu saja dapet THR yang lumayan banyak, trus dapet liburan ke Medan dan Taiwan, dan yang terakhir yang paling berkesan adalah kado dari Tuhan berupa calon bayi yang sehat.

I’m Officially Pregnant!!

*pasang petasan*

*tabur confetti*

eheeemm… sebenernya kehadiran si calon bayi sudah dari 3 bulan yang lalu. Tapi baru diumumin sekarang karena takut pamali. Jadi nunggu si bayi 3 bulan dulu baru berani cerita disini. Saya sih sudah beberapa kali nulis disini. Tapi saya buat privat jadi gak kebaca deh. Untuk cerita lengkapnya bisa dibaca di sini, sini, sini dan sini.

Yang pasti saya, Jo dan keluarga sangat bahagia dengan kehadiran si calon bayi. Yah setelah 7 bulan berharap-harap cemas tiap liat tespek, akhirnya garis duanya muncul juga. Tentu saja semua berkat campur tangan Tuhan. Selama TTC di bulan Mei dan Juni, selain berdoa dan berusaha, saya juga sempat mengkonsumsi obat dari sinshe dan mertua. Dengan gabungan ketiga itu akhirnya saya berhasil juga.

Sekarang si calon bayi sudah masuk usia ketiga bulan. Terakhir USG di minggu lalu, si bayi (11 minggu) kelihatan sangat aktif. Tangan dan kakinya gerak-gerak terus selama di USG. I felt so happy to see him/her healthy. Sehat terus ya nak sampai nanti tiba waktunya kita bertemu. Mama dan papa sayang kamu :*

Iklan

Private Number

Udah hampir dua hari ini saya diganggu sama orang gila yang nelpon ke nomer saya pake private number. Kenapa saya bilang dia orang gila?? Karena gak ada orang waras yang nelpon 15 kali berturut-turut dan sms ke nomer orang buat ngajak kenalan padahal udah gak digubris sama yg punya nomer. Ini orang bisa saya kategorikan gila kan??

Ceritanya begini,  kemarin siang dikantor HP saya ditelpon seseorang. Saya gak ngeh kalo itu private number jadi saya angkat. Pas diangkat, saya halo-halo si penelepon gak ngomong apa-apa trus dimatiin. Saya masih mikir mungkin ada teman saya yang telpon ke saya dan gak sengaja nomernya di private number atau telpon dari LN soalnya kadang suka keterima disininya jadi private number. Makanya pas dia nelpon lagi, saya masih angkat. Kedengeran suara halo trus dimatiin. Dari suaranya sih kedengeran suara anak cowo masih abg. Saat itu saya langsung mikir ini positif Ababil geje. Trus dia telpon saya 2 kali dan saya reject semua.

Setelah mengira dia bakalan nyerah, ternyata gak lama dia sms saya “hi”. Gak saya bales. Trus dese kekeuh telpon saya. Saya kira kalo saya cuekin smsnya dan reject telponnya si gila bakal berhenti. Gak taunya dia sms saya lagi buat ngajak kenalan. Dua kali. Saya diemin. Eh si sarap ini masih terus telpon saya.  Saya reject, saya biarin telponnya sampe selesai ringtonenya, saya angkat dan biarin terus baru matiin, tetep gak bikin si sarap ini nyerah. Yang bikin saya bete saya takut orang lain mau telpon ke saya gak bisa masuk karena manusia sarap ini.

Setelah 15 kali telpon dan 3 sms dia nyerah. Saya uda seneng karena taktik saya berhasil. Eh tau-tau tadi pagi si sarap ini nelpon saya lagi. Gak tanggung-tanggung jam 6.40 dia nelpon saya lagi sebanyak 15 kali. Rasanya darah udah naik ke ubun-ubun. Langsung saya telpon ke 3 minta nomernya diblokir, tapi gak bisa kecuali kalo ada laporan ke polisi baru nomernya bisa diblokir.

Akhirnya saya sms si ababil sarap ini :

“Hei orang gila kalo lu masih telp gw lagi, gw laporin elu ke polisi” 

Gak dibales sama si sarap itu. Saya pikir berhasil juga cara ini, dia gak berani nelpon atau bales sms saya. Ternyata prediksi saya meleset sedikit. Si sarap ini masih berani bales sms saya 2 kali

yg pertama :

“Msy’alah lu koq galax bngdt”

(Bener kan tebakan saya kalo dia ababil..)

Dan yang lebih gendengnya lagi 1 jam setelah sms pertama, si ababil sarap ini sms saya lagi  :

“eh knpa lu ngtain w rang gila gx pnya prsaan bngdt sh jd orng”

Hellooooooowwwwwwwww ababil sarapppp. Pengen ane gaplok kepala ente pake palu supaya bisa lurusan dikit otaknya. Yang gak punya perasaan siapa?? Pan situ yang cari masalah dan ngeganggu duluan. Lagian koq telmi banget sih, baru nyadar dipanggil orang gila setelah sejam kemudian. Ckckckckck. Ababil sekarang selain kelakuannya sarap, IQnya juga jongkok ya.

Sebenernya saya gatel pengen bales sms si ababil ini, tapi berhubung saya panjang sabar dan gak mau buang-buang pulsa, saya urungkan niat saya. Rugi bok buang-buang pulsa buat orang model begini. Sampe sekarang sih, si ababil sarap ini gak sms atau telpon lagi. Mudah-mudahan aja deh hp dese kecebur di WC dan rusak jadi gak nelpon lagi.

Ada gak yang punya pengalaman sama kayak saya???

We Got Married

Belakangan ini saya lagi demen banget nonton yang namanya We Got Married (WGM). Bukan.. bukan.. ini bukan drama korea. WGM ini semacem variety show dari korea yang menampilkan kehidupan “pernikahan pura-pura” artis-artis korea. Jadi pasangan artis yang terpilih akan menjalani kehidupan layaknya newlywed minus ehem-ehemnya. Di setiap episodenya akan ada event atau mission yang harus dikerjain sama pasangan tersebut, yang tujuannya untuk mendekatkan mereka. Sebenernya variety show ini udah lama banget tayangnya, dan kayaknya cukup heits di kalangan pecinta korea. Berhubung saya telat banget kena virus koreanya, jadi saya baru nonton WGM ya 2-3 bulan belakangan ini. Dari beberapa pasangan yang udah tampil di WGM , ada 3 pasangan yang saya ikuti ceritanya.

Dimple Couple

gambar dari sini

ini pasangan yang pertama kali saya liat di WGM sekaligus yang bikin saya jadi suka sama WGM. Awalnya sih iseng nonton karena ada Leeteuk (leadernya Super Junior) yang jadi groomnya. Trus jadi ketagihan nonton karena event yang dilakukan Leeteuk buat Sora (bridenya) romantis. Meskipun agak “too good to be true” gitu, tapi saya tetep suka. Kekurangan couple ini menurut saya adalah terlalu malu-malu jadi kesannya over-act. Jangankan skinship, ngomong aja terlalu malu-malu, jadi geregetan liatnya. Sayangnya karena ada demo dari pihak karyawan PHnya, cerita dimple couple ini jadi berhenti ditengah jalan. Belum ada kelanjutannya sampe sekarang.

Khuntoria

gambar dari sini

Pasangan ini merupakan salah satu pasangan fenomenal di acara WGM. Kenapa fenomenal?? karena mereka salah satu yang pernikahannya bertahan sampe lebih dari 1 tahun. Menurut saya juga mereka pasangan yang  natural dan cukup realistis. Nichkhun (Member 2PM) dan Victoria (leader f(X))yang sama-sama bukan orang korea, keliatan lebih nyaman buat ngobrol bahkan pegangan tangan meskipun baru jadi pasangan. Nichkhun selain gantengnya tiada tara, disini sikap romatisnya juga gak ketulungan. Cara dia nunjukin perhatiannya alamakkkk bikin saya meleleh. Eventnya si Nichkhun juga lebih realistis kalo dibandingin sama Leeteuk.

Adam Couple

gambar dari sini

Yang ketiga ini pasangan yang baru saya tamatin nontonnya. Pasangan ini bertahan juga lebih dari 1 tahun dan sama atau bahkan lebih fenomenal dari Khuntoria couple. Jo Kwon (Leader 2AM) yang kemayu dan childish dipasangin sama Ga In (Member Brown Eyed Girl) yang tomboy dan lebih tua, bikin couple ini jadi tambah unik. Awalnya sih rada ngebosenin karena masih datar aja ceritanya. Tapi begitu masuk ke episode 10, saya jadi suka dengan pasangan ini. Saya ini suka sekali dengan cewek-cewek yang “perkasa” dan gak sok imut. Nah si Ga In ini bener-bener tipe karakter cewek korea yang saya suka. Tomboy, mandiri dan agak galak tapi masih sisi feminimnya. Di WGM ini, dia sering ngangkut barang berat sendiri, mantek-mantek buat masang pigura foto yang gede, sampe ngerakit rak, keliatan perkasa banget kan. Tapi dibalik itu, dia juga jago masak dan terkadang juga suka “bersikap imut” yang jatohnya gak lebay. Beda deh pokoknya dari cewek-cewek korea pada umumnya di variety atau drakor yang suka sok-imut-bikin-jijay. Pasangan ini juga klop banget sampe-sampe banyak yang kepingin mereka pacaran di kehidupan nyata.

Gara-gara nonton WGM ini, saya yang tadinya hanya “terjebak” pada pesona Aa-aa Suju jadi melekan dikit sama 2PM dan 2AM. Bahkan sekarang jatuh cintrong sama lagunya 2PM “I Can’t” dan semua lagunya 2AM. Jeleknya, setelah saya nonton WGM ini, saya jadi kepingin suami bisa bersikap romantis ke saya. Gak harus kayak mereka sih, cukup 1/3nya aja deh. Tapi tentu saja kenyataan tak seindah khayalan. Kadar romantis suami ya tetep segitu-gitunya aja -____- Meskipun begitu ada sedikit kemajuan. Sekarang dia mau loh ikut-ikutan manggil honey pake bahasa korea.

Suamiku, gapapa deh kamu gak bisa romantis asal cinta kamu selalu fantastis!!

“Yeobo Saranghae”

Ps : Gambar diunduh dari Google

Belum Hokinya..

Percaya gak sih, segala sesuatu yang kita inginkan, bisa tercapai  kalau ada kerja keras, kemauan dan juga faktor hoki atau keberuntungan? Kalo 2 poin yang pertama sih udah pasti ya, tapi untuk poin terakhirnya itu mungkin ada yang percaya, mungkin juga tidak. Well buat gw, unsur keberuntungan itu juga megang peranan yang cukup penting dalam pencapaian impian kita. Salah satunya seperti keinginan gw yaitu jalan-jalan ke luar negeri.

Dari dulu, saya kepengen banget bisa jj ke luar negeri, bahkan berhasrat banget pingin kuliah diluar sana. Tapi keinginan itu terganjal ekonomi keluarga. Ya meskipun jaman saya sekolah dulu, ortu saya masih tergolong cukup mampu, tapi kalo sampe harus ngebiayain saya kuliah di luar pastinya berat juga. Belum lagi  jaman SMA dulu saya masih buta teknologi jadi gak kepikiran buat nyari beasiswa lewat internet. Sekolah saya pun di SMA yang mutu dan pelajarannya masuk kategori yah begitulah. Jadi keinginan itu terkubur dalem-dalem. Supaya gayaan dikit, akhirnya saya kuliah di kampus yang nyerempet2 nama kampus LN, di London School Of Public Relations. Hahahaha boong deng, saya kuliah disono karena ini kampus pertama yang nerima saya.

Seiring berjalannya waktu, usaha papa saya ternyata berkembang dengan baik.  Selain catering untuk perumahan dan kantor, papa saya buka usaha jualan bakpau di rumah. Puji Tuhan usaha papa berkembang dengan baik.

Intermezzo dulu ah buat promosi :

Bagi para pembaca, yang tinggal di daerah Perumahan Taman Palem Lestari dan sekitarnya, atau yang lagi main ke daerah Palem, jangan lupa ya mampir ke Bakpau A531 yang ada di Perumahan Taman Palem Lestari Blok A5/31 (Sebrang Bank Panin). Dijamin enak deh bakpaunya. Soalnya gak pake pengawet, pemutih dan pewarna makanan. Jadi aman dan sehat dikonsumsi baik anak-anak sampe lansia. Terdiri dari 6 Rasa: Ayam Kecap, Chasio, Kacang Hitam (Tausa), Kacang Tanah, Kacang Ijo dan Tausa Durian. Jangan lupa ya mampir!!

Berkat usaha ini dan usaha catering, papa akhirnya bisa sekolahin anak-anaknya sampe S2 meskipun belum sampe ke luar. Dedek saya pun ketimpaan hokinya. Si ade bisa sekolah di sekolah N+ dan tahun ini pun bisa lanjutin kuliah di Taiwan.

Sejujurnya daku cukup jeles si adek bisa kuliah di LN. Meskipun saya yang nyumbang ide untuk kuliah disana, tapi perasaan jeles tetep ada abisnya itu kan keinginan saya. Yah emang belum rejeki saya. Sebenernya tahun lalu pun papa nawarin buat sekolah bahasa di Cina, tapi apadaya bentrok ama rencana nikah. Berhubung saya udah ngebet mau kawin nikah jadinya saya batal deh ke Cina. Belum lagi, abang saya akhirnya mutusin buat sekolah bahasa juga di Taiwan. Padahal dia gak ada tuh angan-angan buat ke LN, eh ujug-ujug dia pergi. Ampe papa bilang “ini yang pengen ke luar siapa, yang pergi siapa”. Ya abis saya udah punya suami, kagak tega juga ninggalin dia sendirian, takut digoda perempewi lain.

Oke, kuliah gak bisa gak papa deh. Setidaknya saya kepingin jalan-jalan ke luar negeri. Makanya saya semangat banget waktu papa tawarin untuk nemenin mama saya nganterin adik saya ke Taiwan. Wih mau banget, apa lagi judulnya gratisss, siapa yang gak mau.. Diplanningin pas libur lebaran, biar saya leluasa perginya. Gak bentrok sama kerjaan kantor.

Udah semangat-semangat, eh pas ngecek harga tiket ke Taipei bulan agustus itu koq mahal banget. Apalagi deket-deket lebaran widih pergi aja bisa kena diatas 400 USD untuk airlines sekelas Jetstar yang transitnya lama beeng. Kalo naik Eva Air yang direct ke Taiwan bisa diatas 600 USD. Padahal kalo lagi low season, naik jetstar cuma 200 USD. Alamak, hampir dua kali lipat boookk. Meskipun saya dibayarin, tapi saya masih tau diri koq. Sayang banget duitnya. Akhirnya saya pun mutusin untuk batal ikut. Belum lagi saya diinfo kalo ternyata si ade baru mulai kuliah bulan september. Jadinya, bubar deh rencana saya ikut ke TW.

Ternyata, saya emang belum ada rejeki ke luar negeri tahun ini. Udah dibayarin pun masih aja belum bisa berangkat. Ya semoga aja taun depan saya bisa jalan-jalan ke luar sono minimal ke Jepang atau Korea lah (belagu ya padahal ke Sinciapo atau Malay aja udah sukur). Boleh donk ngimpi tinggian dikit, mumpung mimpi masih gratis belum bayar hihihihhi…

Tetangga Oh Tetangga

Postingan kali ini teruntuk “tetanggaku yang tercinta

Sudah 11 tahun, keluarga saya tinggal di perumahan Palem ini dan selama itu pula kita selalu hidup dalam kedamaian. Karena tetangga kanan kiri kita adalah kantor makanya selama 11 tahun ini juga kita selalu bisa merasakan yang namanya tidur dengan nyaman.

Tapiiiiii, tepat sejak tahun lalu, kedamaian kita diporakporandakan oleh tetangga kiri ruko kita. Ya, sejak pertengahan tahun lalu ruko sebelah disewa oleh restoran yang menjual ayam2an. Awalnya kita seneng, akhirnya sebelah rumah kita ada yang nempatin secara permanen, karena kantor sebelumnya itu on off kerjanya. Tapi kesenangan kita berubah jadi petaka. Karena ternyata tetangga baru kita itu tingkat toleransinya amat sangat rendah. Kasarnya gak tau diri banget dah.

Awalnya bermula dari renovasi tempat. Jadi selama kurang lebih 2 bulan tempatnya direnovasi besar-besaran. Kita sih sebenernya gak masalah. Yang membuat kita kesel setengah mati itu, mereka dengan gak tau dirinya ngetok-ngetok keramik sampe pagi buta. Bayangin aja, jam 3 pagi masih kedengeran bunyi tok tok tok yang kenceng bener. Itu baru berhenti setelah kita komplen jam 3 pagi itu ke mandornya. Ternyata gak berhenti sampe disitu aja, selang beberapa hari mereka kembali melakukan aktivitas tersebut sampe pagi-pagi buta. Wah gak tahan akhirnya kita komplen lagi. Mandornya dengan belagu bilang lagi ngejer waktu, trus pake acara sok-sokan mau pukul suami lagi. Ngekiin kan?? Udah dia yang salah ganggu orang istirahat eh malah dia yang nyolot mau pukul orang. Saya sampe wanti-wanti suami, kalo dipukul jangan balas, kita langsung lapor polisi aja. biar dia tau rasa (plus gak ada deh pake damai-damaian). Belum lagi mereka pasang lampu tembak didepan, yang sorot lampunya ngarah ke kamar nyokap. Nyokap sampe gak bisa tidur dan akhirnya “merelakan” pasang gorden anti cahaya sampe 3 juta.

Setelah renovasinya kelar, kita berfikir akhirnya kita bisa kembali tenang. Oh ternyata itu pikiran yang amat sangat salah. Kebisingannya malah lanjut dan bertambah parah. Karena itu terjadi setiap hari sepanjang pagi dan sekarang sepanjang malam. Jadi lantai 3 itu dirubah jadi dapur sama tetangga sebelah. Setiap jam 5 pagi kita selalu denger suara tok tok tok dari sebelah. Suaranya dari aktivitas mereka ngetokin ayam yang keras di freezer. Terus kadang pegawai sebelah masih grasa-grusu sampe jam 1 pagi. Belakangan ini, entah kenapa suara freezernya juga makin ganggu. Beberapa malem ini suara freezernya selalu berisik banget. Dikamar saya kedengeran suara ngung-ngung-ngung yang kenceng yang bikin iritasi kuping. Yang paling kesian itu mama dan adik saya. Mereka berdua itu susah tidur orangnya, sekarang ditambah kebisingan dari sebelah makin gak bisa tidur deh. Saya yang itungannya pelor aja keganggu banget sama suaranya.

Kita udah berkali-kali komplen sama pemilik resto, yang kebetulan gak tinggal disana. Tapi ya itu gak ada perubahan berarti. Yang berubah cuma wajah si encik ke kita. Asem bener dah!! Dia sih enak gak tinggal disana dan gak denger deh ribut-ribut yang diciptain oleh mesin dan karyawannya. Nah kita sebagai tetangga bener-bener keganggu. Kita sampe akhirnya mutusin mau pasang peredam suara dikamar supaya kita bisa istirahat tanpa denger bising-bising tetangga itu. Bayangin aja cost yang kita keluarin gara-gara ada tetangga sebelah. Ya Tuhan semoga saja Tuhan memaafkan sumpah serapah yang kita keluarin gara-gara tetangga kita ini. Semoga juga biaya-biaya tak terduga yang timbul gara-gara mereka bisa digantikan lewat rejeki dari-Mu. Semoga juga si encik bisa sadar deh kalo mereka bikin susah orang lain.

Any idea gak caranya ngadepin tetangga model begini??

Valentine’s Dinner

Setiap pasangan pasti punya kesan tersendiri mengenai hari Valentine. In my case, tanggal 14 Februari adalah hari jadiannya gw dan Jo selain juga merupakan hari kasih sayang umat sedunia. Bisa gw bilang Valentine pertama gw bersama Jo tepat 4 Tahun yang lalu adalah Valentine teromantis sepanjang sejarah percintaan gw. Pertama kalinya ngerasain punya true soulmate dan sepayung ujan-ujanan di daerah Safari itu romantisnya poooll pooollann. Valentine taun-taun berikutnya bisa dikategorikan basi total. Cuma jadi sekedar hari spesial dimana gw dan Jo punya alesan untuk beli coklat.

Valentine tahun ini merupakan Valentine pertama kita jadi suami istri. menilik banyaknya hari-hari spesial pertama yang kita cenderung datar aja membuat gw cukup skeptis kalo Valentine ini bakal dilewatin dengan penuh kejutan. Suami gw bukan tipikal cowo romantis jadi jangan harap deh dia bikin surprise yang aneh-aneh. Sekedar inget dan ucapan aja udah syukur alhamdulilah. Gak muluk-muluk deh harepannya. Belon lagi Valentine jatoh di hari biasa jadi makin mengurangi efek romatisme hari kasih sayang taun ini. Valentine kemarin gw lewati dengan ucapan dan kecupan selamat valentine dari suami. Trus brangcut kerja. No surprise or any romantic action from hubby as USUAL.

Sebenernya beberapa hari sebelumnya, suami sempet kirim SMS yang bikin hati si istri berbunga-bunga yaitu ngajakin buat valentine’s dinner. Istri norak ini langsung kebingungan gak pernah diajak dinner, jadi sibuk nyari2 tempat romantis.

Berhubung kita berdua jarang makan diluar jadi lingkup rasa makanan kita ya itu2 aja. Pernah juga makan makanan yg direkomen orang dan internet yang a bit pricey buat kita. Tapi rasanya menurut kita gak sepadan sama harganya. Rasanya sakiiitttt atttiiii bok. Udah bayar mahal rasanya masih enakan mie tek-tek abang2. It often happens to us. So gw rada selektif karena gak mau rugi. Setelah nyari2 akhirnya kita end up makan seafood deket rumah dengan segala pertimbangannya. Selain enak dan murah, porsinya banyak trus deket dari rumah. Deadly combination that’s hard to resist kan?? Daripada mood jelek gara-gara makanan gak enak, mendingan cari aman aja.

So here is our valentine’s gala dinner look like :

Kepiting Saos Singapore yang enduuuusssss, beratnya 700 gram

 Udang Goreng Telur Asin, maknyesssss!!! Telor asinnya berasa bangett

 Kerang Dara Rebus, kesukaan suami.. Menurut gw biasa aja

Kangkung Terasi, pas mantappp

Kerang Ijo Saos Padang, Enyaaakkkkkk

Semua makanan diatas kita abisin berdua. Bener-bener Valentine’s dinner yang mengenyangkan. Masakannya enak, harganya juga oke dikantong. Puas pokoknyaahhh!!

Malemnya si istri dapet hadiah coklat 5 biji. Istri curiga ini semua bakalan diabisin ama si suami, soalnya begitu selesai poto suami udah ngunyah aja tuh satu silverqueennya. Istri cuma numpang megang doank >.<

 Istri sumringah dapet coklat bejibun

Oya istri curiga ini coklat dibeliin entah karena suami kepengen beliin atau gara-gara gw yang ngerengek minta dibeliin coklat. Ah tapi apapun sebabnya yang penting dibeliin coklat ama suami. hihihihi..

Ini cerita valentineku, apa ceritamu???