Tetangga Oh Tetangga

Postingan kali ini teruntuk “tetanggaku yang tercinta

Sudah 11 tahun, keluarga saya tinggal di perumahan Palem ini dan selama itu pula kita selalu hidup dalam kedamaian. Karena tetangga kanan kiri kita adalah kantor makanya selama 11 tahun ini juga kita selalu bisa merasakan yang namanya tidur dengan nyaman.

Tapiiiiii, tepat sejak tahun lalu, kedamaian kita diporakporandakan oleh tetangga kiri ruko kita. Ya, sejak pertengahan tahun lalu ruko sebelah disewa oleh restoran yang menjual ayam2an. Awalnya kita seneng, akhirnya sebelah rumah kita ada yang nempatin secara permanen, karena kantor sebelumnya itu on off kerjanya. Tapi kesenangan kita berubah jadi petaka. Karena ternyata tetangga baru kita itu tingkat toleransinya amat sangat rendah. Kasarnya gak tau diri banget dah.

Awalnya bermula dari renovasi tempat. Jadi selama kurang lebih 2 bulan tempatnya direnovasi besar-besaran. Kita sih sebenernya gak masalah. Yang membuat kita kesel setengah mati itu, mereka dengan gak tau dirinya ngetok-ngetok keramik sampe pagi buta. Bayangin aja, jam 3 pagi masih kedengeran bunyi tok tok tok yang kenceng bener. Itu baru berhenti setelah kita komplen jam 3 pagi itu ke mandornya. Ternyata gak berhenti sampe disitu aja, selang beberapa hari mereka kembali melakukan aktivitas tersebut sampe pagi-pagi buta. Wah gak tahan akhirnya kita komplen lagi. Mandornya dengan belagu bilang lagi ngejer waktu, trus pake acara sok-sokan mau pukul suami lagi. Ngekiin kan?? Udah dia yang salah ganggu orang istirahat eh malah dia yang nyolot mau pukul orang. Saya sampe wanti-wanti suami, kalo dipukul jangan balas, kita langsung lapor polisi aja. biar dia tau rasa (plus gak ada deh pake damai-damaian). Belum lagi mereka pasang lampu tembak didepan, yang sorot lampunya ngarah ke kamar nyokap. Nyokap sampe gak bisa tidur dan akhirnya “merelakan” pasang gorden anti cahaya sampe 3 juta.

Setelah renovasinya kelar, kita berfikir akhirnya kita bisa kembali tenang. Oh ternyata itu pikiran yang amat sangat salah. Kebisingannya malah lanjut dan bertambah parah. Karena itu terjadi setiap hari sepanjang pagi dan sekarang sepanjang malam. Jadi lantai 3 itu dirubah jadi dapur sama tetangga sebelah. Setiap jam 5 pagi kita selalu denger suara tok tok tok dari sebelah. Suaranya dari aktivitas mereka ngetokin ayam yang keras di freezer. Terus kadang pegawai sebelah masih grasa-grusu sampe jam 1 pagi. Belakangan ini, entah kenapa suara freezernya juga makin ganggu. Beberapa malem ini suara freezernya selalu berisik banget. Dikamar saya kedengeran suara ngung-ngung-ngung yang kenceng yang bikin iritasi kuping. Yang paling kesian itu mama dan adik saya. Mereka berdua itu susah tidur orangnya, sekarang ditambah kebisingan dari sebelah makin gak bisa tidur deh. Saya yang itungannya pelor aja keganggu banget sama suaranya.

Kita udah berkali-kali komplen sama pemilik resto, yang kebetulan gak tinggal disana. Tapi ya itu gak ada perubahan berarti. Yang berubah cuma wajah si encik ke kita. Asem bener dah!! Dia sih enak gak tinggal disana dan gak denger deh ribut-ribut yang diciptain oleh mesin dan karyawannya. Nah kita sebagai tetangga bener-bener keganggu. Kita sampe akhirnya mutusin mau pasang peredam suara dikamar supaya kita bisa istirahat tanpa denger bising-bising tetangga itu. Bayangin aja cost yang kita keluarin gara-gara ada tetangga sebelah. Ya Tuhan semoga saja Tuhan memaafkan sumpah serapah yang kita keluarin gara-gara tetangga kita ini. Semoga juga biaya-biaya tak terduga yang timbul gara-gara mereka bisa digantikan lewat rejeki dari-Mu. Semoga juga si encik bisa sadar deh kalo mereka bikin susah orang lain.

Any idea gak caranya ngadepin tetangga model begini??

Valentine’s Dinner

Setiap pasangan pasti punya kesan tersendiri mengenai hari Valentine. In my case, tanggal 14 Februari adalah hari jadiannya gw dan Jo selain juga merupakan hari kasih sayang umat sedunia. Bisa gw bilang Valentine pertama gw bersama Jo tepat 4 Tahun yang lalu adalah Valentine teromantis sepanjang sejarah percintaan gw. Pertama kalinya ngerasain punya true soulmate dan sepayung ujan-ujanan di daerah Safari itu romantisnya poooll pooollann. Valentine taun-taun berikutnya bisa dikategorikan basi total. Cuma jadi sekedar hari spesial dimana gw dan Jo punya alesan untuk beli coklat.

Valentine tahun ini merupakan Valentine pertama kita jadi suami istri. menilik banyaknya hari-hari spesial pertama yang kita cenderung datar aja membuat gw cukup skeptis kalo Valentine ini bakal dilewatin dengan penuh kejutan. Suami gw bukan tipikal cowo romantis jadi jangan harap deh dia bikin surprise yang aneh-aneh. Sekedar inget dan ucapan aja udah syukur alhamdulilah. Gak muluk-muluk deh harepannya. Belon lagi Valentine jatoh di hari biasa jadi makin mengurangi efek romatisme hari kasih sayang taun ini. Valentine kemarin gw lewati dengan ucapan dan kecupan selamat valentine dari suami. Trus brangcut kerja. No surprise or any romantic action from hubby as USUAL.

Sebenernya beberapa hari sebelumnya, suami sempet kirim SMS yang bikin hati si istri berbunga-bunga yaitu ngajakin buat valentine’s dinner. Istri norak ini langsung kebingungan gak pernah diajak dinner, jadi sibuk nyari2 tempat romantis.

Berhubung kita berdua jarang makan diluar jadi lingkup rasa makanan kita ya itu2 aja. Pernah juga makan makanan yg direkomen orang dan internet yang a bit pricey buat kita. Tapi rasanya menurut kita gak sepadan sama harganya. Rasanya sakiiitttt atttiiii bok. Udah bayar mahal rasanya masih enakan mie tek-tek abang2. It often happens to us. So gw rada selektif karena gak mau rugi. Setelah nyari2 akhirnya kita end up makan seafood deket rumah dengan segala pertimbangannya. Selain enak dan murah, porsinya banyak trus deket dari rumah. Deadly combination that’s hard to resist kan?? Daripada mood jelek gara-gara makanan gak enak, mendingan cari aman aja.

So here is our valentine’s gala dinner look like :

Kepiting Saos Singapore yang enduuuusssss, beratnya 700 gram

 Udang Goreng Telur Asin, maknyesssss!!! Telor asinnya berasa bangett

 Kerang Dara Rebus, kesukaan suami.. Menurut gw biasa aja

Kangkung Terasi, pas mantappp

Kerang Ijo Saos Padang, Enyaaakkkkkk

Semua makanan diatas kita abisin berdua. Bener-bener Valentine’s dinner yang mengenyangkan. Masakannya enak, harganya juga oke dikantong. Puas pokoknyaahhh!!

Malemnya si istri dapet hadiah coklat 5 biji. Istri curiga ini semua bakalan diabisin ama si suami, soalnya begitu selesai poto suami udah ngunyah aja tuh satu silverqueennya. Istri cuma numpang megang doank >.<

 Istri sumringah dapet coklat bejibun

Oya istri curiga ini coklat dibeliin entah karena suami kepengen beliin atau gara-gara gw yang ngerengek minta dibeliin coklat. Ah tapi apapun sebabnya yang penting dibeliin coklat ama suami. hihihihi..

Ini cerita valentineku, apa ceritamu???

Giveaway dari Aina

Kali ini postingan gw didedikasikan untuk ikutan giveaway di blognya Aina  salah satu blog yang selalu gw pantengin postingannya terutama mengenai persiapan doi menuju ke pelaminan.

Koq bisa sih nyasar di blognya Aina??

Hmm.. Asal muasalnya gw bisa nyasar di blognya Aina itu gara-gara iseng kepengen baca-baca cerita-cerita capeng mengenai persiapan mereka di blog. Pas gw search, ternyata salah satu yang nongol di google adalah blog Aina. Begitu baca langsung kecantol deh sama blognya ini.

Kenapa koq suka baca blognya??

Yang gw suka dari blognya Aina adalah gaya penulisan Aina yang singkat, jelas dan padat tapi mampu menggambarkan perasaan dia secara gamblang. Pas awal-awal blognya, Aina cuma nulis list apa-apa saja yang mau dan sudah dia siapin buat weddingnya, tanpa bocorin siapa vendornya. Sebagai capeng kepo,   eike penasaran donk kepengen tau siapa sih vendor yang dia pake. Belum lagi cerita tentang salah satu vendor yang sempet bikin Aina kesel, widiihhh makin menggebu-gebu hasrat kepo gw. Jadi tiap hari (terutama hari kerja) gw selalu sempetin buat buka blognya Aina, supaya bisa tau updetan dari Aina tentang vendornya ituh.

Akhirnya setelah lewat wedding daynya, Aina pun ngebocorin juga sih vendornya plus review tentang para vendor. Menurut gw, Aina salah satu brides blogger yang rajin. Di review satu-satu vendornya plus pengalaman dia pake si vendor itu. Ada yang kinerjanya oke dan ada juga yang memble. Di blognya, aina sharing plek-plekan yang dia alamin. Jadi bisa kasih masukan buat para capeng lainnya yang mungkin berencana pakai vendor yang sama dengan dia. So buat para capeng, boleh mampir bahkan ngelink deh ke blognya Aina http://mochi-icecream.blogspot.com/

Kalo mau ikutan quiznya bisa ga??

Oh tentu bisa.. Caranya tinggal kunjungi blognya Aina, bikin postingan boleh tentang quiznya, promoin blognya atau kasitau gimana ceritanya kalian bisa nyangkut di blognya dia. Terus kalian mampir ke websitenya UP (http://www.iwearup.com/), soalnya hadiah dari quiz ini adalah sepasang sepatu cantik dari Up kayak dibawah ini nih

Cantik bukan??

Abis itu, kalian komen deh di postingan Aina http://mochi-icecream.blogspot.com/2011/12/giveaway.html kasih tau nama, email dan link cerita kamu. Mudah kan??

Untuk menutup posting ini, semoga aja saya bisa menang abisnya seumur-umur belum pernah menang hadiah dari blog. Semoga ini jadi yang pertama  *Tuhan dengarkanlah doa Baim* Amiinnnn…

Tanya-tanya

Sejak menikah, saya merasa ada banyak perubahan dalam hidup saya. Termasuk pertanyaan-pertanyaan wajib yang mampir ke kuping saya. Kalo dulu waktu pacaran, pertanyaan yang selalu saya dapat kalo ketemu keluarga besar adalah “Kapan nikahnya?”. Nah kalo sekarang pertanyaannya berubah. Setiap kali ketemu sodara atau temen hampir selalu saya ditanyain pertanyaan kayak dibawah ini

“Kapan nikahnya?” (kalo yang belum tau)

“Tinggal dimana sekarang??”

“Gimana setelah menikah, enak gak??”

yang ujung-ujungnya selalu diselingi pertanyaan-pertanyaan tengil dibawah ini :

“Kapan dan dimana MPnya??”

“Gimana rasanya MP enak gak? Sakit gak?”

“Trus berdarah gak??”

Hmm, kalo udah ditanya begitu, suka bingung jawabnya. Abis ya itu kan urusan pribadi banget. Ya gw mau gimana kek MPnya itu kan urusan gw, gak penting banget diumbar-umbar dimuka publik. Kadang yang nanya suka aneh. Gw walaupun kepo begini, kalo gw gak kenal deket banget sama si penganten ya gw juga gak bakalan nanya. Itu kan hal pribadi yang gak perlu diceritain. Kadang kalo gw lagi error gw suka kepengen jawab begini “ya lu rasain aja sendiri”. Tapi masih bisa gw tahan sih, palingan gw senyum-senyum aja.

Selain pertanyaan masalah MP, pertanyaan faforit yang selalu ditanya orang ke gw adalah “Udah isi belom??”. Duuhh, pengen gw toyor deh orangnya. Heloowww gw baru nikah 18 hari, dari mana datengnya gw bisa tekdung dalam waktu 18 hari. Isshhh ada-ada aja ni orang. Well, kalo ngadepin pertanyaan begini, gw selalu jawab “belum lah kan baru aja nikah, belom ada sebulan masa udah hamil” trus yang lebih ngekiin lagi ada aja yang bilang “Kali aja udah indent duluan”. Ampun deh, dikata gw mobil kali ya, pake acara indent. Pengen tak sobek sobek mulutnya. Lagian gw kan masih baru banget nikah, ibarat pelem dibioskop masih studio satu inihhh. Jadi wajar donk kalo belum isi.

Yah gw anggep itu doa mereka deh, supaya gw cepet-cepet dapet momongan. Amiiinnnn.. Soalnya gw dan Jo kepingin banget punya baby. Tapi balik lagi semua Tuhan yang berkehendak. Intinya, gw gak pernah berencana untuk nunda, sedikasihnya sama Tuhan. Mohon doanya aja yaaa semuaaa..