Rencana Wisata Kuliner

Tak sabar lagi menanti tanggal 20 Agustus. Longggg Holidayyyyy wuuhuuuu *nyalain petasan*

Meskipun masih sebulan lagi, tapi saya bener-bener gak sabar menghadapi libur lebaran tahun ini. Kalo tahun lalu, libur lebarannya gak kemana-mana karena duitnya abis buat persiapan nikahan. Tahun ini, saya dan suami akan pulang kampung ke Medan. Dan kegiatan kita selama di Medan nanti adalah full wisata kuliner. Mencicipi berbagai makanan endus di sana.

Awalnya sih kepingin fun trip ke Micky Holiday buat main di mini parknya. Tapi berhubung kondisi tidak memungkinkan, fun tripnya bakal dibatalin dan diganti dengan leyeh-leyeh di rumah sambil makan. Kalo pun mau rekreasi ke Brastagi akan dipertimbangkan sikonnya. Sebab Brastagi itu kalo lebaran persis kayak Puncaknya Bogor. Semua warga medan dan aceh bakal numplek blek disana. Ogah deh macet-macetan. Mendingan di rumah aja santai-santai.

Guna mendukung kesuksesan perjalanan wisata kuliner kali ini. Saya udah mempersiapkan diri dengan bikin list tempat makan favorit dan enak di Medan. Kerajinan banget ya.. Tapi hal ini kudu dilakukan. Sebab kalo gak didata dari sekarang, nanti pas tiba waktunya di Medan otak jadi ngeblank dan end up kagak makan apa-apa seperti trip-trip ke Medan sebelumnya. Meskipun suami asli sana, tapi dia jarang makan diluar. Jadi pengetahuan kulinernya ya gitu-gitu aja. So kali ini saya bertekad untuk makan enak di Medan.

Daftar list makanannya dicomot dari berbagai blog dan artikel di google. Semoga saja cocok dengan lidah saya. Kalo ada saran dan masukan monggo ya. Buat nambah-nambah list saya. Berikut ini list yang sudah saya kumpulin:

Rumah Makan Beringin I di Pematang Siantar = Special menu Burung Goreng

Restoran Pasir Putih  di Jl. Pangkalan Mansyur = Dimsum

Mie Aceh Titi Bobrok di Jl Setiabudi

Tip Top di Jl. Kesawan

Sate Mamang Ayeb di Jl Bandung 77

Nasi Goreng Bu Ade di Jl. Multa tuli

Raja Gorengan di Darusallam

Bakso Amat di Juanda Bundaran

Soto Nyak Srikandi di Jl Merak

Seafood di Cemara Asri (EASTERN)

Laksa Jl. Yose Rizal

Tok-tok 888 di Cemara Asri (buka jam 3 sore)

Soto Pak Kusen di Jl Tengku Daud

Tau Kua He CI di Sunggal

Mie Metal di jalan metal II no 35

Soto Medan RM Sinar Pagi di Sei Deli

Sop Iga Sapi RM Sipirok di Sunggal No. 14

Sate Padang Al-fresco di Jl Perniagaan (Pajak Ikan) Malam

Makanan india di Kampung Keling

Kue tiau Shen Dian Xia di Jl. Semarang

Martabak piring Murni (Jl Bogor simpang Jl Selat Panjang)

Kwetiaw Siram Jl. Kota Cane

Mie Hokian Jl. Lebong

Bihun Bebek di Jl. Gandhi

Kari Bihun Tabona Jln. Mangkubumi

Semoga aja tempat-tempat diatas masih tetep buka di saat libur lebaran nanti. Can’t waittt!!

Cerita Kedua

Setelah perjumpaan pertama dengan si bayi, saya pun dirundung rasa gak sabar untuk kontrol berikutnya yang dijadwalin 2 minggu lagi. Karena sudah kelihatan kantong janinnya, perasaan saya jauuuuuhhhh lebih tenang. Mulai bisa beraktifitas seperti biasanya dan bahkan terkadang suka lupa kalo lagi hamdun.

Sebelum kelihatan saya suka deg-degan sendiri, sering parnoan dan was-was terus. Karena bisa dibilang gejala kehamilan saya sedikit berbeda dari temen-temen saya yang sedang/pernah hamil. Rata-rata mereka cuma morning sickness aja, gak pake kram dan flek. Sedangkan saya, gak pake mual muntah tapi kram dan pernah keluar flek walaupun sedikit banget. Belum lagi ditambah baca forum-forum di internet tentang kram dan flek, sukses bikin saya freak out.  Sampai-sampai saya sering bilang ke bayi “Mama lebih milih mual ama muntah ketimbang kram begini, bikin mama jadi takut”.

Ternyata doa ibu hamil didengar Tuhan. Begitu si jabang bayi udah keliatan, otomatis saya lebih tenang dan hasilnya kram saya berkurang. Tapi 2 hari kemudian saya mulai ngerasain gejala mumun (mual-muntah) yang berlanjut sampe detik ini. Setiap habis makan saya selalu ngerasa mual, kayak ada yang ngeganjel di lambung saya. Terkadang saya masih bisa tahan untuk gak muntahin, tapi seringnya saya muntah karena kalo gak dikeluarin rasanya gak enak. Begitu selesai muntah, kira-kira setengah jem kemudian saya ngerasa laper luar binasa. Akhirnya saya suka ganjel pake susu coklat dan roti/kue, terkadang buah. Nah kalo diganjel pake susu dan roti, buntut-buntutnya mual lagi dan bisa muntah. Kalo buah paling oke cuma kadang suka lupa bawa kalo dikantor. Jadi siklusnya begini : MAKAN – MUAL -MUNTAH – MAKAN – MUAL – MUNTAH. And it goes on and on and on dari melek mata sampe tutup mata. Puji Tuhan walaupun sering muntah tapi nafsu makan saya tetep ada.

Gejala mumun ini sebenernya beda tipis sama gejala maag. Kebetulan saya ada sakit maag dan awal hamil ini saya hobinya makan yang pedes-pedes sepanjang waktu. Prinsip saya semakin pedes semakin gress. Jadi saya rada curiga kalo mual saya ini sebagian karena maag saya kumat (akibat keseringan makan cabe) dan sebagian karena morning sickness.

Tapi diluar kram dan mumun, saya sangat enjoy dengan kehamilan ini. Meskipun awalnya kepingin hamil sehat (home made food, trus banyak makan sayuran dan buah-buahan) tapi takdir berkata lain. Saya sering laper mata dan end up jajan diluar. Semoga saja si bayi dilindungi Tuhan dari vetsin makanan yang saya konsumsi. Amiiinnn

Tambah gak sabar pengen ketemu si bayi..

Nujuh Bulanan

gambar dari sini

Waktu bener-bener berlalu begitu cepat jadi gak terasa udah 7 bulan. Saya dan suami sudah memasuki angka 7 bulan. Errrr sebenernya sih kemarin nujuh bulanannya. Tapi karena kita berdua suka lupa tanggal jadinya gak sadar kalo kemarin itu ulang bulannya kita. Jadi nasibnya sama seperti ulang bulannya bulan-bulan lalu, terlewati begitu saja tanpa ada perayaan apapun.

Saya sendiri sih gak heran karena suami punya keromantisan masih dikelas bulu. Jadi gak ada tuh ceritanya dikasih bunga atau makan malem bercahayakan lilin. Suami bisa inget tanggal nikahan kita aja saya udah bersyukur *istri pesimis*

Memasuki bulan ke tujuh, saya merasa kehidupan pernikahan kita berjalan dengan lancar dan bahagia. Kita berdua jarang banget ribut. Ributnya ya cuma pas salah paham ini,  selebihnya cuma ngambek-ngambekan dengan taraf wajar.

Sebulan belakangan ini juga saya gak LDR-an sama suami lagi. Suami sekarang selalu bela-belain untuk pulang kerumah hampir setiap harinya. Kadang kalo udah kemaleman baru gak pulang. Kesian sih sama suami tapi suami selalu bilang gak papa. Soalnya gak enak sendirian di toko. Mendingan pulang ada yang nemenin.

Dari segi SPP (sandang-pangan-papan), puji Tuhan, selama 7 bulan ini kita gak pernah kekurangan. Meskipun gak berlebih, tapi kita berdua selalu dicukupkan. Usaha suami di tempat yang baru pun selalu diberkati dengan pekerjaan. Sekarang kita berdua sedang berjuang ngumpulin lembaran demi lembaran rupiah usaha suami supaya bisa lebih maju lagi.

Selamat nujuh bulanan ya suamikuuu.. semoga di perayaan setahun kita nanti, kamu mau inisiatip beliin aku bunga dan ngajak makan malem romantis berdua yaaa…

Cerita 1 Mei

Gak kerasa ya uda masuk bulan mei. Rasanya koq waktu cepet banget berlalunya. Perasaan baru kemaren ngerayain taun baru, tiba-tiba udah ampir pertengahan tahun aja.

Bulan mei saya tahun ini diawali dengan insiden marah-marah sama suami. Tepat pas malem mayday, saya dan hubby sempet bertengkar. Lucunya lagi kita berantem gara-gara hal sepele. Gara-gara batal nonton. Jadi ceritanya begini, belakangan ini saya suka BBM sama suami bilang kepengen nonton di bioskop. Cuman karena suami selalu pulang malem, jadinya gak sempet2 mulu buat pergi. Mau pergi sabtu minggu sayang sebab suami bukan movie freak, karena mostly dia bakalan lelap sepanjang film apalagi kalo filmnya gak bagus. Jadi mubazir banget kalo nonton pas weekend. Belum lagi saya maklum karena suami emang sibuk sama usahanya. Keinginan buat nonton itu timbul semata-mata hanya karena saya lagi bosen ama kerjaan, trus kepengen refreshing aja. Trus juga saya gak ada bahan obrolan lain sama suami, jadinya statement pengen nonton itu bergulir selama beberapa hari lewat BBM.

Pas tanggal 1 Mei, suami ngajakin saya untuk nonton lewat BBM. Saya sih okein aja meski gak yakin suami bisa pulang cepet. Sorenya saya dijemput papa saya pulang kantor, saya masih sempet BBMan sama suami bahas masalah nonton. Kira-kira jam 6an gitu saya BBM suami bilang gak usah nonton, soalnya udah kesorean. Takut gak sempet kesananya. Suami sendiri juga tiba-tiba ada masalah ama motornya jadi masih belum yakin bisa pulang atau gak. Saya pun bilang ke dia, selesaiin aja dulu masalahnya, besok-besok aja baru kita nonton. Suami pun mengiyakan.

Ujug-ujug sekitar jam 7, suami tiba-tiba BBM kesitau kalau dia bisa pulang dan ngajakin nonton lagi. Saya pun kaget, udah jam segini mana keburu buat nonton. Trus saya bales besok aja nontonnya. Eh gak taunya suami jadi ngambek. Sampe rumah dia cuma diem aja. Dari gelagatnya keliatan kalo suami lagi esmoni.

FYI, saya dan suami punya karakteristik marah yang berbeda. Kalo saya verbal language, jadinya kalo marah saya itu kayak kembang api, disundut langsung meletus ngomel-ngomel. Nah kalo suami itu body language, marahnya lewat gesture tubuh tapi diem seribu bahasa. Nah sikap diemnya itu yang bikin saya terkadang suka keki. Menurut saya, kalo marahnya diem aja, kita mana bisa tau kenapa dia marah, salahnya kita dimana, maunya dia apa. Kalo diomongin kan lebih jelas ketimbang diem-diem aja. Maksud kita dan orang itu kan bisa berbeda. Pas hari itu saya juga kayaknya lagi gejala-gejala PMS terus suami juga lagi dalam kondisi capek dan laper pula. Selesai lah

Gejala PMS + Capek + Laper = Perang

Saya ngomel-ngomel, suami diem-diem. Bener-bener perang dunia deh hari itu. Tuhan itu maha adil dalam menciptakan pasangan. Saya yang jago ngomel begini dikasih pasangan yang lebih kalem marahnya. Begitu juga sebaliknya. Kebayang gak sih kalo dua-duanya satu sifat. Yang ada saling adu argumen atau sebaliknya diem-dieman gak jelas.

Setelah melewati perdebatan panjang (baca : saya maksa-maksa suami untuk ngasih tau kenapa dia marah), akhirnya terungkap kalo inti dari misuh-misuh itu cuma satu “kesalahpahaman” ajaa.

Saya ngerasa saya benar karena saya memaklumi keadaan suami yang sibuk. Makanya saya gak maksa buat nonton. Sedangkan suami ngerasa usahanya pulang cepet sia-sia karena gak jadi nonton padahal dia udah janji sama saya. Dia mau buat saya senang karena kita udah lama gak pernah keluar untuk sekedar jalan-jalan di mal. Jadi kemarin itu dia bener-bener berusaha pulang cepet untuk nepati janjinya. So swit ya *cipok suami*. Sesi marah-marah kita akhirnya sukses ditutup dengan peluk-pelukan dan bobo-boboan bareng hehehhehe..

Dari perdebatan kita kemarin, kita jadi sama-sama belajar. Saya belajar memahami sikap dan perasaan suami, begitu juga suami belajar untuk mengungkapkan perasaannya ke saya. Semoga aja kedepannya kita gak berantem-berantem lagi.

Cerita Awal Maret

Bulan Maret bisa saya bilang merupakan bulan perubahan buat saya dan Jo. Our life totally change starting this month. Tidak tidak, saya bukannya lagi hamdun (meskipun sangat berharap). Sejak bulan maret ini, saya dan Jo hidup “berpisah”. Yup kita tidak lagi seatap, sekamar dan seranjang sejak tanggal satu maret kemarin. Tidak tidak, saya bukannya ditalak tiga *amit-amit ketok meja ampe rusak*, tapi sejak bulan ini, Jo mulai mengelola bengkel baru kami di daerah Jakarta Selatan. Jadi kita berdua memutuskan untuk “pisah ranjang” sementara. Saya kembali kerumah orang tua saya, sedangkan Jo disana sendirian mengurus bengkel.

Pasti bingung deh kenapa kita berdua bisa sepakat untuk pisah sementara?? Jaksel kan gak jauh-jauh amat, kenapa juga gak PP??

Saya dengan lantang menyalahkan jalanan jakarta yang naujubile luar biasa macetnya. Jarak Haji Nawi – Cengkareng yang kalo lagi lengang bisa cuma 30 menit, kalo lagi macet 2 jam bisa sampe aja udah syukur. Belum lagi Jo kepingin buka bengkelnya dari pagi dan tutup agak malam karena kita juga baru merintis (plus disana juga ada aja kerjaan di jam segitu). Jadi sebagai istri yang sayang suami, saya gak tega nyuruh dia untuk PP. Lebih-lebih kalo di hari kerja. Kudu berangkat pagi banget dan kudu pulang malem banget untuk menghindari macet. Kapan suami bisa istirahat kalau begitu?? Jadi kita sepakat, suami pulang setiap malam sabtu dan minggu. Jadi kembali ke masa-masa kencan dulu, seminggu diapelin 2 kali.

Trus kenapa juga saya gak ikutan pindah kesana??

Alasannya sama persis : MACET. Ngebayangin setiap hari kerja harus berkutat dengan macet sembari gelayutan kayak ikan sarden di busway udah bikin mental saya lelah. Jadi demi menjaga kewarasan saya, lebih baik lupakan opsi tersebut. Sebenernya saya sih kepingin tinggal bareng sama suami, tapi apa daya saya masih belum boleh resign dulu dari kerjaan yang sekarang. Karena suami masih merintis, mau gak mau harus ada penghasilan yang tetap untuk meringankan beban suami. Penghasilan saya sekarang lumayan untuk bantu-bantu suami. Kalau pindah kerja belum tentu bisa sebaik dan senyaman sekarang. Jadi opsi tersebut masih dipertimbangkan. Kalau keadaan sudah lebih pasti, saya sih kepingin sekali resign.

Sejujurnya saya udah bosen setengah mati sama kerjaan saya sekarang. Karena udah bosen, makanya saya suka jadi sensitif kalo urusan kerja. Ada masalah bawaannya galau, diomelin bos bawaannya kesel, pokoknya sensitif abis deh sampe pengen resign. Tapi ya buntut-buntutnya kudu bertahan sebab kalo saya resign ada pemasukan yang jumlahnya lumayan yang ikut hilang. Jadi sekarang cuma bisa panjangin sabar.

Yah begitulah sekelumit cerita saya diawal bulan Maret ini. Meskipun cukup berat buat saya dan suami, tapi kita berdua yakin bisa melewati ini dengan baik. Sebab Tuhan sudah memberikan kemudahan buat kita berdua dalam menemukan ladang kehidupan kita ini. Diberikan banyak berkat juga melalui ladang tersebut. Jadi kita berdua hanya perlu sedikit sabar sampai waktunya kita bisa bersama lagi untuk menikmati berkat tersebut. Thank you God for your bless..