Rekap 3 Minggu

Huwaaaa.. gak kerasa udah 3 minggu gak nyentuh wordpress. Abis sibuk banget belakangan (alesan aja padahal males). Kangen nulis juga, akhirnya menyempatkan diri ditengah kesibukan kemalesan gw untuk sedikit berbagi cerita about this past 3 weeks.

Jo finally moved to our little apato. Begitu dapet tanggal cucok yaitu 10 Mei 2011 (dan kita baru dikabarin oleh camer tanggal 09 Mei-nya), langsung deh buru2 nyari barang2 wajib untuk acara pindahan rumah. Gw yang amat sangat diragukan kepandaian untuk bersih2nya ditugasi oleh Jo untuk beli kompor, panci, lampu minyak, dsb, dst.. Sedangkan Jo in charge untuk bersih2 apatonya sendiri (ma’acih ya ayaaanggggg :*). The result, apato gw jadi keceh bok (baca: bersih, rapi dan wangi). Emang de best deh camiku (angkat 4 Jempol). Kalo gw yg beresin udah pasti kayak kapal pecah deh.

Besoknya dia juga yang ngurusin mulai dari ritual2 sebelum masuk rumah sampe merhatiin tukang pasang lemari, ranjang dan AC. Sedangkan gw berhubung jadwal cuti sudah menipis setipis-tipisnya, maka diputuskan gw tetep kerja deh. Untung aja banyak pihak yang membantu kita pas pindahan jadi bisa dikatakan lancaarrrrr jaya deh acaranya. Nanti deh kalo apatonya udah rapih dan perabotnya udah masuk, gw uplot fotonya.

Ngomong2 soal apato, setelah bener2 ada yang nempatin baru deh ketauan barang2 apa aja yang kurang. Banyak banget deh minusnya. Kagak punya kain pel, keset kaki, dan sejuta barang kebutuhan rumah lainnya. Bikin kita berdua makin pusing  -___- ” So sekarang kita berdua lagi sibuk ngedata barang2 apa aja yang kurang dan giat2 kumpulin uang supaya bisa kebeli deh satu2 barang yang kurang itu buat di apato.

Lanjutttt….

Akhirnya desain kartu undangan gw kelar juga. Tapi baru covernya aja soalnya si cece lagi syibuuukkk banget ngurusin desain untuk bulan september. Jadi baru sempet ngerjain cover gw aja. Dapet 3 macam model covernya (kek dibawah ini)

Actually I’m not a pinky girl. Tapi ternyata I terpincut juga dengan si pinky ini. Soalnya warna pink ternyata paling pas komposisinya kalo di bahan kartu undangan gw. Pinkynya jatohnya gak norak dan nyaman dimata. Sebenernya gw naksir biru muda (my most favorite color), cuman kagak diijinin. Maklum keluarga eike masih kolot jadi sukanya yang merah-merah. Daripada warna merah maroon atau merah cabe mendingan pink deh kemana2..

Oya dari contoh cover diatas, gw paling naksir sama nomer 1. Emang sih semua model keliatan pasaran abis, tapi entah kenapa begitu liat gambar no 1 jadi naksir. Jo dan nyokap gw juga suka. Akhirnya diputuskan pake gambar no. 1 dengan sedikit revisi dibagian pitanya dan penambahan. Gw kurang suka tulisan “Love” nya. Kurang resep deh sama yang lain, gak matching gitu.. Jadi either diilangin atau diganti deh tulisannya. Sedangkan request dari Jo, minta ditambahin tulisan “Shuang Hi” pake tulisan emas, kalo perlu yang gedhe tulisannya. Again, karena dari keluarga kolot jadi penting tuh tulisan “Shuang Hi” bertengger di undangan gw. Semoga saja tar revisinya bisa lebih cucok lagi.. Menurut kalian undangan gw gimana?? Advise pleaseeeeeee..

Oya minta advise juga, kira2 souvenir bagusnya kasih apaan ya?? Gw naksir gelas dan di pasar pagi kemarin ada yang sale gelas ukuran sedang cuman 2rb perak. Murah kannnnn?? Tapi nyokap lebih suka tempat tusuk gigi dari bahan gerabah gitu. Jadi binun mau kasih souvenir apaan.. Minta masukannya donk!!!

Undangan yang Membingungkan (Part 2)

Inget tulisan gw tentang undangan beberapa minggu lalu, berikut ini update dari gw tentang vendor kartu undangan yang akan gw pake. Setelah mengubek2 website, Facebook dan blog para vendor2 undangan yang terkenal murah meriah, pilih gw jatuh pada (eng-ing-eng)…

INSAN CARD

*sfx = tepok tangan*

Setelah melototin FB beberapa vendor yang kononnya murah (menurut forum weddingku) dan ngedatengin beberapa diantaranya, akhirnya gw malah milih vendor yang bukan dari hasil ubekan di WK. Semuanya sih serba kebetulan buat gw. Kebetulan  si empunya vendor adalah tetangga dan temen sepermainan gw zaman putih merah dulu (baca = SD). Kebetulan juga, dihari yang sama saat gw janjian dengan vendor kartu yang lain, si vendor kartu tersebut ternyata belum mulih (salah gw juga sih kenapa dadakan minta ketemuannya). Akhirnya gw iseng deh ama Jo, nyokap dan dedek gw mampir ketempat dia. Kebetulan lagi ci Jenny (pemilik insan/temen SD) ada dirumah, so kita bisa liat2 deh contoh undangan dia. Keputusan gw malam itu gak salah, gw suka banget dengan contoh2 undangan yang pernah dia buat. Akhirnya gw langsung DP tanpa survey lagi ke vendor undangan yang lain.

Buat gw, harga yang ditawarin Insan card amat sangat reasonable dengan bahan dan model yang gw mau. Nyokap kepengen undangan double hard cover dengan sisipan 2 lembar. Saat gw survey ke tempat lain, harga double hardcover model begitu pasti diatas 7ribuan dan bahannya juga bahan biasa. Sedangkan si cici kasih gw harga “temen” jadinya model begitu dengan bahan import gak sampe 7ribuan. Mungkin karena gw temen, jadinya dikasih harga murah. Tapi penambahannya juga gak mahal. Sisipan tambah 1 lembar cuma perlu tambah 500 perak, sedangkan yang lain rata2 diatas serebu tergantung model dan bahan.

Jadi…. gw akhirnya dengan mantap memutuskan untuk menggunakan insan card sebagai vendor undangan gw. Contoh undangan yang mau gw bikin kurang lebih kayak dibawah ini

gambar diambil dari  sini

Model yang gw sih kek yang warna pastel itu, tapi warnanya pink kayak sampingnya. Sebetulnya diriku naksir sangat dengan model undangan yang ini nih

Hanya saja data gw gak bakalan muat dimasukin ke undangan ini. Undangan gw mesti mencakup data tempat pemberkatan, tempat resepsi Jakarta dan tempat resepsi Medan. Say goodbye deh sama model undangan ini..

Vendornya udah ketemu. Data undangan udah dikirim. Tinggal model undangannya nih yang bingung.. Semua bagus-bagus, jadi pengen semua *manusia kemaruk* 

Browsing lagi ah, mana tau nemu model undangan yang bagus..

Daaaahhh..

Undangan Yang Membinggungkan (Part 1)

Pusingggggg!!

Meskipun masih lama tapi gw udah mulai mikirin vendor undangan yang nanti mau gw pake. Awalnya gw mau buat yang biasa aja, karena gw pikir toh ujung2nya bakal end-up di tempat sampah juga. Lagipula gw kan cuma resepsi di resto biasa bukan tempat yang Waaah banget, so gw pikir ga perlu lah bikin undangan diatas harga goceng.

Tapiiiii… Ortu gw gak setuju. Prinsip mereka walaupun kita resepsi di tempat biasa, paling gak undangan kita jangan sampe malu2in lah. Ibaratnya, wedding card is the first impression for a wedding party. Oke, semua orang sih tinggal baca nama tempat resepsinya dan orang pasti bakalan tau which one tempat yang wah dan yang biasa saja. Tapi kalo dari awal kita udah kasih impression yang biasa2 aja, buat tempat kita yang biasa, ya orang juga akan biasa2 aja menanggapi undangan kita. Tentu saja ini akan berpengaruh kepada isi dari “sumbangan” mereka. Ps : ini kata vemdor undangan yaaa..

Kalo dipikir2, emang ada benernya sih kalo undangan bakal mempengaruhi isi amplop yang dikasih tamu ke kita. Coba deh kalian pikir, kalo kalian dapet undangan yang asal2an, kalian pasti gak segan untuk ngasih angpau lebih kecil (tapi ini kasusnya yg nikah itu gak dekat sama kita yaaa). Nah kalo undangan yang dikasih oke, mereka juga pasti agak segan kasih angpau kecil, ya paling kagak lebih banyak daripada yang standar itu lah. Dan kenapa gw setuju?? Karena gw dan ortu gw juga biasanya gitu. apalagi kalo gak deket dan kebetulan kita gak hadir, pasti kasihnya sedikit deh. Trus kita juga gak akan ngerasa “sayang” kalo gak hadir di pesta itu, ya karena dari awal udah dikesankan “biasa aja”..

Kalo bisa diibaratkan, undangan itu cermin kecil dari pesta kita. Meskipun pada akhirnya tempat dan makanan yang jadi perbincangan orang kelak, tapi kalo dari awal kita kasih kesan yang biasa ya orang juga bakal mikir pesta kita biasa deh.

Ya karena hal inilah, hati gw yang mau irit masalah undangan jadi tergoyahkan. Jadi beberapa hari ini gw udah sibuk hunting sana sini untuk cari undangan yang “langka” tersebut. Kenapa gw bilang langka?? Karena gw mau cari undangan yang cuma 300pcs dengan harga yang minimal tapi disainnya oke. Nah pertanyaannya, emangnya ada undangan macam itu??? Keknya susah deh dapetnya huhuhu..

Gw udah ke beberapa vendor yang dikabarkan oke di forum2. Ada yg murah tapi modelnya jelek, ada yg bagus harganya ehemm mahal. Dan kagak ada yg kasih diskon ataupun free souvenir *ngarep.com*.. Trus gw juga mesti ajak nyokap untuk jadi penasihat sekaligus diminta suaranya untuk menentukan model mana yg bagus. Karena biar gimanapun gw pengen nyokap juga seneng sama bentuk undangannya..

sejauh ini model undangan yang gw suka seperti ini

Cover depannya

bentuk dalemnya

Harganya 8 ribuan.. Ya warna dan modelnya bagus sih. Tapi lagi pengen cari2 lagi yang lain mana tau ada yang lebih bagus dan lebih murah (teteeeeepppp)

Oya ada satu saran yang datengnya dari abang gw. Dia emang jarang komentar, tapi sekali komen ya koq ngena banget.. Dia bilang gini ke gw :

“Lo cari sana sini kalo cuman beda seribu aja mah gak ngaruh juga. Elo bolak balik liat itu udah ngabisin ongkos berapa. Kalo diitung2 jatohnya MALAH ENGGAK LEBIH MURAH soalnya lo juga cuma bikin 300 lbr. Paling beda 300rb aja”

Yak, kata2 itu sukses bikin gw ngerasa sangat bodoh.. Karena kalo dipikir2 bensin yang udah gw abisin, belom lagi biaya tak terduga kayak makan, parkir, tol dll udah lebih kali dari selisih harga undangannya.. Bodohnya dirikuuuu… Dan hasilnya gak dapet apa2 juga. Mana jauh lagii.. Tapi ya kadang namanya bridezilla, hal kek gini gak terpikirkan dan gak diitung. So, minggu ini gw mau ke pameran dan nentuin bener2 vendor undangannya saat itu juga. Dan kudu pasang kacamata kuda supaya gak “penyesalan datang terlambat” macam kejadian bridal gw dulu…

Gambar diambil dari Royal Card Souvenir

Vendor Checklist : Yamano Bridal (Prewedding Review)

Hi I’m back again.. Setelah sekian lama berliburan di Medan akhirnya saya kembali eksis di blog. Gw pulang kampung dalam rangka photo session untuk album prewed gw. Seperti yang gw pernah bilang, gw akan mereview mengenai Yamano setelah selesai prewed. So here is my review mengenai performance mereka pas pre-wedding session kemarin.

 

Overall, I’m quite satisfied with their performance. Walaupun ada beberapa yang gw kurang suka tapi masih oke lah buat gw.. Oke gw akan coba review satu2 :

1. Make Up Prewed : Ms. Lisa

Awalnya gw agak takut dengan make up Yamano. Soalnya banyak yang bilang make up Yamano gak bagus. Bener2 gak pede banget deh pake Yamano. Cuman apa boleh buat gw jg bo huat karena segala urusan di Medan diserahkan ke mertua. Tapi ternyata penilaian gw salah total. Ternyata make upnya tuh kece banget. Gw suka karena gak norak. Strong di mata selebihnya soft. Jerawat gw tertutup dengan sempurna. Trus yang paling gw suka adalah bulu mata palsunya gak bikin mata berat. Emang sih awalnya kagak enak, berasa ada yg ngeganjel dimata. Biasanya gw pake bulu mata begitu suka keki karena sepanjang gw pake pasti berasa kagak enak. Tapi kali ini, setelah seharian gitu gak berasa apa2. Jo juga suka hasil make up gw. Cukup manglingin. Sayang make upnya cuma sekali, jadi sepanjang foto baik indoor maupun outdoor cuma di touch up aja. Ya mudah-mudahan aja deh di foto rada beda.. Karena make upnya cuma sekali jadi gw kasih angka 8,5

2. Gaun Pengantin dan Gaun Malam

Nah untuk gaun pengantin sejujurnya gw belum nemuin gaun yang eye catchy kayak gaun di JJ. Gaun semua modelnya simple banget. Mungkin juga karena grade paket gw paling murah jadi can’t expect too much. Selain itu, pas ngetes gaun keburu2 gitu jadi gak bisa pelan2 liatin gaunnya satu2.. Dari 3 gaun pengantin indoor yang dikasih, ada satu gaun yang gw cukup suka. Sedangkan untuk foto outdoor, gw cuma tes satu gaun dan tipe gaunnya tuh kayak baju balet gitu. Gaunnya dipake pas selutut gw jadi keliatan imut. Gw pikir bosen juga foto outdoor pake gaun panjang, jadinya gw ambil deh gaun itu. Pas mau pergi foto semua pada liatin gaun gw. Jo juga bilang lucu kayak anak2.. Hehehehe kan aku emang imyutttt (jijay banget ya gw).. untuk gaun malam, gw pilih gaun yang simple warna biru kehijau2an dan warna merah nyala. Sedangkan untuk gaun tradisionalnya gw pake kimono jepang warna kuning. Untuk baju casualnya gw pake baju couple warna putih dengan gambar Popeye – Olive sama baju model terusan warna pink tua. Untuk Gaun gw kasih angka 7,5 deh karena gaun indoornya kurang sreg di hati.

3. Fotografer Indoor Outdoor : Mr. Budi

Awalnya gw mau pake fotografer senior Yamano yang namanya Ahok, cuma karena dia sudah dipilih sama capeng lain jadinya gw pake Budi. Dan hasilnya gw puassssss banget difotoin sama Budi. Dia tuh orangnya kocak juga meskipun gak terlalu banyak ngomong sama kita (mungkin karena segan atau gak dibolehin, gw jg gak tau) tapi yang pasti dia suka bercandain kita. Kita disuruh berbagai macam senyum (senyum simpel, senyum malu-malu, senyum lebar, ketawa) dan kita disuruh ciuman. Isengnya lagi pas scene ciuman, doi gak bilang2 kalo udah selese moto jadinya kita tetep pada pose ciuman kita, eh tau2 dia nyeletuk “udah jangan kelamaan ciumannya” langsung gw ama Jo blushing karena dia ngemengnya depan banyak orang. Dasar…

Budi ini masih muda, seumuran ama Jo gitu jadi gaya motretnya lebih kearah Fun and Happy style. Ampir setiap scene fotonya kita disuruh ceria gitu. Cocok dengan keinginan gw yang pengen punya foto PW yg ceria sesuai dengan karakter gw. Cara motretnya juga unik. Mulai dari selonjoran di lantai sampe manjat-manjat diatas tangga. Suasana foto jadi gak terlalu kaku jadinya kita gak terlalu capek. Bayangin aja kita moto dari jam 9 pagi sampe jam 8 malem baru kelar. Perjuangan banget deh.. Kalo hasil foto sih gw baru lihat sekilas satu dua foto aja, tapi menurut gw sih hasilnya oke. Well recommended deh buat mereka yang mau pakai Yamano. So nilainya 9 dari gw. Kalo hasil tar gw review lagi ya

4. Studio Hair Sylist : Ms. Cindy

I love her hair do.. Rambut gw dibuat berbagai macam gaya sesuai dengan gaun yang gw pake. Trus model rambutnya juga disesuaikan dengan wajah gw yang bulet ini. Muka gw jadi keliatan lebih kecil. Gw juga pede karena gaya rambutnya gak norak. Gak bikin gw keliatan tua juga. Terhitung ada 5 macam style rambut buat 5 gaun yang berbeda. Pokoknya gw puas dengan hair do nya. Untuk pemilihan aksesoris juga disesuaikan dengan gaun dan selera kita. Sayangnya beberapa aksesorisnya ada yang agak buluk karena kotor, jadi bikin warnanya tuh gak kinclong. Mungkin kalo yang gak keburu2 kayak gw bisa milih aksesorisnya lebih sedikit nyantai. Jadi untuk Hair Do nilainya 9, aksesoris 7,5

trus untuk review performance stafnya Yamano semua gw kasih angka 8 – 9 karena mereka semua helpful dan baik2 koq. CS gw, Donna juga cukup jeli untuk melihat jenis gaun apa yang gw suka. Jadi kebanyakan gaun yang dipilihin dia gw cukup suka koq. Oh ya, kalo kalian kebetulan bisa bahasa hokkien lebih bagus lagi karena kebanyakan mereka akan ajak ngomong dengan bahasa hokkien. Segala instruksi kebanyakan dikasih dalam bahasa hokkien. Untungnya gw bisa walaupun kagak lancar2 banget. Bagi yang gak bisa gak usah kuatir, bahasa Indonesia mereka lancar koq jadi pasti bisa berkomunikasi dengan mereka.

So bagi kalian yang mau pakai Yamano, gak usah ragu deh. Mungkin banyak orang medan yang gak suka karena make up Yamano itu lebih ke arah soft (Taiwan Style gitu) sedangkan mereka lebih suka make up yang strong jadinya buat mereka kurang bagus. Tapi kalo kalian suka make up ala taiwan, kalian boleh pertimbangin untuk pake Yamano. Yah segitu aja dulu review Prewed gw dengan Yamano. Untuk hasilnya tar gw share dan review lagi kalo udah dapet.. Ciaoooo..

Ps : Gambar merupakan milik dari weddingku

Wedding Clip Ajib

Akhirnya setelah beberapa kali searching di tempat mbah google dengan keywords yang aneh2, ketemu juga video yang gw cari. Video ini dibuat oleh Susanto Widjaja (Papercrane) dan sepertinya video ini pemenang Australia Video Producer Association) CMIIW. Gw pertama kali ngeliat video ini dari link yang dikasih di forum kaskus. Asli video ini tuh bagusssssss bangeetttttttttt.. Konsepnya unik dan keren abis, belum lagi tone warna yang dipake emang ajibbb.. (jadi ngilerrrrrrrrr)

 

Penasaran kan semuanya???

Check this video out..

sumber dari sini

 

Selain video ini, ada juga video2 ajib lainnya yang diproduksi sama Paper Crane Production (yang penasaran bisa digoogle aja nanti juga ketemu). Akhir kata, pengen banget “curi” idenya buat weddingclip nanti.. Tar kontek ko Anto ahhh….. 🙂

Vendor Checklist : JJ Bride

Mau bahas mengenai vendor bridal gw di Jakarta yaitu JJ Bride

Satu kata… Ggrrrrrrr!!!

Sejauh ini, vendor ini yg bikin gw paling stres, keki, sebel tapi pengen.. Pertama kali gw ikut pameran dan liat2 bridal, gw udah ke JJ duluan. Percayalah itu langkah yang teramat salah. Marketing JJ itu terkenal sangat manis namun agresif, begitu lo taro pantat di standnya lo bakalan susah keluar dari sana. Gw sendiri  “masuk ke perangkapnya”..

Harus gw akui, foto dan make up JJ emang bagus banget. Make upnya cocok buat tipe muka orang chinese. Fotonya juga keren2 seperti contoh dibawah ini :

gambar diambil dari sini

Tapi yang bikin keki dan bete adalah mereka suka “jebak” dengan cara “paket ini cuma berlaku pas pameran loh”. Gw dp di JJ dengan paket yg “kata” marketingnya udah oke. Ga taunya yang gw dapet itu kurang. Ada yg paketnya dibawah gw harganya, dia bisa dapet lebih banyak. One word F*ck!!!

Gw akui, mungkin gw ga jago nawar dll dsb.. Tapi seharusnya mereka ga curang gitu. I know it’s business tapi ya ga gini juga kaleeeee… Gw emang sempet komplain, tapi keknya ga ngaruh.. Sempet kepikiran over dp ke orang. Tapi ternyata susah, karna di discussion forum WK banyak yg jual dan yg komen agak minus sih tentang JJ. JJ itu menganut asas UUD (dibaca: Ujung2nya duit). Trus apa yg ada di kontrak ga bisa dirubah lagi. Kalo mau rubah tambah duit.

Emang sih pas gw dp, gw terlalu terhanyut sama keramahan CS2 JJ. Jadi ga berpikir jernih. Setelah dipikir2, agak sayang karena gw disini kan cuma pihak cewe yg ga bisa pake gaun. Awalnya pengen bawa gaun JJ ke medan tapi gw takut kenapa2. So ga jadi lah. Trus setelah diitung bener2 budget gw untuk ini jadi gede.. Halah tambah pusing deh..

Ibarat kata Alm. Bang Meggy Z “terlanjur basah ya sudah mandi sekalian..” Jadi gw memutuskan utk pake JJ deh sambil tetep usaha minta tambah bonus. Mudah2an aja bisa dapet.. Saran gw buat para capeng yang mau pake JJ, survey dulu di WK, liat paket punya orang, tawar dan minta bonus sebanyak2nya tanpa malu dan ga usah ga enak (kalo ga ntar kejadiannya kek gw). Semoga kedepannya ga bikin gw tambah keki deh si JJ ini. Sekian review dari saya. Tar saya update lagi ya!!!

 

Vendor Checklist : Grand Brilliant Palace

Saatnya sharing venue yang akan gw pake untuk pesta di Jakarta…

 

Venue yang gw pilih untuk pesta lau thia (sebutan untuk pesta pihak perempuan di adat cina medan) adalah Grand Brilliant Palace Restaurant. Awal gw dan Jo memutuskan untuk nikah tahun depan, tempat jadi salah satu prioritas kita yang kudu kita cari segera. Awalnya gw hunting bareng  Jo ke Grand Olimo dan Dinemax. Grand Olimo utk lantai 2nya sih oke, ceilingnya tinggi. Tapi harganya agak mahal untuk itungan resto setingkat itu. Trus ke Dinemax, tempatnya sih rada sempit ya trus marketingnya agak sibuk jadi kita ga begitu dilayanin. So kedua tempat itu ga lolos seleksi gw..

 

Next hunting bareng ortu ke daerah kota dengan pilihan restaurant  (again) sebagai tempat pestanya. Alasannya sih simpel, karena disini tuh cuma pesta kecil aja jadi agak sayang kalo harus di gedung. Budgetnya juga ga pengen terlalu besar. So kita hunting deh ke restoran macam Grand Brilliant Palace (GBP), Shangrilla Palace (SP) dan Chunagon. Kita cuma nanya2 aja harga paket disana sambil liat tempatnya. Khusus untuk Chunagon gw pernah pergi kondangan disana dan tempatnya agak kecil ya. Kalo GBP memanjang tapi terkesan agak sempit, sedangkan SP melebar jadi keliatan luas. Kalo ngeliat tempat dan dekor emang SP juara diantara yg lain. Ortu sih bilang nanti kita coba test food di SP dan GBP karena mereka cukup tertarik dengan kedua tempat itu. Ortu pengen ngajak ai dan kuku gw yg tinggal di palem biar bisa dikomenin masakannya enak atau ga..

 

Pertamanya gw test food bareng nyokap dan cici sepupu gw sama Jo juga. awalnya mau test di SP tapi karena udah kemaleman kita mutusin coba di GBP. Menu untuk pengantin sih ga ada ya di menu restonya. Tapi kita request sama Pak Yogie, kita mau test makanan di menu dan dikasih.. Kita pesan Sapi saus Seczhuan, Ayam Saus ala Thai sama Tahu kombinasi.. You know what, makanannya endang bambang gulindang booo.. Rasanya tuh chinese abis. Gw sendiri ga pernah makan masakan model begini. Dan yang pasti ga kebanyakan micin soalnya ga bikin haus..

 

Kebetulan pas gw kesana ada yg nikah juga jadi bisa liat suasana pas pestanya gimana.. Kurang lebih seperti ini :

pelaminannya

ruangannya

tangga buat naik keatas

(gambar diambil dari sini)

Karena belom afdol, gw test food kedua kalinya ke GBP. Kali ini sekompi = Gw + Jojo, Ortu gw, Ai ahong + Kuku Kokchin, Cici Yeni + suami.. Kita test lagi makanannya sama seperti kemarin ditambah sup asam manis. Rasanya uennaakk tenannnn.. Hebatnya rasanya ga berubah dari pertama kali makan dengan yang kedua. Kalo dibandingin sama SP, Chunagon dan Grand Olimo, GBP emang paling enak. Sooo, gw dan keluarga kompak mutusin untuk booked disana.

Ya begitulah cerita gw bisa sampai terdampar di GBP. FYI,  untuk pelaminannya udah berubah dari gambar diatas. Karena kata cs gw (Pak Yogie), biasanya diganti lay outnya 1-2 kali setahun. Ya mudah2an aja tambah cakep deh tahun depan..