Review

Halo..

Saya baru saja memperbaharui List beserta review untuk vendor-vendor yang saya pakai baik di Jakarta maupun di Medan.

Vendor Jakarta

Vendor Medan

Memang sih telat banget reviewnya sedangkan nikahnya aja udah lewat hampir 7 bulan yang lalu. Tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, iya kan??

Sebenernya sih saya kepingin review satu-satu tapi karena males ngetik panjang lebar jadi saya urungkan niat saya. Belum lagi ngebahas vendor-vendor yang bikin saya kecewa, bikin tambah males deh ceritanya. Terutama untuk yang di Medan, saya teramat kecewa dengan performance beberapa vendor pentingnya. Yah tapi nasi juga udah jadi bubur, dipikirin juga gak bakal ngerubah apa-apa. Karena yang paling penting kan kehidupan kita setelah menikah.

So bagi pembaca yang kali-kali aja butuh bantuan dan masukan dari saya, saya dengan senang hati akan membantu. Just leave your email or messenger ID here, I will add you right away. Thank youuuu!!!

Iklan

Transformasi

Dari ini

Berubah jadi ini

 

 

Ps : Kittenholic nanti aku uplod foto dummynya ya buat yg pop up sama undangan aku yg sekarang. Sementara aku uplod designnya dulu yaaaa…

Bye bye Holidey!!

After a looooonnnggggg holiday, tibalah hari yang tidak dinantikan semua karyawan diseluruh endonesah yaitu hari masuk kerja.. Asli males banget. Biasa bangun jam 7 – 8 an, sekarang kudu melek jam 6 pagi. SENGSARA!!!

Meskipun ya liburan gak kemana-mana, cuma dirumah dan nge-mall aja. Tapi aura liburan bener-bener udah merasuk kedalam sukmaku *lebayyyy*. Kenikmatan bangun tidur lebih siang, bermalas-malasan, tidur-tiduran sambil nonton TV, tidur siang, pergi keluar cari makan, menikmati me time, asli surga dunia.

Makanya, tadi pagi bener-bener berasa berat banget. Pengen tetep ngeringkuk dibawah selimut, tapi apadaya harus kembali kepada kenyataan bahwa kita masih punya tanggung jawab lain. Masih butuh setiap rupiah yang ditransfer perusahaan tiap akhir bulannya. Jadi ya harus berjuang mengalahkan semua rasa malas hehhehe..

Betewe udah lama juga ya gw gak nge-blog. Asli sebulan lalu males ngupdate apa-apa ke blog. Ngerasa gak ada hal menarik yang kudu diceritain. My birthday terlewat biasa aja. Gak ada perayaan apapun. Cuma gw dan Jojo berdua aja yang ngerayain. Tiup lilin dan makan kue yang dibeliin secara sembunyi-sembunyi oleh Jojo. Ngerayainnya juga di apartemen rusun mungil kita. Walau gak meriah tapi gw tetep bahagia bisa ngerayain berdua sama dia. Unforgettable moments.

Trus bulan lalu gw juga prewed lagi sama temen. For freeeee!!! Ya cumannya tetep ada biaya lainnya seperti ijin lokasi, make up, dll dsb dst. Tapi masih oke lah gw dapet semua filenya (gak include album). Masih belom dapet hasilnya. Katanya sih hari ini mau dikirimin original dan edited filenya. Jadi gak sabar. Trus tanggal dua kemarin gw juga prewed lagiii *yup anda gak salah baca*. Gw prewed lagi sama JJ Bride – tapi ini indoor ya. Nanti kalo udah ada fotonya gw share yaaa… Persiapan yang lain masih belum nih. Undangan, gaun, souvenir, dll masih belum kelar semua. Mabookkkk.. Padahal waktu tinggal 2 bulan lagi >.<

Ya begitulah sekilas info dari saya. Ini sneak peak dari foto outdoor gw (hasil jepretan abang saya)

Mundur Lagi.. Ganti Lagi!!!

Plin-plan

 satu kata yang sangat menggambarkan kondisi psikologis gw saat ini. Sebenernya sehari-hari gw juga orangnya kadang plinplan tapi belakangan ini plinplannya makin menjadi terutama untuk urusan nikahan. Mulai dari gaun, foto, undangan sampai tetek bengek lainnya. Ada aja yang bikin gak puas lah, gak yakin lah sama pilihan sebelumnya.

Plinplan 1

Tanggal Foto Prewed

Mungkin cuma gw pengguna JJ yang ampe 3 kali ganti tanggal foto prewed. Awalnya dari JJ gw dikasih tanggal 3 Mei dan gw mengiyakan. Deket-deket mau foto, hati tergoda oleh tawaran bridal lain yang tampak sangat menggiurkan. Kepikiran buat oper DP ke orang jadi gw putusin untuk undur dan dikasih tanggal 13 Juli for replacement. Sambil nunggu harinya, sambil cari orang yang mau sama over dp yang gw tawarin. Hasilnya GA-TOT. Ada yang minat tapi akhirnya mundur juga entah kenapa.

Akhirnya kuatin hati untuk nerusin pilihan.

Deket-deket hari foto, kerjaan koq keknya gak bisa ditinggal. Jatah cuti tinggal seupil. Mau gak mau mutusin deh buat mundurin LAGI tanggal fotonya. Gw pilih tanggal 2 September, 2 hari setelah lebaran. Of course, gw secara otomatis libur sebab kantor libur (tapi tetep potong cuti judulnya). Seharusnya sih gak ada perubahan tanggal lagi. Semoga sajah..

Plinplan 2

Gaun Hari H dan Gaun Foto

Sebelumnya uda 3 kali ke JJ buat milih gaun foto. Pertama kali kesana gak sreg sama gaunnya. Nyoba sana sini akhirnya kepilih gaun putih, gaun malem sama gaun tradisionalnya. Pulang-pulang koq jadi nyesel ya dengan pilihan gaunnya. Ngerasa gak yakin, ngerasa jelek, apalagi setelah liat foto2 capeng lain yang bagus-bagus koq jadi makin down.

Nah kebetulan kan gw minta pindah jadwal foto, akhirnya iseng-iseng coba nanya ke CS gw Meryana boleh gak gw ganti gaunnya. Begitu si Mery bilang boleh, gw langsung atur schedule untuk pilih gaunnya sembari liat-liat gaun buat hari H. Liat sana liat sini, koq gaun yang sering dipake para capeng JJ buat foto kagak ada digantungan. Lirak-lirik gak ada yang pas. Kepilih gaun orange buat foto, ngegantiin gaun tradisional yang sempet dipilih. Sedangkan buat gaun hari H, ada 3 yang tampak bagus buat gw. Satu gaun emang bener-bener bikin gw keliatan langsing, tapi mesti nambah 1,5 Jt (mahaaaallll). Bahannya juga berat bookk soanya full tule bawahnya. Agak riskan juga kalo dibawa keluar kota. So gw cuma minta Csnya catet aja tapi gak di keep. FYI, kalo kita keep gaunnya trus gak jadi, kita kena biaya 3 Jt *Sigh*. Emang si JJ tuh apa-apa UUD..

this is the gown.. sayang pas gw mau udah dikeep sama pengantin lain

Pulang-pulang, gw mikir-mikir lagi.. Sempet curi-curi foto gaunnya buat ditanyain ke sohib-sohib gw. Smua sih bilang bagus. Tapi koq ya gak rela mesti nambah duit lagi. Akhirnya 2 minggu lalu, mampirlah gw, nyokap dan Jojo ke JJ buat pilih-pilih. Si mbak yang ngelayanin gw pada testing 2 kali sebelumnya sampe ngomong gini “Kalo bisa hari ini ke pilih ya ce. Takutnya ntar cece gak dapet gaun buat hari Hnya”. Karena gak mau kebanyakan pilihan gw minta si mbak pilihin gaun yang di grade gw (which is gaun dengan grade paling rendah). Dikeluarinlah beberapa gaun dengan model dan harga yang sesuai dengan keinginan gw. Entah karena udah pusing, pasrah atau emang tuh gaun bener-bener bagus, akhirnya diputuskan gaun dibawah ini menjadi gaun Hari H gw. Btw, I give you the sneak peak of my wedding dress because I’m not go wear it at Jakarta..

Tampak depan :bakalan dipotong lima senti bawahnya karna kepanjangan *nasib makhluk kontet* 

Tampak belakang : Simple ya..

Gimana menurut kalian?????

Pas di JJ gw sih cukup yakin dengan pilihan gw. Tapi pas pulang dan diliat lagi fotonya, koq ya jadi ragu. Jadi bimbang. Jadi gak yakin dengan pilihan gw. Ngerasa koq gaunnya biasa-biasa aja. It’s pretty but yet it’s not stunning. Sohib gw bilang kayak princess, but somehow I want to be a “queen” in my wedding day. Pengen ganti tapi gak bisa. Sebab kek yang dibilang tadi, UUD – Ujung-ujungnya duittttt.. Penaltynya 3 Jt, ogah banget!! Mending buat yang lain. At the end, gw coba meyakinkan diri sendiri kalo pilihan gw gak salah.. Ya semoga aja pilihan gw ini juga gak salah..

Plinplan terakhir

Undangan

Entah berapa kali gw ganti model undangan. Ampe vendor gw bete banget. Sebenernya udah dibuatin contohnya tapi kata sodara gw terlalu simpel, gak oke. Jadinya ganti lagi..

TAPIII..

Model yang kedua buat gw terlalu rame. Pengen cari yang simpel aja. Tuker lagi deh. Gw rasa itu vendor kalo bukan karna gw temennya udah dibatalin kali. Kebawelan, ganti-ganti mulu, gak netap pada pendirian. Sampe skarang belum ketemu lagi untuk rombak modelnya. Semoga deh urusan undangan ini bisa segera kelar. Puyeng gw -____-”

Sebenernya masih banyak plinplan-plinplan lainnya. Tapi kepanjangan kalo gw tulis disini. Hmmm, sangat berharap fase ini cepat selesai deh.. Mikirinnya udah bikin gw esmoni.. Maapin ya para vendor-vendor yang kena imbas “keplin-planan” gw. Jangan kapok ya layanin saya.. Janji deh gak plinplan lagi *cross finger*

Rekap 3 Minggu

Huwaaaa.. gak kerasa udah 3 minggu gak nyentuh wordpress. Abis sibuk banget belakangan (alesan aja padahal males). Kangen nulis juga, akhirnya menyempatkan diri ditengah kesibukan kemalesan gw untuk sedikit berbagi cerita about this past 3 weeks.

Jo finally moved to our little apato. Begitu dapet tanggal cucok yaitu 10 Mei 2011 (dan kita baru dikabarin oleh camer tanggal 09 Mei-nya), langsung deh buru2 nyari barang2 wajib untuk acara pindahan rumah. Gw yang amat sangat diragukan kepandaian untuk bersih2nya ditugasi oleh Jo untuk beli kompor, panci, lampu minyak, dsb, dst.. Sedangkan Jo in charge untuk bersih2 apatonya sendiri (ma’acih ya ayaaanggggg :*). The result, apato gw jadi keceh bok (baca: bersih, rapi dan wangi). Emang de best deh camiku (angkat 4 Jempol). Kalo gw yg beresin udah pasti kayak kapal pecah deh.

Besoknya dia juga yang ngurusin mulai dari ritual2 sebelum masuk rumah sampe merhatiin tukang pasang lemari, ranjang dan AC. Sedangkan gw berhubung jadwal cuti sudah menipis setipis-tipisnya, maka diputuskan gw tetep kerja deh. Untung aja banyak pihak yang membantu kita pas pindahan jadi bisa dikatakan lancaarrrrr jaya deh acaranya. Nanti deh kalo apatonya udah rapih dan perabotnya udah masuk, gw uplot fotonya.

Ngomong2 soal apato, setelah bener2 ada yang nempatin baru deh ketauan barang2 apa aja yang kurang. Banyak banget deh minusnya. Kagak punya kain pel, keset kaki, dan sejuta barang kebutuhan rumah lainnya. Bikin kita berdua makin pusing  -___- ” So sekarang kita berdua lagi sibuk ngedata barang2 apa aja yang kurang dan giat2 kumpulin uang supaya bisa kebeli deh satu2 barang yang kurang itu buat di apato.

Lanjutttt….

Akhirnya desain kartu undangan gw kelar juga. Tapi baru covernya aja soalnya si cece lagi syibuuukkk banget ngurusin desain untuk bulan september. Jadi baru sempet ngerjain cover gw aja. Dapet 3 macam model covernya (kek dibawah ini)

Actually I’m not a pinky girl. Tapi ternyata I terpincut juga dengan si pinky ini. Soalnya warna pink ternyata paling pas komposisinya kalo di bahan kartu undangan gw. Pinkynya jatohnya gak norak dan nyaman dimata. Sebenernya gw naksir biru muda (my most favorite color), cuman kagak diijinin. Maklum keluarga eike masih kolot jadi sukanya yang merah-merah. Daripada warna merah maroon atau merah cabe mendingan pink deh kemana2..

Oya dari contoh cover diatas, gw paling naksir sama nomer 1. Emang sih semua model keliatan pasaran abis, tapi entah kenapa begitu liat gambar no 1 jadi naksir. Jo dan nyokap gw juga suka. Akhirnya diputuskan pake gambar no. 1 dengan sedikit revisi dibagian pitanya dan penambahan. Gw kurang suka tulisan “Love” nya. Kurang resep deh sama yang lain, gak matching gitu.. Jadi either diilangin atau diganti deh tulisannya. Sedangkan request dari Jo, minta ditambahin tulisan “Shuang Hi” pake tulisan emas, kalo perlu yang gedhe tulisannya. Again, karena dari keluarga kolot jadi penting tuh tulisan “Shuang Hi” bertengger di undangan gw. Semoga saja tar revisinya bisa lebih cucok lagi.. Menurut kalian undangan gw gimana?? Advise pleaseeeeeee..

Oya minta advise juga, kira2 souvenir bagusnya kasih apaan ya?? Gw naksir gelas dan di pasar pagi kemarin ada yang sale gelas ukuran sedang cuman 2rb perak. Murah kannnnn?? Tapi nyokap lebih suka tempat tusuk gigi dari bahan gerabah gitu. Jadi binun mau kasih souvenir apaan.. Minta masukannya donk!!!

Undangan yang Membingungkan (Part 2)

Inget tulisan gw tentang undangan beberapa minggu lalu, berikut ini update dari gw tentang vendor kartu undangan yang akan gw pake. Setelah mengubek2 website, Facebook dan blog para vendor2 undangan yang terkenal murah meriah, pilih gw jatuh pada (eng-ing-eng)…

INSAN CARD

*sfx = tepok tangan*

Setelah melototin FB beberapa vendor yang kononnya murah (menurut forum weddingku) dan ngedatengin beberapa diantaranya, akhirnya gw malah milih vendor yang bukan dari hasil ubekan di WK. Semuanya sih serba kebetulan buat gw. Kebetulan  si empunya vendor adalah tetangga dan temen sepermainan gw zaman putih merah dulu (baca = SD). Kebetulan juga, dihari yang sama saat gw janjian dengan vendor kartu yang lain, si vendor kartu tersebut ternyata belum mulih (salah gw juga sih kenapa dadakan minta ketemuannya). Akhirnya gw iseng deh ama Jo, nyokap dan dedek gw mampir ketempat dia. Kebetulan lagi ci Jenny (pemilik insan/temen SD) ada dirumah, so kita bisa liat2 deh contoh undangan dia. Keputusan gw malam itu gak salah, gw suka banget dengan contoh2 undangan yang pernah dia buat. Akhirnya gw langsung DP tanpa survey lagi ke vendor undangan yang lain.

Buat gw, harga yang ditawarin Insan card amat sangat reasonable dengan bahan dan model yang gw mau. Nyokap kepengen undangan double hard cover dengan sisipan 2 lembar. Saat gw survey ke tempat lain, harga double hardcover model begitu pasti diatas 7ribuan dan bahannya juga bahan biasa. Sedangkan si cici kasih gw harga “temen” jadinya model begitu dengan bahan import gak sampe 7ribuan. Mungkin karena gw temen, jadinya dikasih harga murah. Tapi penambahannya juga gak mahal. Sisipan tambah 1 lembar cuma perlu tambah 500 perak, sedangkan yang lain rata2 diatas serebu tergantung model dan bahan.

Jadi…. gw akhirnya dengan mantap memutuskan untuk menggunakan insan card sebagai vendor undangan gw. Contoh undangan yang mau gw bikin kurang lebih kayak dibawah ini

gambar diambil dari  sini

Model yang gw sih kek yang warna pastel itu, tapi warnanya pink kayak sampingnya. Sebetulnya diriku naksir sangat dengan model undangan yang ini nih

Hanya saja data gw gak bakalan muat dimasukin ke undangan ini. Undangan gw mesti mencakup data tempat pemberkatan, tempat resepsi Jakarta dan tempat resepsi Medan. Say goodbye deh sama model undangan ini..

Vendornya udah ketemu. Data undangan udah dikirim. Tinggal model undangannya nih yang bingung.. Semua bagus-bagus, jadi pengen semua *manusia kemaruk* 

Browsing lagi ah, mana tau nemu model undangan yang bagus..

Daaaahhh..

Undangan Yang Membinggungkan (Part 1)

Pusingggggg!!

Meskipun masih lama tapi gw udah mulai mikirin vendor undangan yang nanti mau gw pake. Awalnya gw mau buat yang biasa aja, karena gw pikir toh ujung2nya bakal end-up di tempat sampah juga. Lagipula gw kan cuma resepsi di resto biasa bukan tempat yang Waaah banget, so gw pikir ga perlu lah bikin undangan diatas harga goceng.

Tapiiiii… Ortu gw gak setuju. Prinsip mereka walaupun kita resepsi di tempat biasa, paling gak undangan kita jangan sampe malu2in lah. Ibaratnya, wedding card is the first impression for a wedding party. Oke, semua orang sih tinggal baca nama tempat resepsinya dan orang pasti bakalan tau which one tempat yang wah dan yang biasa saja. Tapi kalo dari awal kita udah kasih impression yang biasa2 aja, buat tempat kita yang biasa, ya orang juga akan biasa2 aja menanggapi undangan kita. Tentu saja ini akan berpengaruh kepada isi dari “sumbangan” mereka. Ps : ini kata vemdor undangan yaaa..

Kalo dipikir2, emang ada benernya sih kalo undangan bakal mempengaruhi isi amplop yang dikasih tamu ke kita. Coba deh kalian pikir, kalo kalian dapet undangan yang asal2an, kalian pasti gak segan untuk ngasih angpau lebih kecil (tapi ini kasusnya yg nikah itu gak dekat sama kita yaaa). Nah kalo undangan yang dikasih oke, mereka juga pasti agak segan kasih angpau kecil, ya paling kagak lebih banyak daripada yang standar itu lah. Dan kenapa gw setuju?? Karena gw dan ortu gw juga biasanya gitu. apalagi kalo gak deket dan kebetulan kita gak hadir, pasti kasihnya sedikit deh. Trus kita juga gak akan ngerasa “sayang” kalo gak hadir di pesta itu, ya karena dari awal udah dikesankan “biasa aja”..

Kalo bisa diibaratkan, undangan itu cermin kecil dari pesta kita. Meskipun pada akhirnya tempat dan makanan yang jadi perbincangan orang kelak, tapi kalo dari awal kita kasih kesan yang biasa ya orang juga bakal mikir pesta kita biasa deh.

Ya karena hal inilah, hati gw yang mau irit masalah undangan jadi tergoyahkan. Jadi beberapa hari ini gw udah sibuk hunting sana sini untuk cari undangan yang “langka” tersebut. Kenapa gw bilang langka?? Karena gw mau cari undangan yang cuma 300pcs dengan harga yang minimal tapi disainnya oke. Nah pertanyaannya, emangnya ada undangan macam itu??? Keknya susah deh dapetnya huhuhu..

Gw udah ke beberapa vendor yang dikabarkan oke di forum2. Ada yg murah tapi modelnya jelek, ada yg bagus harganya ehemm mahal. Dan kagak ada yg kasih diskon ataupun free souvenir *ngarep.com*.. Trus gw juga mesti ajak nyokap untuk jadi penasihat sekaligus diminta suaranya untuk menentukan model mana yg bagus. Karena biar gimanapun gw pengen nyokap juga seneng sama bentuk undangannya..

sejauh ini model undangan yang gw suka seperti ini

Cover depannya

bentuk dalemnya

Harganya 8 ribuan.. Ya warna dan modelnya bagus sih. Tapi lagi pengen cari2 lagi yang lain mana tau ada yang lebih bagus dan lebih murah (teteeeeepppp)

Oya ada satu saran yang datengnya dari abang gw. Dia emang jarang komentar, tapi sekali komen ya koq ngena banget.. Dia bilang gini ke gw :

“Lo cari sana sini kalo cuman beda seribu aja mah gak ngaruh juga. Elo bolak balik liat itu udah ngabisin ongkos berapa. Kalo diitung2 jatohnya MALAH ENGGAK LEBIH MURAH soalnya lo juga cuma bikin 300 lbr. Paling beda 300rb aja”

Yak, kata2 itu sukses bikin gw ngerasa sangat bodoh.. Karena kalo dipikir2 bensin yang udah gw abisin, belom lagi biaya tak terduga kayak makan, parkir, tol dll udah lebih kali dari selisih harga undangannya.. Bodohnya dirikuuuu… Dan hasilnya gak dapet apa2 juga. Mana jauh lagii.. Tapi ya kadang namanya bridezilla, hal kek gini gak terpikirkan dan gak diitung. So, minggu ini gw mau ke pameran dan nentuin bener2 vendor undangannya saat itu juga. Dan kudu pasang kacamata kuda supaya gak “penyesalan datang terlambat” macam kejadian bridal gw dulu…

Gambar diambil dari Royal Card Souvenir