Bye bye Holidey!!

After a looooonnnggggg holiday, tibalah hari yang tidak dinantikan semua karyawan diseluruh endonesah yaitu hari masuk kerja.. Asli males banget. Biasa bangun jam 7 – 8 an, sekarang kudu melek jam 6 pagi. SENGSARA!!!

Meskipun ya liburan gak kemana-mana, cuma dirumah dan nge-mall aja. Tapi aura liburan bener-bener udah merasuk kedalam sukmaku *lebayyyy*. Kenikmatan bangun tidur lebih siang, bermalas-malasan, tidur-tiduran sambil nonton TV, tidur siang, pergi keluar cari makan, menikmati me time, asli surga dunia.

Makanya, tadi pagi bener-bener berasa berat banget. Pengen tetep ngeringkuk dibawah selimut, tapi apadaya harus kembali kepada kenyataan bahwa kita masih punya tanggung jawab lain. Masih butuh setiap rupiah yang ditransfer perusahaan tiap akhir bulannya. Jadi ya harus berjuang mengalahkan semua rasa malas hehhehe..

Betewe udah lama juga ya gw gak nge-blog. Asli sebulan lalu males ngupdate apa-apa ke blog. Ngerasa gak ada hal menarik yang kudu diceritain. My birthday terlewat biasa aja. Gak ada perayaan apapun. Cuma gw dan Jojo berdua aja yang ngerayain. Tiup lilin dan makan kue yang dibeliin secara sembunyi-sembunyi oleh Jojo. Ngerayainnya juga di apartemen rusun mungil kita. Walau gak meriah tapi gw tetep bahagia bisa ngerayain berdua sama dia. Unforgettable moments.

Trus bulan lalu gw juga prewed lagi sama temen. For freeeee!!! Ya cumannya tetep ada biaya lainnya seperti ijin lokasi, make up, dll dsb dst. Tapi masih oke lah gw dapet semua filenya (gak include album). Masih belom dapet hasilnya. Katanya sih hari ini mau dikirimin original dan edited filenya. Jadi gak sabar. Trus tanggal dua kemarin gw juga prewed lagiii *yup anda gak salah baca*. Gw prewed lagi sama JJ Bride – tapi ini indoor ya. Nanti kalo udah ada fotonya gw share yaaa… Persiapan yang lain masih belum nih. Undangan, gaun, souvenir, dll masih belum kelar semua. Mabookkkk.. Padahal waktu tinggal 2 bulan lagi >.<

Ya begitulah sekilas info dari saya. Ini sneak peak dari foto outdoor gw (hasil jepretan abang saya)

Iklan

Komplain lagihhhh..

Ahaiiiii..

Another complain posting from me..

Jangan bosen yaaa.. I try to stop complaining buuuuutttttt Life has been sooooo cruel to me lately. Terutama di kantor. Been a horrible month ūüė¶ LOTS of task, LOTS of things to do, LOTS of sacrifice but LESS improvement on my salary.. Gimana gak bikin gw komplain mulu kerjaannya. *jeritan hati sang karyawan*

Otak gw gak cuma dijejali hal2 kantor aja. Gw juga masih harus mikirin persiapan pernikahan gw yang jrengjrengjreng tinggal 5 BULAN LAGI!!!!!

Oh Gosh, time flies soooo quickly.

Masih banyak yang belum beres. Undangan masih belum serahin data, belum urus surat2 pelengkap buat nikah, belum cari gaun dan masih banyaaaaaaaakkk belum lainnya. Mau semaput rasanya *jambak rambut*

Trus barang2 di apartemen juga masih belum lengkap. Ada aja yang kurang terutama dokunya. Aih situasi yang bikin gila!!

Hopefully everything will be okay. God gimme strength so we can face all these matters. Amen

The Series of Unfortunate Event

hwaaaa udah lama juga kagak updet postingan di blog ini.. Bukan tidak mau updet tapi emang gak ada waktu sama sekali di kantor. Bahkan saking sibuknya gak bisa buka FB, yahoo, YM dll..

Selama 2 minggu ini gw ngalamin kejadian yang “unfortunate” abis. Betenya lagi semua itu berasal dari kantor gw. Sepanjang minggu lalu gw berturut2 ngalamin cobaan yang cukup bikin gw pengen cepet2 angkat koper dari kantor ini (macam dieliminasi ajaa).

Senin lalu, gw ditegur dengan manis oleh big boss gw masalah yang-keliatannya-gak-penting2-amat-tapi-ternyata-penting. Customer gw belum dikirimin notice shipment. Meskipun notice itu bukan kerjaan gw tapi gw kena imbasnya juga.

Pasti kalian (gak) heran kenapa gw kena imbasnya. Gw kena imbasnya karena gw ditugasi untuk “memantau” kerjaan temen2 gw. Sebelumnya emang big boss gw secara lisan menunjuk gw jadi “juru pantau”. Nah penunjukkan ini tidak disertai dengan legitimasi yang jelas serta pengumuman yang jelas ke teman2 satu divisi gw. Ya gw sungkan lah untuk mengatur mereka kalo gak ada mandat resmi dari si empunya kekuasaan.

Selasanya gw dipanggil lagi sama big boss gw. Dia ngerasa gw tidak menanggapi “tugas baru” yang dia kasih. Trus gw dikasih wejangan serta masukan yang disertai dengan sedikit cerita dari Sun Tzu. Dan tau gak, perumpamaan tentang Sun Tzu itu mengenai Selir yang ditunjuk untuk mengatur dayang2 supaya bisa baris berbaris. Karena si dayang2 itu gak bisa baris berbaris dengan rapih, makanya si selir yang sudah dikasih 2 x kesempatan itu dihukum pancung. Ya kalian pasti bisa menerka maksud si big boss ke gw.

Sejujurnya gw cukup empet karena ketika gw bilang bahwa belum ada pengumuman resmi dari little boss gw mengenai masalah “tugas baru” itu. Gw dianggap cuma cari2 alasan aja sama big boss gw. Malah gw disuruh bilang ke little boss gw kalo emang gw butuh legitimasi resmi dari dia.

Tapi sampe hari ini gw tetep kekeuh gak mau ngomong ke little boss gw. Gw masih punya harga diri, kesannya kalo gw yang minta2, gw yang gila jabatan donk. So sampe detik ini gw diem2 aja. Gw berusaha kasih performance yg baik tapi kalo mereka menilainya kurang ya udah apa boleh buat.

Lanjutttt…

Little boss gw juga ikutan marah2 ke gw karena masalah sepele. Karena gw nanya ke dia masalah dokumen mau dikirim kemana. Gw nanya untuk menghindari kesalahan pengiriman dan dia langsung ngomel sambil bilang “kalo gini aja gak ngerti, gimana mau kerja yang bener”. ¬†Boookkkkkk, ini masalah super sepele dan juga belum sampe kejadian ada masalah. Tapi doi langsung beranggapan kalo gw gak bisa kerja. Emang dia gak tau apa pengorbanan gw buat kerjaan ini. Aseli keki berattttttttt… Pak, situ tau gak saya bela2in ke Kelapa Gading cuma buat ambil dokumen tanpa pamrih dan ongkos bensin dan tol (masih kurang tuh bos tanggung jawab gw???).

Yang paling gress adalah kejadian sabtu lalu. Gara2 mau kirim dokumen,  gw bela2in dateng ke kantor. daaaaaannnnnnnn di gang kantor gw mobil gw keserimpet ama motor. Sukses bemper depan gw penyokkkk T.T Gw tidak minta ganti duit bensin apalagi duit asuransi ke kantor. Masih kurang pak pengorbanan saya???

Yak itulah sekelebat cerita ketidak-beruntungan saya minggu lalu. Smoga minggu ini berjalan mulus deh. Amin..

Office Sh*t

AArrrrrgghHHHHHH!!!!

Bete, sebel, keki memuncak didalam dada..

Semua ini dikarenakan sikap orang kantor gw yang F*ck*ng, sh*t, as*h*le.. Bukan direct team gw ya, karena they all nice. Tapi sama orang admin gw.. Gw kesel bgt karena seharusnya as team kita saling bantu, tapi yg ada malah ngekiin. gw tau semua disini maunya play save, ga mau disalahin.. Gw tau kerja itu pasti mesti ngamanin posisi masing2 tapi ya gak gini2 juga kaleeeeee….

Gw mau curhat tentang si bleki (si Tersangka penyebab segala kebetean gw). Dia ini orangnya super duper amat sangat bikin kita manusia melihatnya sangat keki berat. Gw heran koq istrinya bisa tahan ya sama orang kek gitu. Orangnya tuh punya dua muka (baca: depan baek, belakang busuk) terutama sama bos2. Kalo ke bos2 gitu ngomongnya bisa super baek hati kek malaikat *najis, tapi sama kita yg sesama staf cara ngomongnya udah sinis judes abis. Ekh bleki sadar donk, kita juga sama2 bawahan..

Nah sebagai staf yang kerja dan berurusan sama bea cukai seharusnya secara logika dan akal sehat si bleki ini lebih ngerti donk masalah per-beacukai-an dibandingkan kita yang cuma dealing ama forwarder. Taappiiiiiiiiiii… tidak demikiannya kenyataannya. Kita sebagai bagian urus “truckingan dan booking” kudu ngerti urusan si bea cukai. Si bleki ini ngerasa dia cuma bikin dokumen aja, that’s it.. kalo ada apa2 dia ga mau tau dan ga mau disalahin. So dia selalu lempar dengan kata2 “kan situ yang berhubungan sama forwarder“. Iye gw emang berhubungan ama forwarder, tapi bukan sama bagian¬† operasionalnya kale..

Masalah “ngadu” sama manager si bleki sih udah kita lakukan berkali-kali karena kebetulan bos dia itu om gw. Tapi ya podo wae.. Om gw tetep kekeuh sumekeuh bilang bahwa mereka ga ngerti gini2an sedangkan kita yang emang buta masalah bea cukai disuruh belajar. Ckckckck.. Om kenape ga dibalik aja anak buah ente juga disuruh belajar juga biar GA BEGO2 AMAT.. Trus om gw malah suruh kita aja yg bikin tuh dokumen. Duh amit2 deh gw sama om gw. Jujur gw keki banget sama jawaban om gw secara dia tau tuh anak buahnya pegimane. Bagian lain juga sebenernya udah komplen tapi om gw jg kekeuh belain tuh anak buahnya. Ya gara2 kebanyakan dibelain makanya tuh anak buah pada ngelunjak semua, jadi pada manja semua.. Please deh Om!!!!!!!!

Gw ga tahan dengan ketidak jelasan pembagian kerja kantor gw. Amat sangat ga jelas. kantor kecil aja jelas, masa perusahaan gede macam kantor gw  ini kagak.  Bener2 kepikiran pengen resign aja cari yg lain. Ni kantor bener2 ga baik buat kesehatan mental gw. Tiap ari bawaannya marah2 mulu. lama2 bisa kena darah tinggi gw disini. Urrgggwhhhhh..

 

Tuhan semoga kau cepat2 berikan kerjaan pengganti agar saya ga ikut2an jadi ga waras kayak orang2 disini..

Cape dehhhh!!!!

Aarrrgghhhhh…

Kesal saia.. kesal bgt!!!

lagi kesel sama my direct manager di kantor. Gayanya itu loh congkak abesss.. Ngekiin!!! Dia kate dia sape. Baru jadi manager aja gayanya udah belagu banget. Gimana kalo jadi yang punya. Arrrrgghhhh!!!! *kepret si boss

Pak M, kite tau kite posisinya masih dibawah ente tapi mbok ya jgn belagu2 amat. Dulu sekolah diajarin perumpamaan ga sih. “Padi semakin isi semakin merunduk”. Orang semakin hebat harusnya semakin rendah hati, bukannya tinggi ati kayak situ.. ati2 pak ntar jatoh kalo ketinggian naiknya.. Kita2 juga manusia, kita2 juga ngebantu bapak. Kalo ga ada kita emang bapak bisa urus semuanya.. *kepala keluar asep >:O

Yah saya cuma bisa berdoa supaya bapak disadarkan. Inget pak ada hukum karmanya.. Once again.. kagak cape apa pak palanya dongak mulu, tar kecengklak loh!!!

Ini Bukan WC Umum

Another funny story from my beloved office..

Pagi ini tersiar kabar dari informan terpercaya bahwa WC yang terletak dibawah tidak boleh dipake oleh karyawan. Whaaatttttt????? ada apa gerangan???

Untuk sekedar memberikan gambaran umum mengenai kantor gw, akan gw jabarkan sedikit disini. Kantor gw itu terdiri dari bangunan cantik dengan model menyerupai mes gitu. ya persegi panjang dengan penataan tempat yg tidak beraturan.. Kantor gw terbagi jadi dua lantai yaitu:

lantai 1 buat ruang resepsionis, kantor pemilik dan kepala pabrik, ruang tamu, ruang meeting, dapur, ruang manager 2 yang bisa tembus ke daerah pabrik. sebelah kirinya ada ruang personalia sama ruang staf gudang. disini pula terletak WC yang baru aja di renov dari 2 jadi 4 buah WC yg cantik..

lantai dua terbagi jadi ruang akunting, marketing, ruang arsip, ruang manager2 yang bentuknya persis akuarium ikan karena disini pabrik kaca maka kita memberdayakan setiap kaca sisa yg ada. Selain itu juga ada WC yg amat-sangat-jorok-dan-bau-melebihi-WC-umum..

Nah WC yg hendak gw ceritakan adalah WC baru yg letaknya dibawah. Meskipun tidak tertulis, tapi staf dan karyawan disini amat sangat menyadari teritori WC mana yg boleh dipake dan haram dipake. Secara garis besarnya gini, WC utk pria kalo toiletnya toilet duduk itu untuk petinggi2 disini dan kalo pake WC jongkok itu buat staff dan karyawan. WC untuk wanita sih satu untuk semua. Nah berhubung WC dibawah masih baru dan bersih, staff2 disini termasuk gw sangat senang pake wc dibawah itu. Gw pribadi lebih baik naik turun tangga dari pada harus ke WC atas yg baunya spektakuler itu *pengsan saya..

Karena kebersihannya itu pula, WC ini banyak dipake utk ritual2 seperti pipis, BAB dan juga wudhu (bagi muslim). Dan karena letaknya dibawah makanya dipake juga donk sama karyawan2 pabrik yg banyak jumlahnya. Mungkin karena banyak jumlahnya, jadi WC dibawah kadang2 suka becek daannnnnn mungkin juga karna ada yg ga sabaran jadi WC khusus petinggi dipake juga.. Hal2 ini lah yg mungkin memicu terjadinya pelaranggan penggunaan WC bawah oleh salah satu petinggi dikantor gw.

Tapiiiiii, bapak petinggi yang terhormat… namanya juga WC di pabrik mana bisa sih bersihnya kek dirumah Anda. Ya kalo situ mau bersih bikin aja WCnya di kantor bapak. Jadi ga ada yg ikut2an pake. Atau tulis dan umumin “Maaf ini WC punya saya , bukan WC umum kagak boleh dipake.” ckckckck.. kagak ada toleransinya sama skali.. sadar donk pak!!! *keplak pala si bapak

Akhir kata, saya cuma bisa bilang…

“pak sekarang kita pipis bawa pispot masing2 aja ya pak???”