Epilog

1 Juni 2014
Tengah malem udah mulai ngerasain sensasi kenceng-kenceng diperut. Masih ragu apa bener kontraksi atau bukan. Soalnya waktu villia kan kontraksinya pas ketuban pecah. Bikin susah tidur karna deg-degan. Plus 10 kali bolak balik ke wc buat pipis.

2 Juni
To be honest badan udah kerasa berat dan capek sih tapi masih maksa diri buat masuk karena ada kerjaan yg belum diselesaiin plus jumat lalu mendadak cuti jadilah berangkat ke kantor.

Pulang kantor langsung ke dokter buat kontrol. Dari kantor ampe tempat praktet dokter perut bagian bawah ngerasain sensasi kenceng-kenceng sepanjang jalan. Sampe tempat dokter, masih nunggu antrian lagi. Berat badan sekarang 63 kilo. Selama nunggu masih tetep kerasa kenceng-kenceng.

Masuk ke dalem di cek posisi kepala bayi udah dibawah meskipun belum engaged. Wajar katanya klo anak kedua dst biasanya kepalanya gak harus masuk panggul dulu, kadang hanya “numpang lewat” aja. Beratnya 2,7kg. Trus karena uda ngerasain kenceng2 dokter periksa dalem untuk cek ada bukaan atau belum. Ternyata uda pembukaan dua. Gw langsung disuruh cuti karena ada kemungkinan bisa lahir kapan aja. Tapi gw gak disuruh ke RS, masih disuruh pulang. Mungkin karena belum ada flek ataupun pecah ketuban. Diwanti2 klo terasa kontraksi teratur dan semakin kencang atau any labor sign langsung ke RS.

Pulang dari dokter langsung siap-siap barang buat di bawa ke RS. Udah nginep rumah nyokap juga incase kalo tengah malem mules biar Villia bisa lgsg dijagain. Gw jg langsung keramas malam itu karena klo abis lahiran kudu libur sebulan keramasnya. Trus istirahat.

Tapii gw gak bisa istirahat karena hati uda deg-degan aja nungguin tanda lahiran selanjutnya. Ternyata sampai pagi ini masih belum ada tanda lain. Kayaknya stuck pembukaannya. Jadilah sekarang gw berusaha santai sambil menunggu tanda berikutnya. Doakan ya semoga semua lancar-lancar aja.

Akhirnya..

gw resmi maid-less..

Akhirnya gw ngerasain dilema working mom akibat dari deramah PRT/BS. Seperti yg uda gw ceritain sebelumnya, gw ditinggal resign ama sumi gegara dia hamil lagi. Beberapa hari sebelum dia pulang, gw dapet penggantinya. Sebut saja si A. A ini temen dari istri karyawan suami. Karena tidak ada pilihan lain, dan setidaknya dia diambil dari orang yg kita kenal, bukan totally stranger. Umurnya 30 tahun, berbadan kecil.

Dari segi kerjaan gw pribadi gak komplain. Yang penting rumah bersih di sapu pel dan terpenting anak gw diurusin dengan baik. Klo masalah bersihin perabot dll dikerjain seminggu sekali juga gak papa. Berhubung gw gak mengenal dia sebaik Sumi, gw dan suami memutuskan selama hari kerja, pagi-pagi gw uda titipin dia dirumah nyokap. Dulu biasanya sumi dijemput di rumah sekitar jam 10an gitu. Malem pulang juga bareng kita. Jadi gak ninggalin Villia berduaan sama mbaknya aja. Gw parno dengan berita-berita tentang ART/BS yg nyiksa anak, sedangkan ortu gw parno takut cucunya diculik. Jadilah kita terpaksa repot dikit, terpenting Villia dibawah pengawasan orang rumah.

Sebelum dia bekerja, gw sih udah wanti-wanti ke dia, kalo ngerasa gak cocok jujur aja kasih tau biar nanti gw cari gantinya dulu jangan tiba-tiba minta resign. Gw mau lo masuk baik-baik keluar pun baik-baik. Trus selama dia kerja gw dan suami gak pernah komplain apa-apa paling hanya koreksi klo ada yg kerjaan dia yg salah. Dan klo berdasarkan cerita dia tentang majikan dan work load dia dulu, gw bisa bilang kita jauh lebih baik dan pekerjaannya jauh lebih santai dibanding tempatnya dulu. Beberapa kali pun kita sempet tanya cocok gak kerja sama kita. Katanya cocok.

Tiba-tiba 3 hari lalu, suami di sms ama karyawannya ngasih tau kalo tante si A ini dateng ke rumahnya bilang klo mamanya sakit dan dia gak tau no hp si A jadi gak bisa kabarin dia. Trus suami lgsg kasih tau si A klo mamanya sakit. Anehnya pas suami kasih tau, ternyata dia udah tau dari beberapa hari yg lalu. Dia mau pulang tapi sungkan karena baru kerja belum sampe sebulan uda minta ijin. Yah gimana ya klo urusan ortu sakit kita kan gak mungkin ngelarang, cuma gw rada curiga koq tadi di sms dibilang dia gak tau tapi pas ditanya ke orangnya dia udah tau. Ada yg aneh.. Besok siangnya dia pulang, suami ngasih gaji sebulan dan ongkos juga padahal dia belum sebulan kerja. Soalnya pas kita tanya katanya mau balik lagi.

Selama dia ijin, gw sama suami berjibaku ngurusin Villia sama beberes dikit lah dirumah. Biasanya sih gw selalu nginep dirumah nyokap, tapi kemarin itu entah kenapa gw nekatin aja. Mau nyoba perdana dirumah bertigaan aja. Toh cuma dari malem ampe besok pagi aja. Paginya gw titip dirumah nyokap. Lumayan lah meskipun terasa jg capeknya.

Besoknya, ART nyokap cerita klo si A ini pernah cerita ke dia klo A rencana mau cuti pas gajian. Alesannya sih mau pulkam buat bilang ke mamanya supaya gak dikawinin. A jg cerita kalo dia lagi balikan lagi sama mantannya. ART nyokap jg bilang beberapa kali kepergok dia tengah malem suka telpon-telponan sama pacarnya. Dan gw langsung feeling nih orang sih gak bakalan balik lagi.

Eh tau-tau kemarin dia sms suami bilang ga balik lagi gegara mamanya kritis dan gak ada yg jaga. Yah gw gak tau ya dia bener atau bohong, tapi ya dari cerita si ART nyokap, gw koq ngerasa dia bohong. Gw merasa dia bukan pulang jenguk mamanya tapi indehoyan ama pacarnya. Yah kalo dia bohong sih dosa dia jg.

Jadilah gw resmi maid-less skrg. Gak terbayang sih kejadian ini, sebab gw berharapnya si A ini bisa kerja at least ampe nanti sebelum lebaran atau gak sampe gw cuti deh. Ternyata dia berhenti begitu cepat, disaat gw juga sudah di masa-masa mau lahiran. Jujur gw cukup stress menghadapi situasi ini. Masalah yg datang bertubi-tubi dengan kondisi lagi hamil tua bener-bener ngures tenaga dan pikiran.

Gw berharap semoga situasi ini bisa cepat berlalu. Gw sih gak yakin klo bisa dapet ART dimasa sebelum lebaran ini. Langka kayaknya. Tapi semoga nanti setelah lebaran, gw bisa dapet ART buat ngasuh anak-anak. Klo BS gw belum kepikiran, selain biayanya yg mahal, BS juga jarang yg mau bantu kerjaan rumah. Maklum anak uda dua, klo kudu pake dua BS kayaknya mendingan gw resign, yg ada gaji abis buat bayar BS hehehe..

Mari kita berjuang ya suami.. semoga kita bisa melewati ini dengan baik..

Trimester akhir kehamilan

Penuh dengan cobaan.

Cobaan dari PRT..

Setelah hampir sebulan ditinggal sumi dan digantiin yg baru, si PRT baru kemarin minta cuti. Dan gw yakin seyakinnya dia gak balik lagi. Alesan ke gw sih mamanya sakit tapi ternyata sebelum minta cuti ini dia pernah cerita sama PRT nyokap klo dia rencana mau minta cuti abis gajian buat ketemu mamanya minta supaya gak dikawinin. Trus PRT nyokap jg cerita klo ternyata dia abis balikan ama mantannya. Feeling gw mengatakan dia bukan pulkam tapi ketemuan deh tuh ama pacarnya.

Jadi sejak kemarin gw resmi nanyless. Lucky I have a great partner in life yg mau bantu menghandle semua kerjaan rumah. Errr gak semua sih, nyuci baju masih nitip di “londry” emak gw. Tapi hampir semua dia kerjakan. Gak salah pilih suami deh gw. Yg salah suami gw, salah pilih istri hehehhe.. Gw jg bersyukur bgt tinggal deket ortu jadi disaat tak ada pembantu gini gw masih ada bala bantuan. Gak kebayang kalo gw tinggal jauh dari ortu atau mertua. Gw rasa gw uda resign kali.

Kehamilan kali ini memang banyak banget rintangan dan cobaannya. Banyak drama dan beberapa air mata. Gw cuma berdoa semoga si bayi baik2 aja dan lahir jadi anak tangguh yg gak cengeng kayak mamanya skrg.

Gw berharap semoga diberikan kelancaran saat melahirkan nanti. Semoga gw bisa tenang dan lahirannya bisa kembali lewat jalur bawah dan gak berimbas ke organ tubuh gw lainnya.

Sehat terus ya nak. Gak sabar buat ketemu kamu 3-4 minggu mendatang. Mama papa dan cici sayang sama kamu. Kiss kiss..

Sumi oh Sumi..

Gw sediiihhh..

Dua hari lagi gw bakalan ditinggal pulkam pembantu hebat gw, Sumi. Dia bakalan pergi karena doi positif hamdun. Yak, misi pulkam bulan Januari lalu ternyata membuahkan hasil jabang bayi yg gak terduga samsek. Padahal dia uda KB suntik segala untuk pencegahan. Tapi apa mau dikata, berkat Tuhan memang gak bisa kita tebak kapan datangnya. Gw ikut senang tapi disatu sisi jujur gw jg merasa sedih karena tentu saja gw harus merelakan dia berhenti lebih cepat dari jadwal yg seharusnya yaitu saat lebaran.

Tanda-tanda perpisahan ini sebenernya udah muncul dari pertengahan bulan lalu. I don’t know why, mood si mbak bener-bener bedaaa bgt. Mukanya lecek banget kayak duit kembalian angkot. Keliatan capek, keliatan bete. Gw pikir dia lagi ada masalah ama suaminya, tapi ternyata bukan. Kira-kira beberapa minggu kemudian gw tanya dia sambil becanda, kenapa mukanya kusut mulu. Barulah dia cerita kalo dia ngerasa sepertinya dia lg hamil (saat itu blm tespek) dan dia juga bingung koq bisa hamil padahal udah KB. Gw suruh dia buat tespek besoknya dan taraaaa hasilnya positif.

Walaupun gw udah dikasih tau sebelumnya, tapi jujur gw belum siap lahir batin saat itu (bahkan sampe sekarang) untuk ditinggal si mbak. Gw akui gw dan suami amat sangat “dimanjakan” dengan cara kerjanya selama ini. Kerjaan rumah beres dan paling penting urusan anak juga beres res res. Apalagi sejak pisah kamar ama Villia, gw dan suami bisa tidur 8 hours straight tanpa harus kuatir sama Villia. Because I know she will take a very good care of my child. Jadilah gw bener-bener galau sepanjang bulan ini. Mau cari kemana pengganti sehebat itu?? Manalah mepet mau lebaran begini, tambah sulit lah cari orang yg mau kerja. This sudden problem sukses bikin gw mewek-mewek kuatir gak jelas.

Si mbak sendiri gimana?? meskipun dia senang dgn kehamilannya tapi dia juga sedih harus pisah sama keluarga gw terutama Villia. Anak yg udah diurus dari masih orok merah ampe segede gini, tentu saja udah dianggap seperti anak sendiri. Dia juga merasa gak enak karena harus resign disaat-saat gw hamil tua gini, yg mana butuh banget bantuan dia. Tapi dia harus segera pulang karena suaminya juga gak tega dia kecapean kerja.

Bener-bener deh hal ini menguras tenaga dan pikiran gw banget. Nyari-nyari ART baru sambil mulai berusaha beradaptasi dengan situasi baru paska resignnya dia. Langkah pertama tentunya Villia balik lagi co-sleeping dengan gw. Kenapa?? karena kasur Villia itu bukan babybox tapi kasur kingsize yg digelar dilantai dan gak ada pembatasnya. Jadi sudah tentu gw ga bisa ninggalin dia tidur sendirian disana. Jadilah dia ngungsi ke kamar gw, sementara bapaknya tidur di kasur bawah (pukpuk suami).

Karena uda cukup lama kita misah kamar dengan Villia, tentu kita udah lama gak ritual bangun tengah malam untuk bikinin susu. Villia masih belum bisa sleep through nite. Jadi dari start tidur malam sampe besok pagi dia akan bangun 1-2x untuk nyusu. Biasanya sekitar jam 12 – 2 pagi dan subuh jam setengah 5 pagi.  Nah ritual ini kadang suka dibarengi dengan dia tiba-tiba mewek tanpa sebab yg bikin minum susunya jadi rada lama. Jadilah kita berdua asli kelimpungan di minggu-minggu awal penyesuaian. Ngantuk so pasti gak usah ditanya. Tengah malem kudu buru-buru bangun dan bikin susu itu sesuatu bgt. Jadi nyesel nyapih klo gak kan tinggal angkat baju aja hahhaha #emakmalas.

Belum lagi terkadang Villia suka mewek yg gw gak ngerti dia maunya apa dan cuma bisa di tenangin ama si mbak, bikin gw frustasi sampai gw sempet lost my temper. Gw nyesel udah marah-marah padahal itu salah gw sendiri as a bad mom yg gak ngerti maunya anak apa. Lucky I have my husband support. Ternyata he’s such a great partner. Langsung sigap juga buat nenangin klo Villia lagi rewel dan ga mau gw gendong.

Sekarang ini sih gw uda dapet mbak buat gantiin sumi nanti. Lumayan kerjanya, tapi gw masih belum bisa percaya seperti gw ke Sumi. Jadi Villia malam masih gw pegang dan pagi-pagi pun udah kita anter ke rumah nyokap supaya ada yg bisa bantu awasi selama gw dan suami kerja.

Lewat postingan ini, gw mau bilang terima kasih ke Sumi, for being such a great helper. Kami sekeluarga bukan hanya menganggap dia sebagai helper tapi part of our family. Terima kasih karena sudah menjaga Villia dengan sangat hebat. Kami sekeluarga pasti merindukan kehadiran dia, keceriaan dan kelucuan dia, keuletan dia. Hanya Tuhan yang bisa membalas semua kebaikannya. Semoga kehamilannya bisa lancar-lancar dan selalu berbahagia dengan keluarga kecilnya.

Villia : 12 – 13 Bulan

cetak 9r (1)

Posting milestone 12 dan 13 bulannya dijadiin satu..

Perihal Tinggi dan Berat Badannya

Untuk tingginya gak ngukur tapi kayaknya gak naik banyak atau malah gak naik. Kalo berat badan sabtu kemarin nimbang jadi 8.8 kg. Naik beberapa gram dari sakit kemarin yg sempet turun ke angka 8 kg. mungkin karena dia lagi GTM jadi naiknya gak banyak. Kata dsa masih sesuai chart sih meskipun seharusnya dia di berat 9.7kg untuk usia 13 bulan.

Perihal Kesehatan

Puji Tuhan di bulan maret kemarin, Villia kondisi badannya cukup baik. Saat perayaan ultahnya pun dia juga dalam keadaan fit. Cuma diakhir bulan maret kemarin kena batpil tapi overall kondisinya baik. Masalah halitosis (bau mulut) juga makin lama makin baik. Tritmen dari dokter dijalanin meskipun gak sepenuhnya. Untuk susu, sementara diganti ke SGM Soya setelah Chilkid PHP dia gak doyan samsek. Cuma sesekali suka dikasih minum susu UHT. Telur juga agak dibatasi konsumsinya. Suplemen lactobacilus tiap hari di kasih dan air putih gak pernah lupa untuk ditawarin tiap setengah jam. Soalnya kalau mulutnya dalam keadaan kering bisa menimbulkan bau. So far, dengan tritmen ini, halitosisnya membaik dan berkurang jauuuhhh dari sebelumnya.

Masuk bulan april udah hampir 2 minggu Villia meler-meler tapi hanya di pagi dan sore hari. Melernya juga meler ingus bening bukan meler pilek gitu. Kemarin dikonsultasikan ke dsa katanya kemungkinan alergi dingin dan debu. Jadi dikasih tritmen obat alergi sambil semua barang-barang yg dapat memicu alergi disingkirkan dulu. Ya semoga saja melernya bisa cepet ilang.

Perihal Asupan

Bulan maret bener-bener bulan GTM. Makan cuma semangat diawal tapi begitu masuk suapan ke 5-6 langsung lepeh. Segala macem dikasih tetep aja gak mau. Cuma mau nyemil aja kayak biskuit dan buah. Lainnya emoh. Akhirnya gw putusin buat kasih zat besi, karena baca anak yg kekurangan zat besi bisa GTM. Lumayan sih jd mau makan meskipun gak banyak. Saat konsultasi kemarin, dokter menyarankan zat besi diberikan 0.3-0.5ml aja untuk maintain aja, trus gw juga kan udah ngasih minyak ikan Scotts buat Villia dikasih tau gak papa suruh terusin aja dengan dosis 5ml/hari. Gw kuatir anaknya lagi GTM takut kekurangan asupan vitamin jadi gw booster lewat suplemen gini. Tapi tentu saja dengan dosis yg tidak berlebih. Gw bukan mau anak gw gendut tapi sehat. Jadi walaupun badannya segitu-gitu aja tapi klo sehat gizi terpenuhi udah cukup buat gw.

Perihal Perkembangan Motorik

Motorik Kasar

Dua bulan ini ada kemajuan yang cukup pesat menurut gw. Pertama dia uda lancar merangkak menggunakan dua lutut dan tangan. Merangkak adalah salah satu milestone yg sangat gw harapkan bisa dikuasai oleh Villia. Memang agak telat ya diusia 12 bulan baru bisa merangkak dengan lutut tapi buat gw lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Kedua, dia juga sudah mulai lancar merambatnya. Tapi dia lebih berani merambat di permukaan yg bisa dipegang seperti pinggir meja atau kasur. Kalo merambat di dengan bertumpuan pada dinding dia masih suka takut-takut. Udah bisa berdiri sendiri sambil pegangan. Terkadang bisa berdiri tanpa pegangan sambil tepuk tangan. Tapi pas mau melangkah maju masih bingung jadi langsung ngedeprokin satu badan ke depan. Walaupun belum bisa jalan, paling tidak udah ada tanda-tandanya. Semoga aja dalam waktu dekat udah bisa jalan.

Motorik Halus

Udah bisa mengenali foto orang terutama foto mama papanya. Kalo ditanya bisa nunjuk ke arah fotonya sambil bilang mama (papa gak disebut hahahha). Kalo kita bilang cheese untuk foto dia bakalan taro jari telunjuknya ke samping wajahnya (entah pipi telinga pokoknya yg bisa ditunjuk gitu) sambil senyum genit sambil pamer gigi.  Kalo kita bilang cibi-cibi bisa taro telapak tangannya di pipi. Duh ampun deh, ini kerjaan mbak dirumah nyokap ngajarin beginian. Gw sebenernya gak suka sih karena entahlah menurut gw agak alay aja, tapi pas foto studio kemarin ternyata lumayan kepake si jurus cis dan cibi-cibi ini. Anaknya jadi mau senyum pas difoto. Yasudlah, asalkan gak over gw tutup-tutup mata aja.

20x25

say cheeseee….

cetak 4r (5)

say aaaaaaa..

Udah bisa ngenalin nama benda seperti lampu, mobil, balon dll. Bisa bedain boneka bebek mana, boneka anjing mana, dll. Paling suka sama boneka dan balon. Liat boneka bawaannya pengen dicium mulu. Villia sepertinya tipe anak yg punya hati lembut. Kalo liat orang kesakitan suka gak tegaan dan bisa ikutan nangis. Trus klo kita tunjuk bagian yg sakit suka dicium dan dielus-elus bagian yg sakit itu.

cetak 4r (3)

liat boneka langsung nyosor

Kosakata

Ini yang agak mengherankan. Kemarin-kemarin lumayan nih mau beberapa kata diucapin tapi belakangan cuma mau ngomong mama dan mam aja. Nyebut apa aja mama. Papa yg kemarin bisa diucapin sekarang diajarin pun gak mau disebut. Hampir semua hal disebut mama.

Belakangan sih uda mulai bisa bilang hah untuk pedas, ahh kalo abis minum sama bisa meniru kalo kita ngomong fish dia bilang iss gitu.

Kalo kita ajak bicara dia sudah sangat mengerti maksud dari kata-kata kita dan udah mengenali wujud dari benda-benda yang kita sebutkan cuma dia masih belum bisa mengucapkan kata-katanya, baru bisa menunjuk-nunjuk ke arah benda yg dia maksud.

Perihal Imunisasinya

Bulan ini akhirnya ambil vaksin varicella (cacar air). Baru akan ada jadwal imunisasi 2 bulan lagi untuk booster PCV. Cuma gw masih galau mau ambil gak, karena berdekatan dengan gw lahiran. PCV selalu bikin anaknya sumeng. Gw takut aja pas lahiran dia sumeng nanti tambah rewel yg ada gw makin puyeng dah. Sepertinya sih bakal diundur sampai adiknya sebulanan.