Trimester akhir kehamilan

Penuh dengan cobaan.

Cobaan dari PRT..

Setelah hampir sebulan ditinggal sumi dan digantiin yg baru, si PRT baru kemarin minta cuti. Dan gw yakin seyakinnya dia gak balik lagi. Alesan ke gw sih mamanya sakit tapi ternyata sebelum minta cuti ini dia pernah cerita sama PRT nyokap klo dia rencana mau minta cuti abis gajian buat ketemu mamanya minta supaya gak dikawinin. Trus PRT nyokap jg cerita klo ternyata dia abis balikan ama mantannya. Feeling gw mengatakan dia bukan pulkam tapi ketemuan deh tuh ama pacarnya.

Jadi sejak kemarin gw resmi nanyless. Lucky I have a great partner in life yg mau bantu menghandle semua kerjaan rumah. Errr gak semua sih, nyuci baju masih nitip di “londry” emak gw. Tapi hampir semua dia kerjakan. Gak salah pilih suami deh gw. Yg salah suami gw, salah pilih istri hehehhe.. Gw jg bersyukur bgt tinggal deket ortu jadi disaat tak ada pembantu gini gw masih ada bala bantuan. Gak kebayang kalo gw tinggal jauh dari ortu atau mertua. Gw rasa gw uda resign kali.

Kehamilan kali ini memang banyak banget rintangan dan cobaannya. Banyak drama dan beberapa air mata. Gw cuma berdoa semoga si bayi baik2 aja dan lahir jadi anak tangguh yg gak cengeng kayak mamanya skrg.

Gw berharap semoga diberikan kelancaran saat melahirkan nanti. Semoga gw bisa tenang dan lahirannya bisa kembali lewat jalur bawah dan gak berimbas ke organ tubuh gw lainnya.

Sehat terus ya nak. Gak sabar buat ketemu kamu 3-4 minggu mendatang. Mama papa dan cici sayang sama kamu. Kiss kiss..

Sumi oh Sumi..

Gw sediiihhh..

Dua hari lagi gw bakalan ditinggal pulkam pembantu hebat gw, Sumi. Dia bakalan pergi karena doi positif hamdun. Yak, misi pulkam bulan Januari lalu ternyata membuahkan hasil jabang bayi yg gak terduga samsek. Padahal dia uda KB suntik segala untuk pencegahan. Tapi apa mau dikata, berkat Tuhan memang gak bisa kita tebak kapan datangnya. Gw ikut senang tapi disatu sisi jujur gw jg merasa sedih karena tentu saja gw harus merelakan dia berhenti lebih cepat dari jadwal yg seharusnya yaitu saat lebaran.

Tanda-tanda perpisahan ini sebenernya udah muncul dari pertengahan bulan lalu. I don’t know why, mood si mbak bener-bener bedaaa bgt. Mukanya lecek banget kayak duit kembalian angkot. Keliatan capek, keliatan bete. Gw pikir dia lagi ada masalah ama suaminya, tapi ternyata bukan. Kira-kira beberapa minggu kemudian gw tanya dia sambil becanda, kenapa mukanya kusut mulu. Barulah dia cerita kalo dia ngerasa sepertinya dia lg hamil (saat itu blm tespek) dan dia juga bingung koq bisa hamil padahal udah KB. Gw suruh dia buat tespek besoknya dan taraaaa hasilnya positif.

Walaupun gw udah dikasih tau sebelumnya, tapi jujur gw belum siap lahir batin saat itu (bahkan sampe sekarang) untuk ditinggal si mbak. Gw akui gw dan suami amat sangat “dimanjakan” dengan cara kerjanya selama ini. Kerjaan rumah beres dan paling penting urusan anak juga beres res res. Apalagi sejak pisah kamar ama Villia, gw dan suami bisa tidur 8 hours straight tanpa harus kuatir sama Villia. Because I know she will take a very good care of my child. Jadilah gw bener-bener galau sepanjang bulan ini. Mau cari kemana pengganti sehebat itu?? Manalah mepet mau lebaran begini, tambah sulit lah cari orang yg mau kerja. This sudden problem sukses bikin gw mewek-mewek kuatir gak jelas.

Si mbak sendiri gimana?? meskipun dia senang dgn kehamilannya tapi dia juga sedih harus pisah sama keluarga gw terutama Villia. Anak yg udah diurus dari masih orok merah ampe segede gini, tentu saja udah dianggap seperti anak sendiri. Dia juga merasa gak enak karena harus resign disaat-saat gw hamil tua gini, yg mana butuh banget bantuan dia. Tapi dia harus segera pulang karena suaminya juga gak tega dia kecapean kerja.

Bener-bener deh hal ini menguras tenaga dan pikiran gw banget. Nyari-nyari ART baru sambil mulai berusaha beradaptasi dengan situasi baru paska resignnya dia. Langkah pertama tentunya Villia balik lagi co-sleeping dengan gw. Kenapa?? karena kasur Villia itu bukan babybox tapi kasur kingsize yg digelar dilantai dan gak ada pembatasnya. Jadi sudah tentu gw ga bisa ninggalin dia tidur sendirian disana. Jadilah dia ngungsi ke kamar gw, sementara bapaknya tidur di kasur bawah (pukpuk suami).

Karena uda cukup lama kita misah kamar dengan Villia, tentu kita udah lama gak ritual bangun tengah malam untuk bikinin susu. Villia masih belum bisa sleep through nite. Jadi dari start tidur malam sampe besok pagi dia akan bangun 1-2x untuk nyusu. Biasanya sekitar jam 12 – 2 pagi dan subuh jam setengah 5 pagi.  Nah ritual ini kadang suka dibarengi dengan dia tiba-tiba mewek tanpa sebab yg bikin minum susunya jadi rada lama. Jadilah kita berdua asli kelimpungan di minggu-minggu awal penyesuaian. Ngantuk so pasti gak usah ditanya. Tengah malem kudu buru-buru bangun dan bikin susu itu sesuatu bgt. Jadi nyesel nyapih klo gak kan tinggal angkat baju aja hahhaha #emakmalas.

Belum lagi terkadang Villia suka mewek yg gw gak ngerti dia maunya apa dan cuma bisa di tenangin ama si mbak, bikin gw frustasi sampai gw sempet lost my temper. Gw nyesel udah marah-marah padahal itu salah gw sendiri as a bad mom yg gak ngerti maunya anak apa. Lucky I have my husband support. Ternyata he’s such a great partner. Langsung sigap juga buat nenangin klo Villia lagi rewel dan ga mau gw gendong.

Sekarang ini sih gw uda dapet mbak buat gantiin sumi nanti. Lumayan kerjanya, tapi gw masih belum bisa percaya seperti gw ke Sumi. Jadi Villia malam masih gw pegang dan pagi-pagi pun udah kita anter ke rumah nyokap supaya ada yg bisa bantu awasi selama gw dan suami kerja.

Lewat postingan ini, gw mau bilang terima kasih ke Sumi, for being such a great helper. Kami sekeluarga bukan hanya menganggap dia sebagai helper tapi part of our family. Terima kasih karena sudah menjaga Villia dengan sangat hebat. Kami sekeluarga pasti merindukan kehadiran dia, keceriaan dan kelucuan dia, keuletan dia. Hanya Tuhan yang bisa membalas semua kebaikannya. Semoga kehamilannya bisa lancar-lancar dan selalu berbahagia dengan keluarga kecilnya.

Villia : 12 – 13 Bulan

cetak 9r (1)

Posting milestone 12 dan 13 bulannya dijadiin satu..

Perihal Tinggi dan Berat Badannya

Untuk tingginya gak ngukur tapi kayaknya gak naik banyak atau malah gak naik. Kalo berat badan sabtu kemarin nimbang jadi 8.8 kg. Naik beberapa gram dari sakit kemarin yg sempet turun ke angka 8 kg. mungkin karena dia lagi GTM jadi naiknya gak banyak. Kata dsa masih sesuai chart sih meskipun seharusnya dia di berat 9.7kg untuk usia 13 bulan.

Perihal Kesehatan

Puji Tuhan di bulan maret kemarin, Villia kondisi badannya cukup baik. Saat perayaan ultahnya pun dia juga dalam keadaan fit. Cuma diakhir bulan maret kemarin kena batpil tapi overall kondisinya baik. Masalah halitosis (bau mulut) juga makin lama makin baik. Tritmen dari dokter dijalanin meskipun gak sepenuhnya. Untuk susu, sementara diganti ke SGM Soya setelah Chilkid PHP dia gak doyan samsek. Cuma sesekali suka dikasih minum susu UHT. Telur juga agak dibatasi konsumsinya. Suplemen lactobacilus tiap hari di kasih dan air putih gak pernah lupa untuk ditawarin tiap setengah jam. Soalnya kalau mulutnya dalam keadaan kering bisa menimbulkan bau. So far, dengan tritmen ini, halitosisnya membaik dan berkurang jauuuhhh dari sebelumnya.

Masuk bulan april udah hampir 2 minggu Villia meler-meler tapi hanya di pagi dan sore hari. Melernya juga meler ingus bening bukan meler pilek gitu. Kemarin dikonsultasikan ke dsa katanya kemungkinan alergi dingin dan debu. Jadi dikasih tritmen obat alergi sambil semua barang-barang yg dapat memicu alergi disingkirkan dulu. Ya semoga saja melernya bisa cepet ilang.

Perihal Asupan

Bulan maret bener-bener bulan GTM. Makan cuma semangat diawal tapi begitu masuk suapan ke 5-6 langsung lepeh. Segala macem dikasih tetep aja gak mau. Cuma mau nyemil aja kayak biskuit dan buah. Lainnya emoh. Akhirnya gw putusin buat kasih zat besi, karena baca anak yg kekurangan zat besi bisa GTM. Lumayan sih jd mau makan meskipun gak banyak. Saat konsultasi kemarin, dokter menyarankan zat besi diberikan 0.3-0.5ml aja untuk maintain aja, trus gw juga kan udah ngasih minyak ikan Scotts buat Villia dikasih tau gak papa suruh terusin aja dengan dosis 5ml/hari. Gw kuatir anaknya lagi GTM takut kekurangan asupan vitamin jadi gw booster lewat suplemen gini. Tapi tentu saja dengan dosis yg tidak berlebih. Gw bukan mau anak gw gendut tapi sehat. Jadi walaupun badannya segitu-gitu aja tapi klo sehat gizi terpenuhi udah cukup buat gw.

Perihal Perkembangan Motorik

Motorik Kasar

Dua bulan ini ada kemajuan yang cukup pesat menurut gw. Pertama dia uda lancar merangkak menggunakan dua lutut dan tangan. Merangkak adalah salah satu milestone yg sangat gw harapkan bisa dikuasai oleh Villia. Memang agak telat ya diusia 12 bulan baru bisa merangkak dengan lutut tapi buat gw lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Kedua, dia juga sudah mulai lancar merambatnya. Tapi dia lebih berani merambat di permukaan yg bisa dipegang seperti pinggir meja atau kasur. Kalo merambat di dengan bertumpuan pada dinding dia masih suka takut-takut. Udah bisa berdiri sendiri sambil pegangan. Terkadang bisa berdiri tanpa pegangan sambil tepuk tangan. Tapi pas mau melangkah maju masih bingung jadi langsung ngedeprokin satu badan ke depan. Walaupun belum bisa jalan, paling tidak udah ada tanda-tandanya. Semoga aja dalam waktu dekat udah bisa jalan.

Motorik Halus

Udah bisa mengenali foto orang terutama foto mama papanya. Kalo ditanya bisa nunjuk ke arah fotonya sambil bilang mama (papa gak disebut hahahha). Kalo kita bilang cheese untuk foto dia bakalan taro jari telunjuknya ke samping wajahnya (entah pipi telinga pokoknya yg bisa ditunjuk gitu) sambil senyum genit sambil pamer gigi.  Kalo kita bilang cibi-cibi bisa taro telapak tangannya di pipi. Duh ampun deh, ini kerjaan mbak dirumah nyokap ngajarin beginian. Gw sebenernya gak suka sih karena entahlah menurut gw agak alay aja, tapi pas foto studio kemarin ternyata lumayan kepake si jurus cis dan cibi-cibi ini. Anaknya jadi mau senyum pas difoto. Yasudlah, asalkan gak over gw tutup-tutup mata aja.

20x25

say cheeseee….

cetak 4r (5)

say aaaaaaa..

Udah bisa ngenalin nama benda seperti lampu, mobil, balon dll. Bisa bedain boneka bebek mana, boneka anjing mana, dll. Paling suka sama boneka dan balon. Liat boneka bawaannya pengen dicium mulu. Villia sepertinya tipe anak yg punya hati lembut. Kalo liat orang kesakitan suka gak tegaan dan bisa ikutan nangis. Trus klo kita tunjuk bagian yg sakit suka dicium dan dielus-elus bagian yg sakit itu.

cetak 4r (3)

liat boneka langsung nyosor

Kosakata

Ini yang agak mengherankan. Kemarin-kemarin lumayan nih mau beberapa kata diucapin tapi belakangan cuma mau ngomong mama dan mam aja. Nyebut apa aja mama. Papa yg kemarin bisa diucapin sekarang diajarin pun gak mau disebut. Hampir semua hal disebut mama.

Belakangan sih uda mulai bisa bilang hah untuk pedas, ahh kalo abis minum sama bisa meniru kalo kita ngomong fish dia bilang iss gitu.

Kalo kita ajak bicara dia sudah sangat mengerti maksud dari kata-kata kita dan udah mengenali wujud dari benda-benda yang kita sebutkan cuma dia masih belum bisa mengucapkan kata-katanya, baru bisa menunjuk-nunjuk ke arah benda yg dia maksud.

Perihal Imunisasinya

Bulan ini akhirnya ambil vaksin varicella (cacar air). Baru akan ada jadwal imunisasi 2 bulan lagi untuk booster PCV. Cuma gw masih galau mau ambil gak, karena berdekatan dengan gw lahiran. PCV selalu bikin anaknya sumeng. Gw takut aja pas lahiran dia sumeng nanti tambah rewel yg ada gw makin puyeng dah. Sepertinya sih bakal diundur sampai adiknya sebulanan.

Happy Birthday My Villia

Another late post from super lazy mom.. Bulan ini seharusnya gw posting tepat ditanggal kelahiran Villia tapi again gw menyalahkan kemalesan gw yg semakin mendarah daging yg bikin postingannya jadi telaaaatttt banget.

Maret tentu saja adalah bulan spesial buat keluarga kecil gw. Tepat di bulan ini, tanggal 2, jam 06.14 setahun yang lalu, hadir seorang malaikat kecil dalam kehidupan rumah tangga gw dan suami. Malaikat kecil yang memberikan warna-warni tidak hanya untuk kehidupan kami tapi juga orang-orang disekitar kami. Cucu kesayangan para oma opanya. Ponakanan kesayangan para om tantenya. Bocah kecil kesayangan para mbaknya. Ya beginilah kalo jadi serba yg pertama, punya magnet tersendiri yg bikin semua orang jadi super sayangnya.

Dan untuk menyambut hari lahirnya, sebenernya gw sudah memikirkan untuk membuat sebuah perayaan dengan keluarga gw. Gw gak bisa menyebut perayaannya kecil dikarenakan jumlah keluarga gw dan suami cukup besar. Tapi perayaannya sendiri biasa-biasa aja. Tadinya si pesta ini mau diadakan tepat tanggal 2 Maret saat hari lahirnya. Tapi karena Villia jg baru sembuh dari sakit dan cuaca akhir februari itu lagi ujan mulu akhirnya gw putuskan buat ngundur tanggal pestanya. Jadi tanggal 2 maret, gw cuma masak mie ultah sebagai simbolis ulang tahunnya, no foto (inilah akibat jarang foto gak kepikiran samsek buat foto-foto). Cuma ada satu foto yg gw ambil hari itu.

PhotoGrid_1395646438420

Perayaan ultahnya sendiri gw putuskan untuk dirayain tanggal 16 Maret. Tadinya mau tanggal 9 tapi berhubung ortu gw lg ke Medan terpaksa mundur ke tanggal 16 Maret. Puji Tuhan pas perayaan hari itu cerah ceria. Keluarga dan sahabat hampir semua hadir. Acara ultahnya juga sederhana, hanya nyanyi lagu ultah, tiup lilin, potong kue, udah abis itu makan-makan dan ngobrol-ngobrol. Mirip acara arisan keluarga malah ketimbang acara ultah karena yg hadir 80 persen orang dewasa (sepupu-sepupu dan om tante gw dan suami). Anak-anaknya juga udah pada gede-gede. Yg masih kecil gak lebih dari sepuluh, selebihnya udah tweenies bahkan uda ABG jadilah acara ultahnya gak “seheboh” itu.

PhotoGrid_1395645421041PhotoGrid_1395645558037

Untuk persiapan ultahnya walaupun uda dipikirin jauh-jauh hari, eksekusinya NOL besar hahhahaha.. Cuma ngeprint-ngeprint beberapa item aja yg berhasil, itupun yg design sodara sepupu gw. Temanya berubah mulu akhirnya ngambil Winnie The Pooh, karena dapet gudibegnya itu, alasan super cetek. Dessert table GATOT, beli jajanan pasar akhirnya. Karena bentrok sama pesenan bakpao dan manyue bokap akhirnya no dessert table. Hiasannya juga gw beli kertas krep yg udah jadi tinggal digantung aja ama balon-balon. Yg maksimal cuma makanan aja (itupun karena pake catering bokap). Ada 8 macem lauk pauk, dari daging sapi lada item, bebek masak taosi, ikan asam manis, udang goreng, capcay, mie ultah, kuah bakso ikan dan nasi. Makanannya udah keburu diserbu sebelum difoto jd no picture (tapi gak hoax koq hihihi)

Meskipun begitu, gw bahagia karena semua menyempatkan waktunya untuk meramaikan acara ultah sederhana ini. Bahkan dari pihak Jo, para tantenya nyempetin dateng. Bisa kumpul bareng dan ngobrol-ngobrol setelah beberapa bulan gak ketemu (terakhir ngumpul begini pas acara malam tahun baru) bikin jadi happy.

Villia sendiri juga sangat kooperatif hari itu, ada rewel-rewel sedikit lebih karena kegerahan. Maklum ada satu waktu lebih dari 50 orang numplek blek dirumah nyokap.

Untuk goodiebagnya sendiri meskipun anak kecilnya sedikit tapi tetep semua yg masih terhitung “anak” kayak sepupu-sepupu gw yg ABG dan ponakan-ponakan yg baru mau jadi ABG tetep dibagiin. Total ada 48 pcs gudibeg gw siapin dan ludes gak bersisa. Kayaknya taun depan pas adiknya ultah harus disiapin gudibeg lebihan karena itu aja jadi pas karena ada yg gak datang. Isi gudibegnya ada tempat makan, gelas dan snack. Untuk snack diusahain yang sedikit mengandung MSG tapi karena kepentok bujet dan kesandung males jadi beli wafer-waferan dan susu sebagai snacknya.

PhotoGrid_1395646324510

Hadiah yg diterima Villia banyak. Mayoritas kadonya boneka, mainan dan angpao. Yg terakhir disebut kesukaan mamanya hahahha.. Villia juga dapet kado sepeda dari sohib-sohib gw. Anaknya hepi banget gak mau turun dari sepedanya.

PhotoGrid_1395648693639

Villia, Anakku tersayang, selamat ulang tahun. Semoga kamu menjadi anak yang takut akan Tuhan, selalu sayang sama orang tua dan orang-orang disekitarmu, sehat selalu dan tumbuh menjadi anak, cucu dan kakak kebanggaan kami. We love you so much :*

PhotoGrid_1395646828202

Villia : 11 Bulan

mtf_pCWQi_108

halo semuaaa.. 

Posting kedua bulan ini tentu saja tentang milestonenya Villia. Bulan ini udah 11 bulan dan tepat 3 hari lagi dari sekarang dia bakalan ultah. Waktu berjalan cepet banget.. Tau-tau udah mau ulang tahun aja si cici kecil hehhehe.. Apa aja sih perkembangan Villia di bulan Februari ini??

Bulan ini dibuka dengan kejadian sakit paska liburan. Jadi cuaca di medan kemarin memang lagi panas-panasnya, sedangkan balik ke jakarta cuaca lagi mendung-ujan. Jadilah dengan perubahan cuaca yang ekstrim itu, Villia mulai kena gejala gangguan pencernaan. Napasnya smelly banget. Sebenernya 2 hari sebelum berangkat ke Medan (tgl 26 Jan), tetiba napasnya emang uda bau. Dibawa ke dokter umum langganan keluarga, katanya karena pencernaannya agak terganggu, diresepin L-Bio selama 5 hari (yg boleh diulang kalau masih ada gangguan), hari ke 3 ilang baunya. Nah setelah dari Medan itu, ternyata balik lagi baunya. Jadilah tanggal 7 Feb, gw putusin ke DSAnya di Hermina buat cek masalah napasnya sekalian imun campak. Menurut DSAnya, kemungkinan karena tenggorokannya sakit/radang ataupun karena kadar asam mulutnya yg tinggi. Diresepin FG Troches sambil gw selingin L-Bio. Hilang baunya 3 hari kemudian.

Lewat 3 hari dari imun campak tetiba Villia mulai pilek dan batuk. Gw belum kasih obat, home treatment (pakein transpulmin, diminumin cairan hangat kayak air dan susu) aja supaya Villia bisa terbentuk imunitas alaminya. Gak taunya malam hari ke 5 (tgl 15 Feb) Villia mulai demam. Demamnya cukup tinggi jadi gw kasi parcet setiap beberapa jam saat demamnya nyentuh angka diatas 38. Minggunya demam naik turun bahkan sampe diatas 39. Tadinya gw masih mau nunggu untuk gak bawa ke dokter dulu tapi ternyata seharian itu Villia gak mau makan dan minum susu samsek. Cuma minum air putih aja. Tiap dikasih makan atau susu gak lama langsung dimuntahin. Trus napasnya mulai bau lagi. Takut kenapa-kenapa, malemnya langsung bawa ke Hermina lagi buat periksa dengan DSA yg ada. Kata DSA ini ada radang gegara batuknya, disaranin kasih es krim kalau masih belum mau makan sambil dibekalin beberapa obat buat batuk, pilek sama demamnya. Pulang RS langsung cari eskrim kotakan rasa Vanilla. Dikasih sekitar sesendok makan, minumin air putih gak lama kita tawarin susu mau donk anaknya. Syukur deh meskipun agak aneh tapi paling gak setelah dikasih eskrim sekali anaknya mau nyusu.

Demam masih berlanjut selama 3 hari cuma makin hari makin lama jarak demamnya. Tapi yang bikin gw kuatir, napasnya masih bau. Dan udah 3 kali dalam rentang waktu kurang dari sebulan napasnya bau. Gw putusin buat bawa dia ke DSA di RS Puri. DSA itu suspect Villia ada alergi yg menyebabkan lendir disaluran pernapasannya menumpuk dan akhirnya bikin bau. Disaranin untuk ganti sufor ke sufor HA dan dikasih obat pengencer dahak dan lendir serta suplemen buat imunitas. L-Bio dan suplemen sejenis diperbolehkan buat diminum tiap hari (fungsi L-Bio kayak Yakult gitu).

Pulang dari RS gerabak gerubuk cari sufor HAnya. Gw coba Chilkid PH-P  karena satu-satunya di Lotte yg dijual dalam kotakan ukuran 400gr. Sisanya ukuran 800gr. Kalo anaknya gak mau minum sayang juga kan klo harus dibuang, dan ternyata bener anaknya gak doyan. Awal-awal dikasih malah gak mau minum samsek. Jadilah dicampur ngasih susunya. Tapi akhirnya gw putusin untuk gak kasih lagi sufor HAnya, karena setelah beberapa hari baunya hilang. Bandel emang gw, tapi gw gak yakin dia alergi sufor. Soalnya klo alergi pasti udah lama donk ada gejalanya. Gw hanya terusin si suplemen itu aja. Sambil dicoba beberapa hari kedepan apakah masih muncul juga si bau itu. Sampai sekarang sih gak muncul lagi. Tapi nanti mau dibawa kontrol ke DSA puri itu lagi untuk cek kondisinya lagi cuma setelah lewat masa ujannya. Soalnya akses kesana masih banjir.

Perihal Tinggi dan Berat Badannya

Tinggi badannya bulan ini gak diukur. Tapi sepertinya sih naik 1-2 cm jadi sekitar 70an cm. Nah berat badannya bulan ini yg turun drastis. Waktu imun campak diukur beratnya 8,7 kg trus pas minggu ke Hermina diukur 8,4 kg dan terakhir pas ke Puri diukur jadi 8 kg. Susut 700 gram dalam waktu kurang dari 2 minggu gegara sakit. Sekarang sih kayaknya udah naik sedikit soalnya pipinya uda mulai chubby lagi gak seperti kemarin itu pas sakit tirus dan keliatan kurus banget.

Perihal asupannya

Bulan ini, bulan GTM buat Villia. Sakit combo batpil demam itu bikin napsu makannya menurun drastis. Apa-apa gak mau, dilepeh dan dimuntahin. Yah kita sih maklum, namanya juga lagi sakit pasti gak napsu makan. Meskipun gak bisa makan banyak, kita usahakan untuk tawarin dia makan sedikit-sedikit tiap saat. Yang penting perutnya gak kosong. Trus pemberian susu dan air putih juga ditambah intensitasnya selama sakit karena dia lebih mau minum dibanding makan. Buah juga dikasih tapi dalam tekstur yang halus supaya gampang ditelan.

Syukurnya sekarang napsu makannya udah mulai membaik. Meskipun belum bisa makan dalam porsi biasanya tapi paling tidak 3/4 makanannya mau dihabiskan. Semoga gak GTM lagi deh.

IMG_20140227_083725

aku lagi gak napsu makan nasi, napsunya makan baju..

Perihal motorik

Dibalik setiap kejadian, pasti ada berkah didalamnya. Kejadian sakit Villia ini ternyata lumayan memacu motorik kasarnya Villia. Kalo kata mbaknya, dia sakit itu mau ngentengin badannya. Setelah sembuh sakit, Villia jadi sering belajar berdiri dan merambat. Mungkin karena badannya lebih ringan, dia jadi lebih mudah buat narik badannya untuk berdiri. Posisi berdirinya juga udah mantap gak oglek-oglek lagi kayak bulan lalu. Udah bisa duduk sendiri dari posisi merangkak. Gw tentu hepi ngeliatnya. Motorik kasarnya bisa berkembang cukup pesat dalam waktu satu bulan ini.

Untuk interaksi, semakin hari semakin baik. Untuk kosakata

  1. Mama = untuk manggil mama tapi kadang panggil apho, akong sama mbaknya mama juga hahhaha..
  2. Mamam / Mam = Makan
  3. Papa = Papanya
  4. Ceceee = Cici. Gw sejak hamil membiasakan untuk panggil Villia cici. Jadi dia sekarang suka babbling cece
  5. Aakk = Mbak (kadang bisa panggil mbaknya)
  6. Gigik/gik = Guguk maksudnya
  7. Bek = Bebek boneka favoritnya tapi cuma beberapa kali denger dia ngomong kata ini

Gak terlalu banyak sih perkembangan kosakatanya, kebanyakan dia lebih sering babbling yang gak jelas katanya. Tapi kalo diajak komunikasi sudah lebih mudah lagi sekarang. Dia udah bisa nunjuk barang yang dia mau meskipun nunjuknya suka pakai jari tengah. Padahal uda diajarin pake telunjuk tapi tetep lupa dan pake jari tengah lagi. Udah ngerti kalo geleng-geleng kepala artinya gak mau. Udah bisa mainan sesuatu agak lama. Suka banget sekarang sama boneka. Kalo dipuji cantik senyumnya lebarrr banget hahhaha..

mtf_pCWQi_105

“itu apa ma??”

Apalagi ya?? Oya, entah dia ngerti atau gak, tiap kita bilang sayang dede dia langsung elus-elus atau cium perut gw. Semoga aja nanti kalo dedenya udah lahir mereka bisa saling kompak dan saling sayang.

Perihal Imunisasinya

Imunisasi bulan ini imunisasi campak yang seharusnya diambil pas dia umur 9 bulan. Imunisasi berikutnya Varicela (Cacar air). Dijadwalin nanti umur 13 bulan (bulan april).

Yah demikianlah milestone Villia bulan ini. 3 hari lagi Villia bakal masuk ke fase Toddlernya. Untuk ultah perdananya, gw sudah menyiapkan pesta kecil bersama keluarga dan sahabat dekat untuk merayakannya. Bulan depan gw akan posting cerita tentang ultahnya. Doakan ya semoga acaranya lancar…

IMG_20140224_103026

Imlek 2014

Yak kembali ya gw males-malesan nulis lagi padahal ceritanya udah lewat hampir sebulan tapi baru kepikiran buat nulis sekarang. Baiklah kita mulai update cerita bulan februari ini.

Cerita pertama tentang keluarga kecil kita mudik ke Medan buat imlekan. Ini kali pertamanya buat gw dan Villia tentunya ngerayain imlek di rumah mertua. Tahun-tahun sebelumnya, imlek selalu dimonopoli gw. Alasannya selain tiket pp medan yang mahal pas imlek, juga karena gw gak bisa cuti lama-lama. Libur ya cuma tanggalan merah imlek aja, selebihnya kerja seperti biasa. Makanya gw males deh klo disuruh pulang medan imlek gini. Mending pas lebaran, bisa nikmatin sesi liburan lebih lama dengan harga tiket pp yg beti mahalnya.

Tahun ini, kita sekeluarga mutusin buat imlekan di Medan. Kenapa tiba-tiba mau imlekan disana? Pertama karena suami mau ngajak Villia ketemu sama kakeknya (papa suami) yg sampe cucunya segede ini cuma dilihat di foto doang. Trus kondisi nenek suami (buyut Villia) yg semakin tua, bikin suami bertekad buat pulang imlek tahun 2014 ini. Okelah gw setuju dan beli tiketnya dari bulan September 2013 kemarin mumpung dapet tiket lumayan murah.

Berhubung libur imlek jatuh di jumat, dari jauh-jauh hari gw putusin untuk ambil cuti dari hari kamis (naik pesawat hari rabu malem) dan balik hari minggu malam. Tapi yg namanya rencana ada aja yay g berubah. 2 bulan sebelum berangkat, gw kepikiran untuk nambah cuti 1 hari lagi yaitu di hari rabu dan rubah jam keberangkatan ke pagi hari. Kontak ke pihak Sriwijaya, dikasih tau kalo ternyata jam penerbangan gw dirubah. Disuruh pilih mau terbang pagi jam 6 atau malam jam 8. Ya tentu aja gw pilih yg pagi. Kebetulan banget mau rubah jadwal eh ditawarin perubahan jadwal tanpa harus tambah biaya.

Puji Tuhan, liburan imlek ini berjalan dengan lancar meskipun sebelum berangkat ada aja masalahnya. Ya sumi pulkam sampe sebulan lebih dan baru balik ke Jakarta 2 hari sebelum berangkat plus Jakarta banjir mulu. Trus gwnya parnoan mulu nanti Villia bakalan rewel atau takut gak dipesawat. Syukurnya hari H kita berangkat, cuaca cukup baik dan selama diperjalanan Villia cukup kooperatif. Gw pilih flight pagi dengan harapan anaknya masih ngantuk. Berhubung berangkat jam 6, jam 3 pagi gw, suami dan sumi uda bangun beberes. Abis itu deket jam 4, kita bangunin Villia buat ganti baju. Syukurnya anaknya gak rewel dibangunin jam segitu. Malah kesenengan karena diajak jalan-jalan. Kita ke bandara dianter ama ortu gw. Mana ortu gw sedikit drama karena bakalan pisah beberapa hari sama cucunya hahahha..

Sampe di bandara, gw cek in. Nah dimulai deh morning chaosnya. Bandara hari itu ramenya minta ampun. Gw uda siapin KTP, tiket dan surat keterangan kehamilan dari dsog gw. Ternyata si petugas gak teliti. Boarding pass Villia gak dikasih trus surat keterangan gw gak berlaku, gw gak diinfo. Pas kita naik keatas ke ruang tunggu, baru dikasih tau kalo Villia kudu dapet boarding pass juga. Balik lagi ngurusin BPnya berdua ama suami. Sumi dan Villia gw suruh tunggu didalem boarding room aja. Nyari-nyari mana tempat cek in yg sepi, dapet, urus, cetak. Kirain udah donk beres. Eh pas mau balik ke ruang tunggu, gw dicegat petugas Sriwijaya suruh ke klinik buat diperiksa karena gw hamil. Gw kasih liat surat gw dari dokter, katanya udah expired. Padahal suratnya selisih 4 hari doing. Dulu gw pake surat keterangan dokter pas naik Garuda fine aja, ini kenapa ga boleh.

Ya sudah males debat, ikutlah gw sama suami ke klinik bandara. Cuma tensi doank ama ditanya hamil berapa bulan, anak keberapa, ada keluhan gak, udah gitu aja. Dikasih surat dan bayar 50 rebu. Tensi darah termahal sepanjang idup gw. –__–

Untungnya gw berangkat pagian, jadi kejadian gak terduga kayak gini bisa kita hadapi tanpa harus buru-buru dikejar waktu. Sampe di ruang tunggu, kita masih sempet makan. Villianya uda mulai ngantuk tapi kita tahan-tahan supaya dia bisa tidur di pesawat aja. Begitu kita naik ke pesawat anaknya langsung teler. Tidur kurang lebih sejam pertama perjalanan, sejam berikutnya bangun, makan, main, bosen, makan lagi. Semua lega, meskipun sampe kehabisan ide mau dikasih apaan lagi supaya gak bosen pas diatas sana. Tapi paling tidak ketakutan kalo dia bakalan rewel atau nangis gak terjadi.

Selama di Medan, kita cuma liburan dirumah mertua, jalan-jalan ke mol gress di Medan (Center Point) dan imlekan ke rumah nenek gw di Pangkalan Brandan. Memamah biak lah judulnya. Makan dan ngemil mulu. Cari makan cuma ke beberapa tempat yg buka. Karena kalo imlek biasanya pada tutup sampe 2-3 harian gitu. Makan Lapchoi (Tau kua he ci) di Jalan Sunggal, Tiptop di Kesawan, Mie ayam Kumango di Mangkubumi. Udah itu doank. Selebihnya makan di rumah mertua. First time juga buat Villia makan daging babi.

Sebenernya kita mau jalan-jalan ke Brastagi, tapi karena erupsi Sinabung kita batalin karena takut ada apa-apa, yang mana pas sabtunya ada kejadian Lahar di Sinabung, Thank God meskipun gak kemana-mana tapi Medan relatif aman. Padahal sebelum pergi, gw takut bakal ada erupsi lagi yg berimbas Medan kena debunya dan juga kejadian mati lampu. Selama 5 hari disana, gak ada mati lampu samsek.

Villia selama di medan juga anteng. Meskipun masih malu-malu dan takut kalo digendong ama keluarga disana tapi dia mau diajak main dan bercanda gitu. Nainai Yeye dan Aconya semua sayang banget sama dia. Aconya (nenek suami) sebulan sebelum kita kesana sempat sakit sampai masuk RS. Kondisinya juga agak drop, gak bisa jalan. Waktunya dihabiskan di kamar aja. Tapi saat kita pulang kesana, aconya mau keluar kamar buat sekedar duduk santai di belakang dan ikutan makan di meja makan. She looks so happy playing with her great granddaughter. Sayangnya kita gak kepikiran buat moto momen itu. Tepat 3 hari setelah kita balik ke Jakarta, Aco dipanggil yg maha kuasa. Kita semua sedih tapi juga merasa ini jalan terbaik buat Aco. Suami juga lega paling tidak di hari-hari terakhirnya, Aco masih bisa ketemu cicitnya dan terlihat sangat bahagia.

Imlek tahun ini bisa dibilang imlek yang meninggalkan kenangan indah dan sedih. Semoga di imlek tahun berikutnya, hanya kenangan indah yang tercipta. Amin.

Villia : 10 Bulan

Another post about Villia’s milestone. She’s 10 months young now (almost 11). Idealnya sih postingnya dibuat pas dia ulbul. Apadaya gw terlalu malas (lagi). Salahkan cuaca jakarta yg ujan melulu, yg sukses bikin gw males. Salahkan juga si sumi yg tetiba pulkam gegara anaknya sakit dan sampe sekarang belum balik juga. Tgl 25 nanti pas donk sebulan dia cuti. Padahal tgl 29 gw mau ke medan dan uda beli tiket dia. Duh hal ini bikin gw pusing tujuh keliling karena sekarang dimana-mana lg banjir. Walhasil gw kudu keluar extra biaya buat bayarin dia naik pesawat. Ketimbang tiket medannya hangus gegara dia gak bisa nyampe jakarta on time. *keki*

Yah kita tinggalkan cerita gw yg ditinggal sumi sementara dan ngungsi ke rumah nyokap. Kita lanjutkan ke pembahasan perkembangan Villia.

Perihal Tinggi dan Berat Badannya

Untuk berat badan nampaknya setelah kelar sakit-sakit kemarin dan hampir sebulan ngendon dirumah nyokap, Villia naik berat badannya cukup drastis. Dari 7,8 kg ke 8.5 kg dalam waktu kurang dari sebulan. Gw curiga ada andil Growth Spurt dalam kenaikan berat badan ini soalnya dia doyan banget makan. Duh gw sampe takut loh dia kelebihan makannya. Untuk tinggi badan baru naik 1 cm aja dari bulan lalu. Irit amat ya naiknya cuma sesenti. Naik banyakan atuh Villia.

Perihal asupannya

Seperti yg gw bilang diatas, bulan ini nafsu makan Villia lagi besar-besarnya. Sehari dia makan 3 kali ditambah buah, camilan dan susu (6-7 botol x 90 ml) pluuusss comotan makanan dari orang dewasa. Jadi ya dia tuh semangat banget ngeliat orang lagi makan dan ngotot minta disuapin makanan yg kita makan. Kalo gak dikasih nangis donk, trus org rumah pada gak tega jadi disuapin lah seiprit-iprit buat dia. Duh makin montok deh anak gw.. Gw sih minta sama orang rumah supaya gak over ngasih makannya harus di rem juga supaya gak kebablasan porsinya. Akika takut dia menggendat.. Biar gimana pun Villia kan cewe. Gw juga gak suka anak kelewat montok. Pegel mak gendonginnya..

Oya mengenai aturan no gulgar, gw uda gak seketat sebelumnya. Bahkan lebih kendor sekarang karena makanan kita sering disuapin. Jadi gulgar dalam masakan udah masuk. Tadinya mau maksa aturan no gulgar sampe setahun tapi keadaan “memaksa”. Gw lagi status ngungsi, plus gw gak bisa dan males masak apalagi dalam kondisi hamil begini. Asli gw males ngapa-ngapain. Bisa leyeh-leyeh aja gw uda bersyukur bgt. Jadi urusan bikin bubur diserahin ke mbak dirumah. Trus selama dirumah nyokap juga apa aja kan dikasih (makanan berupa lauk pauk ya bukan permen coklat) jadilah anaknya juga uda ngenal rasa-rasa dan emooohhh dikasih yg tawar-tawar. Jadi sekarang masak buburnya ya dikasih garem dikit atau kecap asin setetes dua tetes. Yah intinya biar anaknya lahap makannya aja.

Anak doyan makan pusing, anak GTM pusing juga maunya apa sih??

Perihal motorik

Merangkaknya sekarang udah top speed meskipun bukan pake lutut. Merayap sih tepatnya. Bahkan bisa merayap mundur. Sekarang uda mulai mau manjat-manjat dan udah lancar turun dari kasurnya. Cuma kayaknya kakinya emang belum terlalu kuat buat nahan tubuhnya dan belum ngerti juga tekniknya jadi belum bisa narik badan buat berdiri. Yah bersyukur aja meskipun maknya mupeng anaknya bisa berdiri dan jalan kayak temen-temen grupnya. hahahha..

Cerewet abis, selain mama papa mamam ama, babbling bahasa planet lainnya. Sudah bisa menyampaikan maksudnya dan bisa diajak komunikasi meskipun jawabnya pake gestur atau rengekan. Tapi kita bisa ngerti maunya apa. Sangat bisa minta sesuatu terutama makanan. Tepuk tangan, toss, kiss bye, dadah, geleng-geleng kepala (klo kita ngomong tidak), cilukba. Bisa pura-pura telponan pake hape atau remote ditaro ditelinga. Milih-milih orang yg mau digendong. Bisa isengin orang juga. Bosenan banget ama mainan, dimainin beberapa menit trus dibuang. Hobinya nongkrong di stroller atau di gendong sambil ngeliatin org beraktifitas (jualan bakpao, bersihin sayur, masak, dll). Demen banget ke Mall, duh kalo diajak ke mol anteng banget dah. Giginya udah 6. Makanya hobi banget makan. Mungkin kelak saat dewasa bisa jadi culinary traveller macem pak Bondan gitu.

Perihal Imunisasinya

Belum imunisasi lagi karena nunggu pulang medan baru ke dokter. Tapi belakangan ini ada hal yg mengganggu. Kalo diperhatiin sepertinya Villia kena lip tie. Jadi tali bibir atasnya itu berada persis ditengah-tengah gusi gigi atas. Hal ini membuat gigi paling depan atas itu jadi renggang. Tanya-tanya ke mama di grup gw yg anaknya didiagnosa lip tie, hal ini gak masalah hanya secara estetika mengganggu karena gigi bisa tumbuh renggang. Kalo sampe besar tetep renggang bisa dipakein behel. Lip tie ini juga bisa “diperbaiki” dengan cara diinsisi. Tali bibirnya dipotong gitu, cuma lebih sakit rasanya dari insisi tongue tie karena di bibir banyak pembuluh darahnya.

Trus gongnya lagi, ada anak grup yg lip tie ternyata emang agak gak mau nyusuin di salah satu sisi payudara which is ini yg terjadi sama Villia pas akhir-akhir masa asinya itu. Apakah ini disebabkan oleh si lip tie ini?? haduh gw kepikiran banget masalah ini. Tapi gw sabar-sabar dulu deh nanti pas imun biar sekalian dicek aja. In case kalo Villia lip tie, gw sebenernya lebih milih dia diinsisi tapi mungkin tunggu dia agak gedean. Memang sakit tapi hanya beberapa waktu aja. Kalo behelan malah kasian karena rentan sariawan dan jadi susah makan. Yah semoga aja gak papa deh.

Tambahan kemaren lupa posting fotonya soalnya ganti hape ke samsung dan kameranya ternyata rada lemot jadi susah bgt buat motonya. Jadilah fotonya cuma beberapa aja

1. Villia lg “melantai”. Sekarang udah bs ngoprek-ngoprek barang dilemari dan dilantai.
image

image

2. Villia uda bisa dikuncir air mancur rambutnya dan lebih anteng dipakein jepitan daripada bandana atau topi.
image

image

Segitu dulu ya fotonya. Makin susah motoin anaknya udah gak bisa diem terutama kalo liat hape bawaannya mau direbut mulu.